Masjid dan Kuil di India Galang Dana Hingga 2 Milyar untuk Penderita Kanker

0

NEW DELHI (Arrahmah.id) — Sebuah masjid dan dua kuil di distrik Malappuram Kerala bergotong-royong membantu biaya pengobatan seorang gadis remaja yang terkena kanker. Apa yang dilakukan para imam ini merupakan contoh bagaimana umat manusia dapat bersatu mengatasi hambatan buatan manusia.

Bersama-sama, kuil dan masjid mengumpulkan Rs 1,48 crore (sekitar Rp 2 miliar lebih) hanya dalam beberapa hari, dengan orang-orang di seluruh distrik dan di tempat lain di negara bagian berkontribusi. Uang itu tidak hanya akan membantu pasien kanker Hanna (18) tetapi mereka yang menderita sakit lainnya.

Masjid Alukkal Juma, Kuil Kuttipurathukavu Bhagavathy, dan Kuil Narasimha Moorthy telah hidup berdampingan selama beberapa dekade hanya berjarak seratus meter dari satu sama lain di desa Kottakkal.

“Sekitar 10 hari yang lalu, kami memberi tahu komite kuil tentang nasib Syedalavi (pengemudi becak dan ayah Hanna) yang sama sekali tidak memiliki sarana untuk memberikan perawatan medis untuk putrinya,” kata imam masjid, Ismail Baqavi Kottakkal dilansir dari The Telegraph (2/8/2022).

“Kedua komite bait suci segera menawarkan untuk membantu keluarga itu, ini memberikan contoh yang bagus tentang keharmonisan dan persaudaraan komunal,” jelasnya.

Kuil-kuil itu mengumpulkan 50 ribu Rupe dan 27 ribu Rupe dari pundi-pundi mereka sendiri, membentuk komite bersama dengan otoritas masjid, dan mengeluarkan permohonan dana untuk Hanna di berbagai platform media sosial.

Dari uang yang terkumpul sejauh ini, dengan sumbangan dari anggota semua komunitas, Rs 70 lakh telah dialokasikan untuk Hanna yang sedang menjalani perawatan di rumah sakit swasta di Kozhikode yang bertetangga.

Rs 78 lakh yang tersisa didistribusikan pada Senin (1/8) di antara lebih dari 60 penerima manfaat, 12 dari desa dan sisanya dari seluruh negara bagian diidentifikasi dengan bantuan dari organisasi masyarakat sipil.

“Penerima manfaat dari sumbangan uang yang kami berikan hari ini juga dipilih tanpa memandang agama atau kasta mereka,” kata wakil ketua Kuil Bhagavathy, Arumukan Naduvathu.

Seorang anggota CPM, Arumukan mengatakan anggota Partai Kiri, Kongres, Liga Muslim Uni India dan BJP berkumpul untuk menyumbangkan uang dan membuat hal ini terwujud.

Imam itu mengatakan kerukunan komunal selalu menjadi ciri khas Kerala dan Malappuram, meskipun distrik berpenduduk mayoritas Muslim itu sering menjadi sasaran fitnah oleh beberapa media dan pengguna media sosial sayap kanan yang meledakkan insiden di daerah tersebut.

“Saya tahu Malappuram mendapat banyak pers negatif. Tetapi umat Hindu, Muslim, dan Kristen telah hidup rukun di sini selama berabad-abad,” kata Imam.

“Saya setuju ada beberapa elemen komunal di semua pihak yang mengobarkan isu-isu tertentu. Tetapi penggalangan dana ini adalah contoh bagaimana umat manusia dapat mengatasi semua hambatan buatan manusia tersebut,” ujar Imam.

Sekretaris Komite Kuil Bhagavathy, Ajith Kottarathil, juga mengatakan Malappuram memiliki banyak contoh persahabatan komunal, menambahkan bahwa kecepatan pengumpulan dana tetap mengejutkan.

“Semuanya begitu cepat dan sesuai dengan urgensi penggalangan dana untuk pengobatan Hanna. Ini adalah desa kecil di mana mengatur uang sebanyak ini tidak mungkin bagi sebagian besar keluarga,” katanya.

“Itulah sebabnya kami semua siap turun tangan ketika komite masjid memberi tahu kami tentang anak itu,” tambahnya.

Dia mengatakan beberapa orang bahkan menyumbangkan perhiasan emas. Anggota keluarga Hanna berada di rumah sakit dan tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Malappuram telah menyaksikan contoh lain dari persahabatan komunal pada 7 April ketika Kuil Sree Mahavishnu di Vaniyannur, dekat Tirur, menyelenggarakan pertemuan buka puasa di tempat itu untuk lebih dari 200 Muslim.

Ini karena, tidak seperti tahun-tahun lainnya, umat Islam setempat tidak dapat berpartisipasi dalam pesta komunitas tahunan yang diselenggarakan di kuil pada hari pentahbisannya, 6 April. Hari raya itu diadakan pada siang hari, dan umat Islam menjalankan puasa Ramadhan.

Jadi, keesokan harinya setelah matahari terbenam, kuil menyajikan makanan vegetarian tradisional Kerala, sadya, kepada umat Islam.

Pada Februari, dua warga Muslim Koottilangadi Panchayat di Malappuram menyumbangkan tanah untuk membangun jalan menuju Kuil Mahadeva berusia 500 tahun yang tidak memiliki akses yang layak.

Sebuah keluarga Muslim di Peruvalloor panchayat September lalu menyumbangkan tanah untuk rekonstruksi kuil kuno Gowri Shankara.

Sebuah masjid di panchayat Muthuvallur menyumbangkan tanah pada November 2020 untuk pembangunan jalan setapak yang lebar untuk mencapai kuil di puncak bukit. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel