Warga Iran bersyukur dan khawatir atas serangan terhadap Rushdie

0

TEHERAN (Arrahmah.id) – Orang-orang Iran bereaksi dengan pujian dan kekhawatiran pada Sabtu (13/8/2022) atas serangan terhadap novelis Salman Rushdie, target fatwa berusia puluhan tahun oleh mendiang Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ruhollah Khomeini yang menyerukan kematiannya.

Masih belum jelas mengapa penyerang Rushdie, yang diidentifikasi oleh polisi sebagai Hadi Matar dari Fairview, New Jersey, menikam penulis saat ia bersiap untuk berbicara di sebuah acara pada Jumat (12/8) di barat New York. Pemerintah Iran dan media yang dikelola pemerintah tidak menetapkan motif serangan itu.

Namun di Teheran, beberapa orang yang bersedia berbicara dengan The Associated Press memuji serangan yang menargetkan seorang penulis yang mereka yakini menodai Islam dengan bukunya tahun 1988 “The Satanic Verses.”

“Saya tidak tahu Salman Rushdie, tapi saya senang mendengar bahwa dia diserang karena menghina Islam,” kata Reza Amiri, seorang kurir 27 tahun. “Ini adalah nasib bagi siapa saja yang menghina kesucian.”

Namun, yang lain khawatir bahwa Iran dapat menjadi lebih terputus dari dunia karena ketegangan tetap tinggi atas kesepakatan nuklirnya yang compang-camping.

“Saya merasa mereka yang melakukannya mencoba mengisolasi Iran,” kata Mahshid Barati, seorang guru geografi berusia 39 tahun. “Ini akan berdampak negatif pada hubungan dengan banyak orang, bahkan Rusia dan Cina.”

Khomeini, dalam kondisi kesehatan yang buruk pada tahun terakhir hidupnya setelah perang Iran-Irak tahun 1980-an yang menghancurkan dan menghancurkan perekonomian negara, mengeluarkan fatwa tentang Rushdie pada tahun 1989. Dekrit datang di tengah kegemparan yang keras di dunia Muslim atas novel tersebut, yang dianggap sebagai penghujatan dan penghinaan terhadap Nabi Muhammad shalallahu alaihi wasallam.

“Saya ingin memberi tahu semua Muslim pemberani di dunia bahwa penulis buku berjudul ‘Satanic Verses’, serta penerbit yang mengetahui isinya, dengan ini dijatuhi hukuman mati,” kata Khomeini pada bulan Februari 1989, menurut Radio Teheran.

Dia menambahkan: “Siapa pun yang terbunuh melakukan ini akan dianggap sebagai martir dan akan langsung masuk surga.”

Pada Sabtu pagi, media pemerintah Iran mencatat satu orang yang diidentifikasi terbunuh ketika mencoba melaksanakan fatwa tersebut. Warga negara Libanon, Mustafa Mahmoud Mazeh, tewas ketika sebuah bom buku yang ia bawa meledak sebelum waktunya di sebuah hotel di London pada 3 Agustus 1989, lebih dari 33 tahun yang lalu.

Di kios koran Sabtu, berita utama halaman depan menawarkan pandangan mereka sendiri tentang serangan itu. Kisah utama Vatan-e Emrouz yang garis keras berjudul: “Pisau di leher Salman Rushdie.” Judul utama surat kabar reformis Etemad bertanya: “Salman Rushdie di lingkungan kematian?”

Surat kabar konservatif Khorasan memuat gambar besar Rushdie di atas tandu, judulnya menggelegar: “Setan di jalan menuju neraka.”

Tetapi Yayasan Khordad ke-15 – yang memberikan hadiah lebih dari $3 juta untuk Rushdie – tetap diam di awal minggu kerja. Staf di sana menolak untuk berkomentar.

Yayasan tersebut, yang namanya mengacu pada protes tahun 1963 terhadap mantan Shah Iran oleh para pendukung Khomeini, biasanya berfokus pada pemberian bantuan kepada orang cacat dan orang lain yang terkena dampak perang. Tapi, seperti yayasan lain yang dikenal sebagai “bonyad” di Iran yang didanai sebagian oleh aset sitaan dari waktu Shah, sering melayani kepentingan politik garis keras negara itu.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya