Pertama Kalinya, Mesir Rekrut Wanita Menjadi Masinis Kereta Api

0

KAIRO (Arrahmah.id) — Metro Kairo telah merekrut pengemudi kereta atau masinis wanita pertama di Mesir, hal baru di negara di mana hanya sedikit wanita yang memiliki pekerjaan formal.

Sejak April, komuter di jalur terbaru jaringan telah melihat perempuan mengambil kendali di dalam kemudinya, dengan reaksi mulai dari alis terangkat hingga ketidaksetujuan langsung, menurut dua perintisnya.

Perempuan Mesir memiliki hak untuk memilih dan mencalonkan diri sejak 1956, tetapi aturan patriarki dan budaya yang didominasi laki-laki membuat hak kaum wanita yang lainnya dibatasi.

Metro Kairo sendiri menyediakan gerbong khusus untuk wanita yang tidak ingin naik dengan pria dalam upaya untuk memberikan perlindungan terhadap pelecehan seksual.

Lulusan sekolah bisnis dan ibu dua orang anak Hind Omar mengatakan dia telah bergegas melamar menjadi masinis kereta, dan ingin menjadi perintis di negara di mana hanya 14,3 persen wanita yang bekerja formal, menurut angka tahun 2020.

“Saya memiliki beberapa ribu nyawa di tangan saya setiap hari,” kata wanita berusia 30 tahun itu kepada AFP (21/8/2022).

Omar mengaku beruntung mendapat dukungan dari keluarganya.

“Orang tua saya merasa aneh pada awalnya tetapi mereka akhirnya mendukung saya,” katanya.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

“Suami saya antusias dari awal dan selalu menyemangati saya.”

Faktor kuncinya adalah pengecualian dari sif malam yang ditawarkan kepada pengemudi wanita, katanya.

Omar mengatakan tes untuk calon pengemudi sangat melelahkan, mengharuskan kandidat untuk menunjukkan “rentang perhatian” dan “daya tahan” mereka.

Dia mengatakan pengemudi harus tetap “sangat waspada selama berjam-jam” selama enam hari kerja seminggu.

Omar adalah satu dari dua wanita yang diterima untuk program pelatihan yang dijalankan oleh Otoritas Nasional Mesir untuk Terowongan yang bekerja sama dengan RATP-Dev.

Yang lainnya, Suzanne Mohamed, 32. Dia mengatakan dia bisa memahami “mereka terkejut” di negara di mana perempuan memiliki akses terbatas ke banyak karier.

“Beberapa penumpang takut,” katanya kepada AFP. “Mereka meragukan keterampilan saya dan mengatakan bahwa mereka tidak merasa aman dengan seorang wanita yang memegang kendali.” (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...