Lagi, Cina tangkap cendekiawan Uighur yang pernah kuliah di Turki

0

XINJIANG (Arrahmah.id) – Seorang cendekiawan Uighur yang belajar di Turki dan bekerja untuk sebuah perusahaan internasional di kota Guangzhou, Cina selatan, ditangkap oleh pihak berwenang dari kota asalnya, Urumqi, kata seorang petugas polisi setempat dan orang Uighur yang mengetahui situasi tersebut.

Subi Tursun (29), pergi ke Turki pada 2010 untuk kuliah dan tinggal di sana untuk bekerja setelah menyelesaikan studinya, ungkap seorang Uighur dari Urumqi yang sekarang tinggal di pengasingan di Turki dan berteman dengan ayah Tursun kepada RFA.

Pada musim gugur 2021, Tursun, yang belum menjadi warga negara Turki, dipindahkan ke cabang perusahaan di Guangzhou, kata sumber itu, yang menolak disebutkan namanya karena alasan keamanan.

Sumber itu mengatakan dia menerima berita bahwa Tursun telah diculik oleh polisi di Urumqi pada 1 Juli sebagai salah satu “tersangka yang keluar dari jaring.”

“Putra teman dekat saya ditangkap pada 1 Juli tahun ini,” katanya kepada RFA, seraya menambahkan bahwa Tursun adalah salah satu dari tiga pemuda Uighur yang telah ditangkap oleh Cina dalam beberapa pekan terakhir.

“Subi Tursun tidak menjadi warga negara Turki. Dia dulu menetap dengan izin tinggal di Turki,” kata sumber itu.

Petugas polisi, yang tidak menyebutkan namanya, tidak memberikan penjelasan yang jelas apakah polisi dari Kantor Polisi Ghalibiyet menangkap Tursun di Guangzhou atau ketika dia tiba di Urumqi untuk mengunjungi keluarganya. Dia juga tidak memberikan alasan penangkapannya.

“Saya tidak bisa memberi Anda detail ini di telepon, Anda tahu,” kata petugas polisi itu kepada RFA. “Jika Anda ingin mengetahui lebih detail tentang kasus ini, Anda harus mencoba datang ke kantor polisi dan melakukannya melalui saluran yang benar.”

Pihak berwenang Cina telah menargetkan dan menangkap cendekiawan, intelektual, pengusaha, dan tokoh budaya dan agama Uighur di Xinjiang selama bertahun-tahun sebagai bagian dari kampanye untuk memantau, mengendalikan, dan mengasimilasi anggota kelompok minoritas yang mayoritas Muslim.

Uighur dan minoritas Turki lainnya di Xinjiang telah menjadi sasaran pelanggaran berat hak asasi manusia, penyiksaan dan kerja paksa, serta pemberantasan tradisi linguistik, budaya dan agama mereka dalam apa yang disebut oleh Amerika Serikat dan beberapa parlemen Barat sebagai genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Sebanyak 1,8 juta orang Uighur dan minoritas Turki lainnya diyakini telah ditahan di jaringan kamp penahanan di Xinjiang sejak 2017. Beijing mengatakan bahwa kamp-kamp tersebut adalah pusat pelatihan kejuruan dan telah membantah tuduhan yang tersebar luas dan terdokumentasi bahwa mereka telah menganiaya Muslim yang tinggal di Xinjiang.

Uighur yang tinggal di pengasingan telah melaporkan ke RFA tentang kerabat dan mantan tetangga di Xinjiang yang terus dibawa pergi oleh polisi dalam penggerebekan malam hari.

Uighur Hjelp yang berbasis di Norwegia, sebuah organisasi hak asasi yang melacak orang-orang Uighur yang ditangkap di Xinjiang, juga menceritakan detail dasar yang sama dari penangkapan Tursun.

Abduweli Ayup, pendiri organisasi tersebut, mengatakan Tursun pergi ke Turki pada 2010 untuk kuliah dan lulus pada 2016 dari sebuah universitas di ibu kota Istanbul. Dia kemudian pergi bekerja untuk sebuah perusahaan internasional di sana.

Turki adalah salah satu dari 26 negara yang dipantau otoritas Cina untuk menentukan apakah ada warga Uighur yang bepergian ke sana, menurut sumber Cina.

Di masa lalu, RFA melaporkan bahwa tidak hanya Uighur berkewarganegaraan Cina yang kembali dari Turki tetapi juga Uighur dengan kewarganegaraan Turki telah ditangkap dan dijatuhi hukuman penjara di Xinjiang.

Tursun dipindahkan ke Guangzhou pada musim gugur 2021 dan kemudian berakhir di Rumah Sakit Paru di Urumqi, di mana polisi menangkapnya, kata Abduweli Ayup.

“Hampir setahun kemudian, Juli ini, dia ditangkap di kediamannya di Urumqi oleh polisi Tiongkok,” katanya, seraya menambahkan bahwa tidak jelas apakah Tursun pergi ke Urumqi sendiri atau diberi jaminan keamanan oleh perusahaannya untuk pergi ke sana.

Sumber di Xinjiang memberi tahu Abduweli Ayup bahwa petugas dari Kantor Polisi Ghalibiyet di Urumqi telah menangkap Tursun.

Subi Tursun adalah teman sekamar Zulyar Yasin, seorang mahasiswa di Universitas Kehutanan Fujian, ketika mereka berdua berada di Turki, katanya.

Pihak berwenang Cina mungkin telah menangkap Tursun karena hubungannya dengan Yasin, yang ditangkap awal tahun ini oleh polisi, katanya. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Saksikan Video Terbaru Arrahmah, Ghazwatul Hind