Meski rakyat marah, politik Irak masih alami kebuntuan

0

BAGHDAD (Arrahmah.id) – Beberapa minggu setelah pengikut seorang figur Syiah berpengaruh menyerbu parlemen, krisis politik Irak tidak menunjukkan tanda-tanda mereda, meskipun meningkatnya kemarahan publik atas kebuntuan yang melemahkan pemerintah dan kemampuannya untuk menyediakan layanan dasar.

Dua kubu politik Syiah Irak tetap terkunci dalam kompetisi zero-sum, dan satu-satunya suara yang berpotensi dapat mengakhiri keretakan -Ayatollah Ali al-Sistani yang dihormati- terus diam.

Untuk saat ini, ratusan pendukung Muqtada al-Sadr, seorang figur Syiah yang berapi-api, masih berkemah di luar gedung legislatif di Baghdad, siap untuk meningkat jika tuntutan mereka tidak dipenuhi.

Al-Sadr telah menyerukan pemilihan lebih awal, pembubaran parlemen dan amandemen konstitusi. Dia telah memberi pengadilan batas waktu akhir minggu untuk membubarkan legislatif, lansir AP (14/8/2022).

Saingan Syiah-nya di kubu yang didukung Iran memiliki kondisi mereka sendiri. Mereka menuduhnya melanggar konstitusi, memicu protes tandingan yang memicu ketakutan akan pertumpahan darah.

Tidak ada faksi yang tampaknya mau berkompromi untuk mengakhiri krisis politik yang telah berlangsung selama 10 bulan, yang terpanjang sejak invasi AS tahun 2003 yang mengatur ulang tatanan politik. Kabinet sementara – tidak dapat mengesahkan undang-undang atau mengeluarkan anggaran – tumbuh lebih lemah dari hari ke hari, sementara masyarakat mengecam layanan yang buruk, termasuk pemadaman listrik selama musim panas yang terik.

Ketika al-Sadr memerintahkan ribuan pengikutnya untuk menyerbu zona pemerintah Baghdad yang dijaga ketat pada 30 Juli, ia melumpuhkan lembaga-lembaga negara dan mencegah saingan politiknya melanjutkan pembentukan pemerintahan.

Al-Sadr mungkin merasa berani dengan diamnya al-Sistani yang berusia 92 tahun, seorang tokoh spiritual yang dihormati yang kata-katanya memegang pengaruh besar di antara para pemimpin dan rakyat Irak biasa.

Tiga pejabat di seminari al-Sistani di kota Najaf mengatakan dia tidak menggunakan pengaruhnya karena dia tidak ingin terlihat berpihak dalam krisis internal Syiah paling akut sejak 2003. Mereka berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk memberi pengarahan kepada media.

“Marjaiya memperhatikan situasi dengan prihatin,” kata salah satu pejabat, mengacu pada Ayatollah. Dia mengatakan al-Sistani “tidak akan ikut campur saat ini. Masuknya dia mungkin dianggap menguntungkan satu pihak atas pihak lain.”

Al-Sistani jarang melakukan intervensi dalam masalah politik, tetapi ketika dia melakukannya, itu telah mengubah arah politik Irak.

Pada 2019, khutbahnya menyebabkan pengunduran diri Perdana Menteri saat itu Adil Abdul Mahdi di tengah protes massal anti-pemerintah, yang terbesar dalam sejarah modern Irak. Pemerintahan Mustafa al-Kadhimi dilantik dengan tujuan mengadakan pemilihan awal, yang berlangsung pada bulan Oktober.

Ayatollah telah bosan dengan dinamika politik Irak saat ini, kata pejabat di Najaf. Dia belum melanjutkan khutbah Jumat seperti biasanya, yang ditangguhkan selama pandemi. Pintunya tetap tertutup bagi elit politik Irak, sebuah tanda bahwa dia tidak menyetujui mereka.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya