Berbagai organisasi di Prancis kecam keputusan deportasi Imam Hasan Iquioussen

0

PARIS (Arrahmah.id) – Beberapa organisasi dan masjid di Prancis Memulai aksi untuk menyuarakan kritik atas keputusan Kementerian Dalam Negeri yang mendeportasi imam umat Muslim terkenal bernama Hassan Iquioussen.

Seorang pengkhotbah dan anggota Persatuan Organisasi Islam Prancis (UOIF), Iquioussen menghadapi pengusiran setelah pihak berwenang menolak “secara tidak adil” untuk memperbarui izin tinggalnya dan telah mengajukan kasus ke pengadilan administrasi untuk menghentikan prosedur deportasi yang menurutnya didasarkan pada “tuduhan tak berdasar.”

Sidang tersebut diperkirakan akan berlangsung dalam beberapa hari mendatang.

Dalam beberapa pernyataan yang dikeluarkan selama akhir pekan, pimpinan berbagai organisasi menyerukan penolakan prosedur deportasi, yang mereka nilai tidak adil.

“Prosedurnya merupakan manuver politik kasar,” kata Persatuan Yahudi Prancis untuk Perdamaian (UJFP), menambahkan bahwa “rasisme negara” terus mendiskriminasi bagian dari populasi dengan kedok hukum “separatisme” bajingan.

Dia merujuk pada undang-undang sekularisme baru yang dikenal sebagai “mengkonfirmasi penghormatan terhadap prinsip-prinsip Republik” atau yang disebut “hukum separatisme” yang mulai berlaku pada Agustus 2021 dan telah mendapatkan berbagai kritik karena ditujukan untuk umat Muslim.

“Hukum separatisme, seperti yang kita lihat di sini dengan jelas, adalah hukum kekacauan kekuasaan di mana menteri dalam negeri menetapkan kekuasaan kehakiman,” kata organisasi Yahudi itu, dilansir Anadolu Agency pada Selasa (2/8/2022).

Memperhatikan bahwa rasisme adalah alasan di balik keputusan terhadap Iquioussen, UJFP menekankan bahwa “tidak ada yang dapat membenarkan deportasi karena alasan politik atau ideologis.”

Wakil Persatuan Masyarakat Ekologi dan Sosial Baru (NUPES) utara, David Guiraud, juga mengungkapkan rasa frustrasinya atas rencana deportasi dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan pada Ahad (31/7) malam.

Dia mengatakan Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin ingin menjenuhkan gelombang media dengan wacana keamanan dan represif.

Memperhatikan bahwa imam “belum diadili atas kejahatan atau pelanggaran apa pun,” Guiraud memperingatkan bahwa sementara rencana itu menargetkan umat Islam hari ini, sedangkan yang lain nantinya bisa menjadi korban dari prosedur yang sama di masa depan karena “keputusan sewenang-wenang dan anti-demokrasi tidak pernah berhenti” jika tidak ada yang menentang.

Pada bulan Juli, Menteri Dalam Negeri Darmanin menuduh Iquioussen membuat “pernyataan kebencian terhadap nilai-nilai Prancis yang bertentangan dengan prinsip sekularisme.”

Tidak kurang dari 26 masjid di utara juga telah menerbitkan pernyataan bersama yang membela Iquioussen.

“Selama intervensinya yang beragam dan teratur di masjid-masjid kami, Hassan Iquioussen selalu membuat pernyataan yang konsisten dengan nilai-nilai nasional kebebasan, kesetaraan dan persaudaraan, serta sekularisme. Dia dengan setia berkampanye tanpa lelah untuk mempromosikan dialog, rasa hormat, dan kebersamaan,” kata pernyataan itu.

Sementara itu, dalam pernyataan bersama, Council of Mosques of the Rhone (CMR) dan Theological Council of Imams of the Rhone (CTIR) mengatakan tuduhan terhadap Iquioussen “tampaknya tidak sejalan dengan semangat keadilan dan kejujuran yang memandu institusi kami.”

“Kami tahu dia selalu setia pada komitmennya melawan kebencian, rasisme, anti-semitisme, ekstremisme, obskurantisme, terorisme, dan pembela kesetaraan gender. Sepanjang pelayanannya, dia tanpa lelah mempromosikan dialog, rasa hormat, perdamaian, dan kebersamaan yang damai,” kata Kamel Kabtane untuk RMC dan Mohamed Minta dan Azzedine Gaci untuk CTIR.

Sebuah petisi yang diluncurkan Jumat lalu untuk memprotes deportasi Iquioussen telah mengumpulkan hampir 15.000 tanda tangan. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel