Penyerang Rushdie mengagumi Khomeini

0

NEW YORK (Arrahmah.id) – Pria yang diduga menikam penulis Salman Rushdie mengatakan bahwa dia mengagumi mantan pemimpin tertinggi Iran Ayatollah Khomeini, yang mengeluarkan seruan untuk kematian Rushdie pada tahun 1989.

Hadi Matar, tersangka penyerang, mengatakan kepada New York Post selama wawancara video bahwa dia menghormati mantan pemimpin Iran dan percaya bahwa Rushdie menyerang Islam melalui tulisannya. Iran membantah terlibat dalam serangan itu tetapi menyalahkan Rushdie karena menimbulkan kontroversi, lansir Al Jazeera (17/8/2022).

“Saya menghormati Ayatollah. Saya pikir dia orang yang hebat. Sejauh itu yang bisa saya katakan tentangnya,” kata Matar kepada Post berbicara dari Penjara Chautauqua, tempat dia ditahan.

Serangan terhadap Rushdie minggu lalu yang membuat penulis dirawat di rumah sakit, telah mendorong seruan Iran sebelumnya terhadapnya menjadi sorotan.

Pemerintah Iran telah menjauhkan diri dari seruan sebelumnya untuk kematian Rushdie, dan mengatakan itu tidak terkait dengan Matar dengan cara apa pun, tetapi para kritikus telah menunjuk pernyataan baru-baru ini dari pejabat Iran sebagai bukti bahwa posisi negara tidak berubah secara substantif.

Juru bicara kementerian luar negeri Iran Nasser Kanani mengatakan kepada wartawan pada Senin bahwa “kami menganggap tidak ada seorang pun kecuali [Rushdie] dan para pendukungnya yang pantas disalahkan atau bahkan dikutuk” atas serangan itu.

Matar mengatakan kepada Post bahwa dia hanya membaca beberapa halaman novel Rushdie, The Satanic Verses, tetapi mengatakan dia telah melihat video penulisnya di YouTube. “Saya tidak terlalu menyukainya [Rushdie],” kata Matar, menurut surat kabar itu.

Matar membantah melakukan kontak dengan Garda Revolusi Iran, surat kabar itu melaporkan. Pengacaranya Nathaniel Barone mengajukan pembelaan tidak bersalah atas tuduhan percobaan pembunuhan dan penyerangan akhir pekan lalu.

Rushdie telah menghadapi ancaman pembunuhan selama lebih dari 30 tahun setelah menerbitkan The Satanic Verses pada tahun 1988.

Banyak Muslim di seluruh dunia menganggap buku itu sebagai penghujatan, dan pada tahun 1989 Khomeini mengeluarkan dekrit yang menyerukan kematian Rushdie yang memaksa penulis untuk menghabiskan lebih dari satu dekade bersembunyi.

Penerus Khomeini, Ayatollah Ali Khamenei, baru-baru ini mengatakan pada 2019 bahwa dekrit tersebut tetap berlaku.

Ned Price, juru bicara Departemen Luar Negeri AS, mengatakan kepada wartawan pada Senin bahwa “bukan rahasia lagi bahwa rezim Iran telah menjadi pusat ancaman terhadap hidupnya [Rushdie]”.

Di Iran, beberapa media memuji serangan itu. Keyhan yang ultrakonservatif – yang pemimpinnya ditunjuk oleh Khamenei – mengatakan tentang Matar, “Bravo untuk pria pemberani dan sadar tugas ini.”

Keluarga Matar mengecam serangan itu, dan ibunya menjauhkan diri darinya dalam komentar singkat kepada New York Times. “Saya sudah selesai dengan dia,” Silvana Fardos, ibu tersangka, mengatakan kepada NYT. “Aku tidak punya apa-apa untuk dikatakan padanya.”

Menurut agen Rushdie, Andrew Wylie, penulis berusia 75 tahun itu sedang dalam masa pemulihan, telah dilepas dari ventilator dan dapat berbicara. Namun, setelah ditikam sekitar 10 kali, Rushdie tetap berisiko mengalami cedera seumur hidup dan bisa kehilangan salah satu matanya.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya