Rusia salahkan Ukraina atas tewasnya Darya Dugina

0

MOSKOW (Arrahmah.id) – Intelijen Rusia menuduh “dinas khusus” Ukraina dibalik pemboman mobil yang menewaskan Darya Dugina, putri seorang tokoh Rusia yang berpengaruh yang telah mendukung invasi Moskow.

Pembunuhan Dugina pada Sabtu memicu spekulasi mengenai siapa yang berada di balik serangan itu, dengan Kiev menyangkal keterlibatan apapun.

Sebuah alat peledak meledakkan Toyota Land Cruiser yang dikendarai Dugina di jalan raya di luar Moskow, kata penyelidik Rusia.

Media Rusia melaporkan ayahnya, Alexander Dugin, yang sangat dekat dan telah mendukung perang Presiden Rusia Vladimir Putin di Ukraina, bertukar mobil dengan putrinya sesaat sebelum ledakan.

Dugin –seorang filsuf, penulis, dan ahli teori politik yang oleh sebagian orang Barat disebut sebagai “otak Putin”– diyakini oleh beberapa orang sebagai target yang dimaksud, lansir Al Jazeera (22/8/2022).

Dalam sebuah pernyataan pada Senin (22/8), Layanan Keamanan Federal Rusia (FSB), penerus utama KGB, mengatakan “kejahatan itu disiapkan dan dilakukan oleh dinas khusus Ukraina”.

Badan intelijen Rusia mengatakan seorang wanita dan putrinya yang masih remaja tiba di Rusia pada Juli dan menghabiskan waktu satu bulan untuk mempersiapkan serangan dengan menyewa sebuah apartemen di blok perumahan yang sama dan meneliti gaya hidup Dugina.

Terduga penyerang berada di sebuah acara di luar Moskow pada Sabtu malam yang juga dihadiri Dugina dan ayahnya, sebelum melakukan “ledakan yang dikendalikan” terhadap mobil Dugina dan kemudian melarikan diri dari Rusia ke Estonia, kata FSB.

Badan intelijen juga merilis video pengawasan keamanan dari tersangka pembunuh bersama dengan ID militernya, mengklaim dia milik resimen Azov Ukraina.

Tuduhan itu muncul setelah mantan politisi Rusia Ilya Ponomarev, yang sekarang tinggal di Ukraina, memposting video di YouTube pada Ahad malam (21/8) yang mengatakan gerakan oposisi yang tidak dikenal, yang disebut Tentara Republik Nasional, melakukan serangan itu.

Ponomarev mengatakan pemboman itu “membuka halaman baru perlawanan Rusia terhadap Putinisme. Halaman baru – tapi ini bukan yang terakhir”.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Analis pertahanan Pavel Felgenhauer mengatakan kepada Al Jazeera bahwa ada lebih banyak pertanyaan daripada jawaban seputar pembunuhan itu.

“Apa yang mereka [FSB] katakan adalah, ini adalah serangan yang ditargetkan terhadap anak perempuannya, bukan ayahnya. Saya merasa agak aneh, semuanya. Ini hal yang aneh,” katanya.

“Untuk layanan keamanan profesional, mengirim regu pembunuh ibu dan anak – ini adalah hal baru seperti SEALS Amerika atau operasi intelijen ‘Israel’. Para pelakunya secara ajaib berhasil melintasi perbatasan ke Estonia di luar jangkauan, dan itu meninggalkan banyak tanda tanya.”

Darya Dugina adalah pendukung keras invasi Rusia ke Ukraina dan sering mendukung pandangan ayahnya untuk mendukung imperialisme Rusia di saluran TV nasionalis Tsargrad, tetapi pengamat mencatat bahwa dia bukan sosok yang dikenal luas.

Yang lain memperdebatkan seberapa besar pengaruh kepribadian media terhadap Putin dan kebijakannya.

Alexander Dugin adalah pendukung kuat Rusia yang mengirim pasukan ke Ukraina dan merupakan pendukung terkemuka konsep “dunia Rusia” – sebuah ideologi spiritual dan politik yang menekankan nilai-nilai tradisional, pemulihan kekuatan Rusia, dan persatuan semua etnis Rusia di seluruh dunia.

Dia membantu mempopulerkan konsep “Novorossiya,” atau “Rusia Baru” yang digunakan Rusia untuk membenarkan pencaplokan semenanjung Krimea Ukraina tahun 2014 dan dukungannya terhadap pemberontak separatis di Ukraina timur.

Darya Dugina dikenai sanksi oleh AS pada bulan Maret karena pekerjaannya sebagai pemimpin redaksi United World International, sebuah situs web yang digambarkan Washington sebagai sumber disinformasi.

Dalam sebuah penampilan di televisi Rusia pekan lalu, Dugina menyebut Amerika Serikat sebagai “masyarakat zombie” di mana orang-orang menentang Rusia tetapi tidak dapat menemukannya di peta.

Putin pada Senin menyampaikan belasungkawa pribadinya atas kematian pria berusia 29 tahun itu.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...