Serangan dan ranjau darat Houtsi tewaskan dan lukai 700 sipil di Yaman

0

YAMAN (Arrahmah.id) – Ledakan ranjau dan serangan dari kelompok teroris Syiah Houtsi menyebabkan kematian dan cedera sekitar 700 warga sipil selama empat bulan gencatan senjata yang ditengahi PBB di Yaman, menurut laporan internasional dan lokal.

Ini terjadi di tengah kekhawatiran bahwa jumlah korban akan meningkat karena hujan lebat baru-baru ini yang telah membawa ratusan ranjau ke jalan dan wilayah pertanian di beberapa daerah Yaman, lansir Asharq Al Awsat (3/8/2022).

Dalam laporan terbarunya, Save the Children mengatakan bahwa 689 warga sipil tewas atau terluka dalam empat bulan gencatan senjata dari 2 April hingga 27 Juli akibat penembakan dan ranjau darat Houtsi. Dikatakan 217 warga sipil tewas, termasuk 120 anak, dan 472 terluka termasuk 88 anak.

Save the Children menambahkan bahwa peningkatan kekerasan bersenjata pada bulan terakhir gencatan senjata di Yaman mengakibatkan 232 korban sipil, termasuk 57 anak, dengan minggu terakhir Juli menjadi yang paling berdarah dalam beberapa tahun dengan lebih dari 65 korban sipil, termasuk 38 anak.

“Anak-anak di Yaman layak mendapatkan upaya tulus dan sungguh-sungguh untuk memastikan penghentian total kekerasan, pembukaan kembali jalan di Taiz, serta akses kemanusiaan penuh, aman, dan tanpa hambatan ke semua warga Yaman di seluruh negeri,” katanya.

Direktur Save the Children untuk Yaman Rama Hansraj mengatakan bahwa “kata-kata gagal ketika mencoba untuk menggambarkan jumlah penderitaan dan kesulitan yang telah dialami oleh anak-anak di Yaman selama lebih dari tujuh tahun perang tak kenal ampun yang telah memakan korban yang mengerikan pada hidup mereka dan masa depan negara mereka.”

Dia menekankan bahwa pada bulan April, semua orang senang mendengar berita tentang gencatan senjata dan perpanjangan pada bulan Juni membawa harapan untuk resolusi jangka panjang untuk konflik tersebut.

Namun, Hansraj menambahkan, berita minggu lalu tentang peningkatan tajam korban sipil datang sebagai pengingat suram bahwa anak-anak masih jauh dari aman selama perang belum secara resmi berakhir.

Sementara itu, Pengawas Ranjau Darat Yaman, sebuah organisasi non-pemerintah yang peduli dengan pemantauan korban ranjau, mengatakan bahwa selama empat bulan gencatan senjata, mereka mendokumentasikan 168 korban sipil akibat ranjau yang ditanam oleh milisi Houtsi di beberapa provinsi Yaman.

Kelompok pemantau mengatakan bahwa dari 2 April hingga 1 Agustus, ranjau Houtsi di Hudaidah, Taiz, Hajjah, Al-Bayda, Saada, Al-Jawf, Marib, Lahj dan di distrik Nihm Sharqi di Sana’a, menewaskan 57 warga sipil, termasuk 28 anak dan 4 wanita, sementara itu melukai 111 warga sipil, termasuk 47 anak dan 8 wanita.

LSM tersebut memperbarui seruannya kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa dan masyarakat internasional untuk menekan milisi Houthi agar menyerahkan peta ranjau dan mendukung tim penjinak ranjau dan alat peledak, termasuk dukungan mendesak untuk membersihkan daerah berpenduduk dan pertanian yang baru-baru ini terkontaminasi oleh hujan lebat.

Sementara itu, Tentara Yaman di provinsi Taiz mengatakan mereka memantau 3.437 pelanggaran gencatan senjata Houtsi di berbagai front sejak diberlakukannya April lalu, menewaskan 17 tentara, dan melukai 104 lainnya.

Ini juga mendokumentasikan 54 upaya infiltrasi Houtsi dan 1.836 serangan, termasuk 511 operasi sniping, 406 penembakan artileri, 504 operasi pengintaian oleh drone, dan 135 penargetan oleh pesawat jebakan.

Dalam perkembangan terpisah, Proyek Pusat Bantuan dan Bantuan Kemanusiaan Raja Salman (KSrelief) (Masam) untuk membersihkan ranjau di Yaman selama minggu terakhir Juli 2022, total 934 ranjau ditanam oleh milisi Houtsi di Yaman, termasuk 37 ranjau anti-personil, 269 ranjau anti-tank, 624 persenjataan yang tidak meledak dan 4 alat peledak.

Sejak awal proyek, sebanyak 352.315 ranjau telah dibongkar, katanya.   (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel