Ukraina: Puluhan tentara Rusia tewas di selatan

0

KIEV (Arrahmah.id) – Militer Ukraina mengatakan telah membunuh puluhan tentara Rusia dalam pertempuran di selatan, termasuk wilayah Kherson yang menjadi fokus serangan balasan Kiev, dan mata rantai utama di jalur pasokan Moskow.

Lalu lintas kereta api ke Kherson di atas Sungai Dnieper telah terputus, kata komando selatan militer pada Sabtu (30/7/2022), berpotensi semakin mengisolasi pasukan Rusia di barat sungai dari pasokan di Krimea yang diduduki dan timur, lansir Al Jazeera.

Pejabat pertahanan dan intelijen dari Inggris, yang telah menjadi salah satu sekutu paling setia Ukraina sejak invasi Moskow pada 24 Februari, menggambarkan pasukan Rusia berjuang untuk mempertahankan momentum.

Ukraina telah menggunakan sistem rudal jarak jauh yang dipasok Barat untuk merusak tiga jembatan di Dnieper dalam beberapa pekan terakhir, memotong kota Kherson dan – menurut penilaian pejabat pertahanan Inggris – membuat Angkatan Darat ke-49 Rusia yang ditempatkan di tepi barat sungai, sangat rentan.

Komando selatan militer Ukraina mengatakan lebih dari 100 tentara Rusia tewas dan tujuh tank hancur dalam pertempuran di selatan pada hari Jumat.

Wakil kepala pertama dewan regional Kherson, Yuri Sobolevsky, mengatakan kepada warga untuk menjauh dari tempat pembuangan amunisi Rusia.

“Tentara Ukraina dikerahkan untuk melawan Rusia dan ini baru permulaan,” tulis Sobolevsky di aplikasi Telegram.

Gubernur wilayah Kherson yang pro-Ukraina, Dmytro Butriy, mengatakan distrik Berislav sangat terpukul. Berislav berada di seberang sungai di barat laut pembangkit listrik tenaga air Kakhovka.

“Di beberapa desa, tidak ada satu rumah pun yang dibiarkan utuh, semua infrastruktur hancur; orang-orang tinggal di ruang bawah tanah,” tulis Butriy di Telegram.

Laporan tidak dapat diverifikasi secara independen.

Pejabat dari pemerintahan yang ditunjuk Rusia yang menjalankan wilayah Kherson awal pekan ini menolak penilaian Barat dan Ukraina atas situasi tersebut.

Dalam pembaruan intelijen pada Sabtu, kementerian pertahanan Inggris mengatakan Rusia kemungkinan telah mendirikan dua jembatan ponton dan sistem feri untuk mengompensasi jembatan yang rusak dalam serangan Ukraina.   (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel