Houtsi tolak proposal pertukaran tahanan yang diajukan Saudi

0

SANA’A (Arrahmah.id) – Kelompok teroris Syiah Houtsi Yaman pada Ahad (18/9/2022) mengklaim bahwa mereka telah menolak proposal Saudi untuk menukar tahanannya dengan tahanan Saudi, Kepala Komite Nasional untuk Tahanan Houtsi Abdul Qader Al-Murtada mengatakan.

“Pasukan agresi [aliansi Arab yang dipimpin Saudi] mencari pembebasan tahanan Saudi bersama dengan para pemimpin tentara bayaran sebagai imbalan atas sekelompok tahanan kami,” klaim Murtada kepada Kantor Berita Saba.

“Mereka ingin menghindari kesepakatan gencatan senjata,” tambahnya, menekankan: “Kami telah menolak proposal ini.”

Dia mencatat bahwa Houtsi menandatangani kesepakatan dengan Aliansi Arab dan pemerintah Yaman pada Maret untuk menukar lebih dari 2.200 tahanan dari kedua belah pihak, namun, “tentara bayaran agresi merusak kesepakatan ini.”

Al-Murtada menyatakan bahwa masalah tahanan hampir membeku sejak mencapai kesepakatan gencatan senjata dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada April 2022.

Pada Mei, Arab Saudi mengumumkan pembebasan 163 tahanan Houtsi sebagai bagian dari inisiatif kemanusiaan dan untuk mendukung mengakhiri krisis Yaman dan perdamaian.

Gencatan senjata dua bulan di negara itu dimulai pada April di bawah perlindungan PBB. Itu diperbarui beberapa kali, dengan pembaruan terakhir pada awal April.

Pertukaran tahanan terbaru antara kedua belah pihak terjadi pada Oktober 2020, ketika PBB menengahi pembebasan lebih dari 1.000 tahanan.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya