Afghanistan: Klaim Biden tentang pembunuhan Al-Zawahiri di Kabul adalah kebohongan

0

KABUL (Arrahmah.id) – Pada hari Jumat, puluhan warga Afghanistan di seluruh negeri turun ke jalan untuk menggelar aksi protes terhadap klaim terbaru presiden AS tentang pembunuhan seorang pemimpin Al-Qaeda dalam serangan pesawat tak berawak di Kabul, ungkap Bakhtar News Agency (BNA) pada Sabtu (6/8/2022).

Para demosntran berkumpul dan meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah Amerika tentang serangan terakhir AS di Kabul dan meminta Amerika Serikat untuk tidak menyerang wilayah Afghanistan lagi.

Warga menuduh presiden AS berbohong, mereka mengatakan AS menginvasi Afghanistan dengan kebohongan kosong, yang bertentangan dengan semua prinsip internasional.

Para pengunjuk rasa mengatakan bahwa AS harus mengakhiri permusuhannya dengan Afghanistan, mengatakan bahwa tidak ada yang berhak menerima bantuan mereka pada orang Afghanistan.

Mereka mengatakan bahwa Afghanistan adalah negara yang bebas dan merdeka, dan tidak seorang pun boleh mencoba mengisolasi Afghanistan, karena ini bukan untuk kepentingan siapa pun.

Mereka mengatakan bahwa jika AS tidak mengubah tujuan, konspirasi, dan rencana jahatnya yang terkait dengan Afghanistan dan melanjutkan klaim tak berdasar seperti itu, rakyat tidak akan tinggal diam menentangnya, dan kemudian tanggung jawab akan berada di AS.

Para pengunjuk rasa mengatakan bahwa Afghanistan adalah negara merdeka dan tidak ada negara asing yang berhak melanggar batas wilayah Afghanistan.

Mereka mengatakan Al-Qaeda tidak di Afghanistan dan Amerika telah menyerang Afghanistan melawan semua prinsip internasional.

Pekan lalu pada Ahad (31/7) pagi, sebuah pesawat tak berawak Amerika menyerang sebuah rumah di ibu kota Afghanistan dan mengklaim telah menargetkan pemimpin Al-Qaeda Ayman al-Zawahiri.

Kemudian pada Senin (1/8), Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, mengumumkan bahwa dalam perintahnya mereka telah menargetkan dan membunuh pemimpin Al-Qaeda di Kabul, tetapi para pejabat Imarah Islam mengatakan bahwa pemimpin Al-Qaeda tidak di Afghanistan dan dia tidak terbunuh di Kabul.

Juru bicara Imarah Islam Afghanistan Zabihullah Mujahid mengatakan bahwa pada hari kedua bulan Muharram tahun ini 1444 H, serangan pesawat tak berawak dilakukan di sebuah rumah di Kabul. Dua hari kemudian, Presiden AS Joe Biden mengklaim bahwa dia menargetkan pemimpin Al-Qaeda Dr. Ayman al-Zawahiri dalam serangan ini.

Mujahid menambahkan bahwa Imarah Islam Afghanistan (IIA) tidak memiliki informasi tentang masuknya Ayman al-Zawahiri atau tinggalnya di Kabul.

“Pimpinan Imarah Islam Afghanistan telah memerintahkan departemen intelijen untuk menyelidiki insiden tersebut, untuk mengetahui subjek utama di balik insiden itu,” kata sebuah pernyataan.

Pernyataan Imarah Islam setelah klaim Biden mengatakan bahwa tidak ada ancaman bagi siapa pun, termasuk Amerika Serikat, dari tanah Afghanistan.

AS telah melanggar wilayah Afghanistan dan telah melanggar semua prinsip internasional, kata pejabat IIA.

IIA dalam sebuah pernyataan, mengutuk keras serangan itu, menambahkan bahwa dalam kasus pengulangan insiden seperti itu, tanggung jawab atas segala jenis konsekuensi akan menjadi tanggung jawab AS. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel