Ratusan pendemo masih menduduki parlemen Irak

0

BAGHDAD (Arrahmah.id) – Pendukung pemimpin Syiah Irak Muqtada al-Sadr telah mendirikan tenda dan bersiap untuk menduduki parlemen Irak, memperdalam kebuntuan politik selama berbulan-bulan.

Pada Sabtu, para pendukung al-Sadr memaksa masuk ke ruang legislatif untuk kedua kalinya dalam beberapa hari, setelah pemilihan Oktober gagal mengarah pada pembentukan pemerintahan.

“Para demonstran mengumumkan aksi duduk sampai pemberitahuan lebih lanjut,” kata gerakan al-Sadr dalam sebuah pernyataan singkat kepada wartawan yang dirilis oleh kantor berita negara INA.

Hampir 10 bulan setelah pemilihan Oktober, Irak masih tanpa pemerintahan baru meskipun ada negosiasi yang intens antara faksi.

Pembentukan pemerintahan di negara kaya minyak itu telah melibatkan negosiasi yang rumit sejak invasi 2003 yang dipimpin Amerika Serikat menggulingkan Saddam Hussein.

Pendukung al-Sadr, yang pernah memimpin milisi melawan pasukan pemerintah AS dan Irak, menentang pemilihan perdana menteri saingannya, blok Syiah pro-Iran – Mohammed Shia al-Sudani.

Postingan tersebut secara konvensional ditujukan kepada seorang tokoh dari mayoritas Syiah Irak.

“Kami tidak menginginkan Tuan al-Sudani,” kata seorang pengunjuk rasa, Sattar al-Aliawi, seorang pegawai negeri berusia 47 tahun.

Dia mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa dia memprotes “pemerintah yang korup dan tidak mampu” dan akan “tidur di sini” di taman parlemen.

“Rakyat sama sekali menolak partai-partai yang telah memerintah negara selama 18 tahun ini,” katanya.

Pada Ahad pagi (31/7/2022), para demonstran menandai pergantian tahun Hijriyah dengan nyanyian keagamaan dan makan bersama.

“Kami berharap yang terbaik, tetapi kami mendapatkan yang terburuk. Politisi yang saat ini berada di parlemen tidak membawa apa-apa kepada kami,” kata Abdelwahab al-Jaafari (45), kepada AFP.

Relawan membagikan sup, telur rebus, roti, dan air kepada para pengunjuk rasa.

Beberapa menghabiskan malam di dalam gedung parlemen dengan selimut terbentang di lantai marmer. Yang lain turun ke kebun, di atas tikar plastik di bawah pohon palem.

Blok Al-Sadr muncul dari pemilihan pada bulan Oktober sebagai faksi parlemen terbesar, tetapi masih jauh dari mayoritas, menyebabkan kekosongan politik terpanjang di negara itu sejak 2003.

Pada bulan Juni, 73 legislator al-Sadr mundur dari kursi mereka dalam sebuah langkah yang dilihat sebagai upaya untuk menekan saingannya agar mempercepat pembentukan pemerintahan.

Itu menyebabkan blok pro-Iran, Kerangka Koordinasi, menjadi yang terbesar di parlemen, tetapi masih belum ada kesepakatan untuk menunjuk perdana menteri, presiden, atau kabinet baru.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Saksikan Video Terbaru Arrahmah, Ghazwatul Hind