Pengusaha Pakistan turun tangan setelah bencana banjir melanda

0

Banjir muson melanda sebagian besar Pakistan bulan lalu, begitu banyak upaya penanggulangan bencana diluncurkan. Organisasi nirlaba dan lusinan pengusaha, tua dan muda, turun tangan ketika negara mereka menghadapi bencana terburuk dalam beberapa dekade.

Ada kebutuhan yang sangat besar untuk semuanya –mulai dari tenda hingga selimut, dari kelambu hingga penjernihan air, dari makanan hingga peralatan kebersihan, dan dari obat antimalaria hingga obat demam dasar.

“Jutaan dan jutaan orang tidak memiliki akses ke air, tempat tinggal, dan makanan. Kami telah melihat anak-anak yang kekurangan gizi dan menderita penyakit kulit, diare, semua yang dapat Anda bayangkan,” Abdullah Fadil, perwakilan Pakistan untuk UNICEF, mengatakan kepada Al Jazeera.

Fadil mengatakan dibutuhkan lebih banyak sumber daya, seperti obat-obatan dan makanan terapeutik untuk anak-anak dan ibu menyusui dan hamil, 680.000 di antaranya termasuk di antara 33 juta orang yang terkena dampak banjir.

“Kami membutuhkan dunia untuk benar-benar memperhatikan kebutuhan anak-anak dan ibu di Pakistan. Saya berharap dunia akan memperhatikan bencana yang disebabkan oleh perubahan iklim ini,” katanya.

Pekan lalu, Sekjen PBB Antonio Guterres mengatakan dia tidak melihat ‘pembantaian iklim dalam skala ini’ setelah mengunjungi negara Asia Selatan yang terkena dampak banjir.

Tempat berlindung

Banjir telah merusak atau menghancurkan lebih dari 1,5 juta rumah. Selama berminggu-minggu, orang-orang harus merasakan hujan deras dan terik matahari karena mereka tidak memiliki tempat berteduh. Ribuan warga Pakistan telah menyumbangkan tenda dan terpal yang sedikit membantu korban banjir.

Muhammad Omar, seorang eksekutif periklanan di kota pelabuhan selatan Karachi, berpikir bahwa cara terbaik ke depan adalah dengan mengandalkan lembaran Panaflex yang digunakan pada papan reklame.

“Yang kami lakukan hanyalah memotongnya menjadi persegi empat kali tiga meter, meminta tim kami untuk memasang paku logam sehingga mereka dapat dipasang di pengait atau diikat dengan tali, dan voila kami memiliki tempat berlindung darurat dengan biaya yang efektif dan mudah digunakan, yang dapat memberikan naungan bagi keluarga putus asa yang kehilangan tempat tinggal akibat banjir,” kata Omar kepada Al Jazeera.

Sejak itu, Omar dan sekelompok sukarelawan telah membantu mengumpulkan lebih dari $40.000 untuk puluhan tenda dan berhasil mengangkutnya dengan truk, helikopter, dan perahu ke daerah-daerah yang jauh, termasuk Keti Bunder, Kachee, Jhal Magsi, Gandakha, Sukkur dan Khairpur. di provinsi Sindh selatan – daerah yang paling parah terkena dampak banjir.

Produsen tenda telah menemukan krisis ini sebagai peluang mereka, dan ratusan pabrik kecil dan menengah bermunculan di kota-kota besar.

Air di mana-mana, namun tidak dapat dikonsumsi

Jutaan orang minum air yang terkontaminasi di Pakistan, dan beberapa terpaksa minum dari kolam dengan ternak mati mengambang di dalamnya.

“UNICEF telah mendistribusikan jutaan liter air, tetapi itu hanya setetes air yang dibutuhkan masyarakat,” kata Fadil, perwakilan UNICEF.

Organisasi Kesehatan Dunia telah memperingatkan berbagai wabah penyakit karena kondisi yang tidak sehat bagi mereka yang mengungsi akibat banjir.

Ekonom Hamza Farrukh telah bekerja untuk menyediakan air bersih tanpa menggunakan listrik sejak 2014. Farrukh melalui lembaga nirlaba Bondh-E-Shams –yang diterjemahkan menjadi “tetesan matahari”– telah menggunakan unit penyaringan air bertenaga surya untuk memurnikan air yang terkontaminasi.

Solar Water Box menyediakan unit penyaringan air bertenaga surya yang kuat, di atas roda, yang dapat mengalirkan hingga 10.000 liter air yang disaring per hari, katanya.

Dengan cepat meningkatkan hingga 50 kotak per bulan, puluhan kotak surya telah dikerahkan untuk membantu korban banjir di provinsi Punjab, Khyber Pakhtunkhwa dan Sindh. Air yang disaring dapat membantu mengendalikan penyakit yang ditularkan melalui air selain mencegah orang mengalami dehidrasi.

Kotak adalah solusi semi permanen karena begitu air banjir surut, unit yang sama dapat dipindahkan ke sumber air permanen di desa-desa.

Bondh-E-Shams, kata Farrukh, telah mengirimkan sekitar 50 juta cup air bersih ke 40 komunitas di seluruh dunia, termasuk ke Rohingya di Bangladesh dan orang lain yang membutuhkan di Afghanistan, Sudan Selatan, Yaman dan Pakistan.

Tujuannya adalah “untuk membantu mengurangi krisis air global pada 2050”.

Startup lain bernama PakVitae menyediakan produk filter yang tidak membutuhkan listrik. Menggunakan gravitasi dan menempel pada bagian bawah wadah air, filter dapat menyediakan hingga 10.000 liter.

Jarri Masood, konsultan manajemen untuk PakVitae, mengatakan filter yang terbuat dari membran serat digunakan untuk menghilangkan sebagian besar kotoran dan bakteri.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Sejak banjir mulai, PakVitae telah menyumbangkan beberapa unit dan juga mulai menyediakan filter untuk para pekerja bantuan. Mereka telah menurunkan harga: alih-alih 5.000 rupee ($22), mereka mengenakan biaya 4.000 rupee ($18) untuk bantuan banjir, dan mereka telah menambahkan jerigen 15 liter per unit untuk unit bantuan banjir.

Tanpa listrik, tanpa lampu

Saat itu gelap gulita di malam hari bagi puluhan ribu orang yang tinggal di sebagian kecil lahan kering di Sindh, termasuk Jamshoro. Setidaknya 101 orang telah dirawat karena gigitan ular dan 550 orang karena gigitan anjing.

Pengusaha Raza Zubair mendengar tentang penderitaan para korban banjir selama khutbah Jumat. Dia dan teman-temannya telah menyediakan lampu bertenaga surya untuk para penyintas.

Lampu surya ringan mereka telah menawarkan penerangan yang sangat dibutuhkan bagi ribuan orang.

Seperti relawan lainnya, Zubair, yang memiliki bisnis tenaga surya Sun King, juga mendistribusikan kebutuhan pokok termasuk jatah makanan, obat-obatan, kelambu, dan perlengkapan mandi.

Perusahaannya telah menurunkan harga lampu untuk korban banjir dan juga memperkenalkan lentera, yang dapat mengisi ulang telepon juga. Sebuah lampu surya sekarang berharga 1.000 rupee ($4,50) dari 1.600 ($7,20), dan lentera surya berharga 4.000 rupee ($18) dari 6.500 rupee ($29)

Pengumpul bantuan

Ketika banyak warga, lembaga pemerintah, dan LSM mulai membantu orang, ada risiko duplikasi dan bantuan tidak sampai ke orang yang tepat.

Shafeeq Gigyani, salah satu pendiri Enlight Lab, frustrasi karena tidak bisa mendapatkan statistik yang relevan untuk desa leluhurnya di tepi sungai Swat di utara provinsi Khyber Pakhtunkhwa.

Enlight Lab, sebuah organisasi nirlaba, memutuskan untuk mengumpulkan data untuk daerah yang terkena dampak banjir di seluruh Pakistan. Perusahaan datang dengan Flood.PK – platform crowdsourced bagi mereka yang terkena dampak banjir untuk meminta bantuan dan tim lapangan untuk menanggapinya.

Gigyani, yang berbasis di Peshawar, mengatakan memiliki data ini menyederhanakan tempat penampungan, bantuan, bantuan medis, bantuan sukarelawan dan penggalangan dana sekaligus menjawab beberapa pertanyaan tentang banjir.

Agregator lain dan platform crowd-source seperti FloodLight juga menyediakan kumpulan data serupa untuk sukarelawan dan korban.

Rehabilitasi

Saat bantuan dan penyelamatan turun, pertanyaan mencolok adalah apa yang terjadi selanjutnya setelah air surut dan kehancuran tetap ada. Tugas utama rehabilitasi akan membutuhkan penyediaan rumah bagi ratusan ribu orang.

Bagaimana ekonomi yang kekurangan uang dan dililit utang membayarnya?

Miran Saifi dan tiga orang lainnya mendirikan Modulus Tech pada 2017 untuk mengatasi kekurangan perumahan di Pakistan. Bahkan sebelum banjir yang menghancurkan, negara ini memiliki kesenjangan perumahan.

Modulus Tech bertujuan untuk menyediakan rumah yang mudah dirakit bagi para pengungsi secara global.

Tim di Modulus Tech sedang mengembangkan solusi jangka panjang untuk para penyintas banjir dengan merancang rumah yang berbiaya rendah dan dapat segera didirikan.

Mereka menggunakan metode konstruksi non-konvensional dan solusi off-grid melalui sumber bahan berkelanjutan dan ringan. Mereka mengklaim pencemaran rumah mereka 90 persen lebih sedikit daripada konstruksi rumah tradisional.

Afia Salam, presiden dewan di Indus Earth Trust, mengatakan solusi rehabilitasi jangka panjang sama pentingnya dengan bantuan darurat.

Bersama rekan-rekannya, dia berusaha mengumpulkan dana untuk membangun kembali rumah dengan melatih tukang batu dan pengawas dari daerah yang terkena banjir. Desain mereka termasuk rumah yang hemat biaya, bersumber secara lokal yang memiliki jejak karbon lebih rendah juga.

Ini bukan daftar yang komprehensif atau lengkap, tetapi representasi kecil dari ratusan organisasi lama dan baru dan puluhan ribu sukarelawan tanpa pamrih yang melayani Pakistan saat melewati bencana iklim terburuknya.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...