Di tengah ketegangan di Jalur Gaza, puluhan pemukim "Israel" serbu Masjid Al-Aqsha

0

YERUSALEM (Arrahmah.id) – Puluhan ultra-nasionalis “Israel”, termasuk para pemukim, menyerbu Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur yang diduduki pada Ahad (7/8/2022) pagi ketika serangan militer “Israel” di Jalur Gaza memasuki hari ketiga.

Dilindungi oleh pasukan “Israel” bersenjata lengkap, orang-orang mulai menyerbu Masjid Al-Aqsa sekitar pukul 7 pagi waktu setempat dan berlanjut selama tiga jam, saat warga “Israel” memperingati hari raya Yahudi Tisha B’av.

Diselenggarakan oleh kelompok sayap kanan yang menyerukan penghancuran Masjid Al-Aqsha, satu dari tiga bangunan paling suci dalam Islam, putaran penyerbuan direncanakan antara pukul 13:30 dan 14:30.

Selama tur di halaman masjid, para pemukim melakukan ritual keagamaan dan mengibarkan bendera “Israel”, yang bertentangan dengan kesepakatan lama di situs tersebut.

Sebagai bagian dari pemahaman puluhan tahun antara Yordania – penjaga situs Islam dan Kristen di Yerusalem – dan “Israel”, non-Muslim tidak diizinkan untuk melakukan ritual keagamaan di dalam batas-batas Masjid Al-Aqsha, juga simbol “Israel” tidak diizinkan untuk ditampilkan di dalamnya.

Non-Muslim dapat mengunjungi masjid di bawah pengawasan Badan Wakaf, sebuah organisasi kerjasama antara Yordania-Palestina yang dipercaya untuk mengelola urusan masjid.

Pada tahun 2003, kunjungan dari manajemen Wakaf ke Al-Aqsha dibatalkan oleh otoritas “Israel”. Sejak saat itu, polisi “Israel” mengizinkan pemukim dan aktivis sayap kanan menyerbu situs tersebut hampir setiap hari. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Saksikan Video Terbaru Arrahmah, Ghazwatul Hind