Serangan "Israel" terhadap LSM Palestina tuai kecaman dari Uni Eropa, PBB dan AS

0

TEPI BARAT (Arrahmah.id) – Serangan “Israel” terhadap LSM Palestina pada Kamis (18/8/2022) menyebabkan reaksi diplomatik dan menuai kritik dari PBB dan Uni Eropa serta AS. “Israel” sebelumnya menunjuk tujuh LSM yang dianggap sebagai “organisasi teroris”

“Meskipun ada tawaran untuk meninjau tuduhan untuk menentukan apakah dana telah dialihkan, otoritas Israel belum memberikan bukti kuat kepada badan-badan PBB atau mitra LSM yang bekerja di OPT untuk mendukung penunjukan ini,” kata PBB, mengacu pada Wilayah Pendudukan Palestina.

Ia menambahkan bahwa “luasnya undang-undang Anti-Terorisme ‘Israel’ tahun 2016 dan dampaknya terhadap asas praduga tak bersalah menimbulkan kekhawatiran serius di bawah hukum internasional.”

Pada saat “Israel” menyebut LSM sebagai entitas teroris, para ahli hak asasi manusia PBB menganggapnya sebagai pengganggu.

“Penunjukan ‘Israel’ yang mengganggu terhadap organisasi-organisasi ini sebagai ‘organisasi teroris’ tidak disertai dengan bukti konkrit dan kredibel publik,” kata sebuah pernyataan yang dikaitkan dengan para ahli hak asasi manusia di bawah naungan Kantor Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia.

Kantor Perwakilan Uni Eropa untuk Palestina mengumumkan bahwa tuduhan bahwa organisasi non-pemerintah (LSM) Palestina yang disegel “Israel” menyalahgunakan dana tidak terbukti dan bahwa mereka akan terus mendukung LSM Palestina.

Beberapa organisasi hak asasi manusia termasuk Human Rights Watch dan Amnesty International juga mengutuk serangan “Israel” tersebut.

Tentara “Israel” menyerbu dan memerintahkan penutupan tujuh LSM Palestina di kota Ramallah dan Al-Bireh di Tepi Barat, kata saksi mata.

Uni Eropa pekan lalu memutuskan untuk mencairkan dana yang dialokasikan untuk enam LSM Palestina, tetapi meskipun ada pemungutan suara, Komisi Eropa tidak mengumumkan bahwa dana tersebut akan dicairkan.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengatakan kepada wartawan pada Kamis (18/8) bahwa “Washington khawatir tentang penutupan itu dan telah menyampaikan pesan bahwa harus ada batasan yang sangat tinggi untuk mengambil tindakan terhadap organisasi masyarakat sipil.”

LSM yang digerebek oleh “Isarel” adalah Addameer Prisoner Support and Human Rights Association, Al-Haq Center, Bisan Center for Research and Development, Union of Palestine Women’s Committees, Union of Health Work Committees, Union of Agricultural Work Committees, dan Defense untuk Anak Internasional – Palestina.

Tahun lalu, otoritas “Israel” memutuskan untuk menutup enam LSM ini, mengklaim bahwa mereka adalah “organisasi teroris.”

Seorang koresponden Anadolu Agency melaporkan bahwa Komite Kerja Persatuan Kesehatan tidak ada dalam daftar “Israel” yang dikeluarkan tahun lalu.

Saksi mata mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa selama penggerebekan, pasukan “Israel” menyita file komputer dan menghancurkan isinya.

Bentrokan juga meletus antara puluhan warga Palestina dan tentara “Israel” selama penggerebekan, dengan yang terakhir menggunakan peluru timah berlapis karet dan tabung gas air mata.

Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa krunya menangani satu cedera dari peluru tajam dan merawat 33 lainnya yang terkena gas air mata.

Pada 19 Oktober 2021, Menteri Pertahanan “Israel” Benny Gantz mengeluarkan perintah untuk menutup enam LSM dengan alasan bahwa mereka adalah “organisasi teroris” dan berafiliasi dengan Front Populer untuk Pembebasan Palestina. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya