Warga Armenia membakar rumah dan hutan sebelum meninggalkan wilayah Lachin

0

LACHIN (Arrahmah.id) – Rumah dan hutan dibakar di wilayah perbatasan Azerbaijan, Lachin, oleh orang-orang Armenia yang menetap secara ilegal saat mereka meninggalkan wilayah itu, rekaman yang baru-baru ini beredar menunjukkan.

Meskipun peringatan berturut-turut untuk tidak membakar rumah mereka atau merusak lingkungan, video telah beredar di media sosial yang menunjukkan beberapa orang Armenia membakar rumah mereka dan hutan di dekatnya, lansir Daily Sabah (18/8/2022).

Rekaman menunjukkan orang-orang Armenia membakar rumah mereka di kota Lachin dan desa-desa terdekat Zabuh dan Sus, bersama dengan kawasan hutan di sekitarnya.

Azerbaijan akan merebut kembali kendali Lachin, yang terletak di rute antara kota Khankendi di Karabakh dan Armenia, pada akhir bulan ini, sesuai dengan deklarasi bersama yang ditandatangani oleh Rusia, Azerbaijan dan Armenia.

Pasukan Rusia dan penduduk Armenia akan meninggalkan daerah di sepanjang rute yang dikenal sebagai “koridor Lachin,” di mana Lachin, Zabuh, dan Sus berada dan untuk sementara berada di bawah kendali Rusia sesuai dengan deklarasi tripartit yang ditandatangani pada 10 November 2020, setelah 44 hari konflik.

Sebagai bagian dari deklarasi tersebut, Azerbaijan membangun 32 kilometer (20 mil) jalan yang melewati Lachin untuk digunakan oleh penduduk Armenia di Karabakh dalam perjalanan mereka ke dan dari Armenia.

Pasukan Rusia yang memberikan keamanan di rute koridor Lachin lama juga akan memindahkan pos pemeriksaan ke jalan baru.

Lachin dan desa-desanya diduduki oleh tentara Armenia pada tahun 1992, dan kemudian orang-orang Armenia yang dibawa dari Suriah dan Libanon menetap di sana pada tahun-tahun berikutnya. Sepanjang proses tersebut, Azerbaijan telah menyatakan bahwa mereka melihat ini sebagai kejahatan perang dan pelanggaran terhadap Konvensi Jenewa.

Menurut informasi dari pers dan media sosial Armenia, penduduk Armenia yang menetap di Lachin dan Zabuh dan Sus diperingatkan untuk meninggalkan wilayah itu pada 25 Agustus. Mereka akan dapat menetap di Armenia atau Khankendi dan akan menerima bantuan keuangan dari Yerevan.

Hubungan antara kedua negara bekas Soviet telah tegang sejak tahun 1991 ketika militer Armenia menduduki Karabakh, sebelumnya disebut sebagai Nagorno-Karabakh, sebuah wilayah yang diakui secara internasional sebagai bagian dari Azerbaijan, dan tujuh wilayah yang berdekatan.

Bentrokan baru meletus pada September 2020 dan konflik 44 hari membuat Azerbaijan membebaskan beberapa kota dan lebih dari 300 pemukiman dan desa yang diduduki oleh Armenia selama hampir 30 tahun.

Türki adalah pendukung utama Azerbaijan selama perang 44 hari di Nagorno-Karabakh antara Azerbaijan dan Armenia, yang meletus pada 27 September 2020, dan berakhir dengan gencatan senjata yang ditengahi Rusia dan keuntungan Azerbaijan yang cukup besar pada 10 November.

Pada Januari 2021, Azerbaijan, Armenia dan Rusia sepakat untuk mengembangkan hubungan ekonomi dan infrastruktur untuk kepentingan seluruh kawasan.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya