Rektor kena OTT KPK, mahasiswa Unila gelar demo depan Gedung Rektorat

0

LAMPUNG (Arrahmah.id) – Puluhan mahasiswa Universitas Negeri Lampung (Unila) menggelar aksi demonstrasi di depan Gedung Rektorat Unila pada Senin (22/8/2022). Hal itu buntut ditetapkannya tersangka suap penerimaan mahasiswa baru terhadap Rektor Unila Karomani, Ketua Senat M. Basri, dan Wakil Rektor I Unila Heryandi oleh KPK.

Para demonstran membentangkan sejumlah spanduk yang bertuliskan ‘Aksi Kreatif Perjuangan Melawan Tindak Pidana Korupsi dan Kemerdekaan Berdemokrasi’, Mari Kuliah di Rektorat! REKTOR KORUPSI, DEMOKRASI DIKEBIRI’, ‘Pejabat Disuap Integritas Lenyap!’, ‘Ketua Senat Pengkhianat! #Reformasi’.

Juru Bicara Aliansi Mahasiswa Unila, Ikhsan mengatakan, pihaknya membawa tujuh tuntutan kepada pihak Rektorat Unila, buntut OTT tiga petinggi Unila oleh KPK. Ada pun tuntutan tersebut, diantaranya pembuatan Satgas khusus tindak korupsi yang melibatkan mahasiswa.

“Kami juga minta Kemendikbud Ristek untuk menunjuk pelaksana tugas rektor di luar dari Birokrat Unila. Kami juga minta agar mengusut tuntas penggunaan dana dari lingkup terkecil di Unila, termasuk pungut liar (Pungli),” kata Ikhsan.

Mereka juga menuntut agar Rektorat Unila memberikan transparansi seluruh anggaran dana penggunaan dan aktivitas di Unila secara terbuka. Kemudian merevisi Peraturan Rektor Unila Nomor 18 Tahun 2021, dengan melibatkan mahasiswa dan mencabut pembekuan organisasi kemahasiswaan tingkat universitas dan fakultas

“Kami juga minta Kemendikbud Ristek segera memecat secara tidak hormat semua pejabat Unila yang ditetapkan tersangka. Semua pejabat yang berpotensi dan terindikasi terlibat kasus korupsi ini, anti terhadap gerakan mahasiswa ditolak untuk menjadi kandidat pengisi jabatan strategis di Unila,” ujar Ikhsan.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Para peserta aksi menilai, tindak pidana korupsi menjadi hal yang tidak boleh ada dalam lingkup pendidikan. Penyediaan sarana dan prasarana kurang memadai dan belum sepenuhnya dijalankan, sebagaimana mestinya perlu dikaji ulang terkait transparansinya.

Salah satu orator juga meneriakkan keprihatinan mahasiswa terhadap rektor.

“Uang kita dikorupsi kawan-kawan. Kami cinta Unila, kami juga prihatin atas peristiwa ini,” ucapnya.

Dalam orasinya, dia juga mengungkapkan kesedihannya karena dibully atas perilaku Karomani Cs.

“Saya diledek, saya dihina karena kuliah di Unila yang rektornya tukang korupsi,” terangnya. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...