Hasil eksperimen: Wanita Muslimah berjilbab di Eropa mendapat diskriminasi saat melamar pekerjaan

0

BERLIN (Arrahmah.id) – Wanita Muslim Turki yang tinggal di Eropa mengeluhkan diskriminasi terhadap mereka saat mengajukan lamaran pekerjaan.

Sebuah penelitian terbaru mengungkap diskriminasi yang dialami perempuan berjilbab saat mengajukan lamaran kerja di Eropa. Universitas Utrecht di Belanda, Universitas Oxford di Inggris, dan Pusat Penelitian Integrasi dan Migrasi Jerman baru-baru ini melakukan survei lapangan bersama tentang diskriminasi yang dihadapi oleh minoritas agama yang mencari pekerjaan di tiga pasar tenaga kerja Eropa: Jerman, Belanda, dan Spanyol.

Studi tersebut mengungkapkan bahwa wanita yang mengenakan jilbab di Jerman dan Belanda menghadapi diskriminasi serius saat melamar pekerjaan. Perempuan berjilbab, yang mampu mengatasi prasangka dan mendapatkan pekerjaan, menceritakan bahwa diskriminasi nyata ada di jalanan dan memberi contoh rasisme yang mereka alami.

“Saya menemukan perlakuan rasis dan diskriminatif dalam kehidupan sehari-hari saya daripada dalam lingkungan kerja saya. Terkadang ini adalah pandangan yang buruk dan sarkastik, terkadang penghinaan verbal. Saya lahir di Jerman, tumbuh, belajar, dan bekerja. Namun , kami masih tidak diterima. Sepupu saya yang berjilbab ingin bekerja sebagai tenaga penjualan tetapi diminta melepas jilbabnya. Ini seharusnya tidak terjadi lagi, “kata Elif Yurtten, seorang perawat.

Seorang guru bernama Gülbeyaz Kılıç juga mengatakan, “Wakil kepala sekolah dari sekolah pertama saya mengira saya adalah seorang tukang bersih-bersih. Saya tidak pernah bisa melupakan ekspresi wajahnya ketika saya mengatakan bahwa saya adalah seorang guru. Mereka melihat penampilan Anda dan mempertanyakan kemampuan bahasa dan identitas Anda. Terutama pandangan sekilas pada kendaraan angkutan umum dan hinaan yang Anda dengar dari beberapa orang saat melewatinya, hal itu sangat mengganggu.”

“Saya bekerja dengan anak-anak penyandang cacat di sekolah-sekolah dan tempat penitipan anak di Jerman. Saat saya mengemudi dengan putri saya yang berusia enam tahun dan anak laki-laki kecil di kereta dorong, saat seorang warga Jerman menunjuk ke arah saya dan berkata, ‘Apakah Anda memiliki anak-anak bodoh ini?’ Dia menghina semua orang di depan umum. Bagi sebagian orang, jika nama, kulit, atau warna rambut Anda berbeda, ini dapat menyebabkan rasisme,” ungkap Hatice Demirtaş yang merupakan seorang guru, seperti dilansir Daily Sabah pada Selasa (2/8/2022).

“Saya melamar ke banyak pusat pelatihan untuk pekerjaan. Entah tidak ada tanggapan atau saya mendapatkan tanggapan negatif. Suatu hari saya mengirim resume saya tanpa foto dan dengan cepat dihubungi. Ketika saya pergi ke wawancara, ekspresi wajah wanita itu yang menyapa saya berubah. Dalam wawancara, saya diberitahu bahwa fitur saya cocok untuk pekerjaan itu, saya ditanya apakah saya bisa melepas jilbab saya. Saya tidak dipekerjakan ketika saya mengatakan saya tidak bisa melepasnya, “kata Meliha Bayrak, seorang pendidik sosial.

Temuan eksperimen tersebut dibagikan dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh Oxford Academic bulan ini berjudul “Diskriminasi Diungkap: Eksperimen Lapangan tentang Hambatan yang Dihadapi oleh Wanita Muslim di Jerman, Belanda, dan Spanyol.”

Penelitian dilakukan dengan curriculum vitae (CV) orang yang sama dengan menggunakan konten dan informasi yang sama dengan foto berjilbab dan tidak berjilbab.

Karena foto-foto di CV menunjukkan apakah orang itu mengenakan jilbab atau tidak, eksperimen “penyelarasan lintas negara” bertujuan untuk menunjukkan sejauh mana tanggapan yang diterima orang-orang ini dari majikan berbeda.

Hasil di Belanda membuktikan bahwa 35% wanita berjilbab mendapat tanggapan dari majikan, sementara angka ini naik menjadi 70% di antara mereka yang tidak memakainya.

Eksperimen tersebut mengklaim skenario serupa di Jerman, menunjukkan bahwa 25% dari kandidat berjilbab mendapat tanggapan sedangkan 53% dari yang kandidat yang tidak berjilbab menerima tanggapan.

“Muslim dianggap oleh masyarakat luas sebagai kelompok yang sulit untuk diintegrasikan, terutama karena sikap peran gender konservatif dan tingkat religiusitas yang tinggi, yang tampaknya bertentangan dengan nilai-nilai Eropa dan gaya hidup sekuler masyarakat Barat,” tulis artikel itu.

“Bukti kuat bahwa perempuan Muslim berjilbab didiskriminasi di Jerman dan Belanda, tetapi hanya ketika melamar pekerjaan yang membutuhkan tingkat kontak pelanggan yang tinggi,” itu disajikan

“Namun, di Spanyol, tingkat diskriminasi terhadap perempuan Muslim berjilbab jauh lebih kecil daripada di dua negara lainnya,” katanya.

Untuk memberikan data statistik, penelitian tersebut menggarisbawahi bahwa 48,5% wanita Muslim tidak berjilbab menerima tanggapan dari majikan di pasar tenaga kerja Belanda, sementara jumlah ini menurun menjadi 34,5% pada wanita Muslim berjilbab.

Di Jerman, meskipun majikan menanggapi lamaran pekerjaan dari separuh wanita Muslimah yang tidak berjilbab, mereka tidak memberikan tanggapan apa pun kepada 75% wanita Muslim berjilbab. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel