Gedung bersejarah di Sana'a hancur setelah diguyur hujan lebat

0

SANA’A (Arrahmah.id) – Hujan lebat yang melanda ibu kota Yaman, Sana’a, dalam beberapa hari terakhir telah menyebabkan runtuhnya 10 bangunan di Kota Tua, menurut pernyataan pejabat Houtsi yang menduduki wilayah tersebut.

Sedikitnya 80 bangunan lainnya rusak berat akibat hujan dan membutuhkan perbaikan segera, kata pemberontak, yang menguasai Sana’a sejak pecahnya perang Yaman lebih dari delapan tahun lalu, pada Rabu (10/8/2022), seperti dilansir Al Jazeera.

Kota Tua Sanaa adalah situs Warisan Dunia UNESCO. Daerah ini diyakini telah dihuni selama lebih dari dua milenium. Arsitekturnya unik, dengan fondasi dan lantai pertama dibangun dari batu, dan lantai berikutnya dari batu bata — dianggap sebagai beberapa gedung tinggi pertama di dunia.

Bangunan-bangunan tersebut memiliki fasad bata merah yang dihiasi dengan cetakan gipsum putih dalam pola hiasan, menggambarkan perbandingan dengan rumah roti jahe, gaya yang melambangkan ibu kota Yaman. Banyak dari rumah-rumah tersebut masih merupakan rumah pribadi, dan ada pula yang berusia lebih dari 500 tahun.

Dalam sebuah pernyataan, Abdullah al-Kabsi, menteri kebudayaan dalam pemerintahan Houtsi, mengatakan pihaknya bekerja dengan organisasi internasional dan mencari bantuan dalam menangani kehancuran. Tidak ada laporan segera tentang kematian atau cedera akibat runtuhnya bangunan tersebut.

Rumah-rumah tersebut telah berdiri selama berabad-abad, tetapi hujan deras musim ini terlalu banyak untuk struktur ikonik. Batu bata dan balok kayu sekarang menjadi tumpukan besar puing di antara struktur yang masih berdiri.

“Saya takut ketika mendengar hujan dan berdoa kepada Tuhan karena saya takut rumah saya akan runtuh menimpa saya,” kata Youssef al-Hadery, seorang warga Kota Tua.

Al-Kabsi bersikeras bahwa UNESCO memikul tanggung jawab untuk upaya penyelamatan dan restorasi, mengingat sejarah daerah tersebut. Pengabaian selama bertahun-tahun di bawah pemerintahan sebelumnya telah memakan korban, tambahnya.

Koalisi militer yang dipimpin Saudi melakukan intervensi di Yaman pada tahun 2015 untuk mendorong kembali Houtsi, yang telah mengambil alih sebagian besar negara – termasuk Sana’a – dan untuk memulihkan pemerintah yang diakui secara internasional yang telah dipaksa keluar dari ibu kota oleh pemberontak.

Awal bulan ini, pihak-pihak yang bertikai sepakat untuk memperpanjang gencatan senjata yang telah ada sejak April selama dua bulan lagi.  (haninmazaya/arrahmah.id)

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya