Pengadilan Perancis tangguhkan pengusiran Imam Hassan Iquioussen

0

PARIS (Arrahmah.id) – Pengadilan Perancis pada Jumat (5/8/2022) memutuskan untuk menangguhkan pengusiran seorang imam yang dituduh oleh Kementerian Dalam Negeri menyebarkan pesan-pesan anti-Semit dan kesetaraan gender.

Dalam keputusannya, pengadilan administrasi Paris mengatakan pengusiran Imam Hassan Iquioussen, seorang warga negara Maroko yang lahir di Perancis, sebagai “serangan yang tidak proporsional terhadap kehidupan pribadi dan keluarganya,” tulis pengacara Iquoiussen, Lucie Simon, di Twitter.

Imam berusia 57 tahun itu lahir di Perancis dan tinggal di sana bersama keluarganya.

“Alasan semata-mata berdasarkan adanya tindakan hasutan yang eksplisit dan disengaja untuk diskriminasi terhadap perempuan (tidak dapat) membenarkan tindakan pengusiran tanpa campur tangan yang serius dan tidak proporsional dengan haknya untuk menjalankan kehidupan pribadi dan keluarga yang normal,” kata pengadilan, menurut laporan berita BFMTV.

Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin yang telah memerintahkan deportasi Iquioussen ke Maroko mengumumkan di Twitter bahwa ia akan mengajukan banding atas keputusan pengadilan tersebut. Dia mengatakan dia “bertekad untuk melawan mereka yang memegang dan menyebarkan pernyataan anti-Semit yang bertentangan dengan kesetaraan antara perempuan dan laki-laki.”

Pekan lalu, kementerian mengumumkan untuk menghapus Iquioussen dari wilayah daratan, dan membatalkan izin tinggalnya, karena membuat pernyataan anti-Semit dan “anti-perempuan” selama khotbah atau konferensi, yang menurut Iquioussen adalah “tuduhan tak berdasar.”

Pekan lalu, Dewan Masjid Rhone (CMR) dan Dewan Teologi Imam Rhone (CTIR) mengeluarkan pernyataan bersama dan mengkritik langkah Menteri Dalam Negeri.

“Kami selalu tahu dia setia pada komitmennya melawan kebencian, rasisme, anti-Semitisme, ekstremisme, obskurantisme, terorisme, dan pembela kesetaraan gender. Sepanjang pelayanannya, dia tanpa lelah mempromosikan dialog, rasa hormat, perdamaian, dan kebersamaan yang damai. keberadaan,” kata Kamel Kabtane untuk CMR dan Mohamed Minta dan Azzedine Gaci untuk CTIR. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel