Pasukan Iran bunuh pengunjuk rasa anti-rezim

0

SAQQEZ (Arrahmah.id) – Sebuah kelompok hak asasi Kurdi Iran mengatakan pada Senin (19/9/2022) setidaknya empat orang tewas, lebih dari selusin terluka, dan seorang gadis 10 tahun berada dalam kondisi kritis setelah ditembak di kepala oleh pasukan keamanan selama protes anti-rezim yang dipicu oleh kematian seorang perempuan muda dalam tahanan polisi.

Protes yang dipicu oleh kematian wanita Kurdi Iran berusia 22 tahun Mahsa Amini meningkat pada Senin malam, menyebar ke beberapa kota dan berubah menjadi kekerasan di beberapa daerah.

Kelompok hak asasi Hengaw mengatakan pasukan keamanan menembaki pengunjuk rasa di kota Saqqez, kampung halaman Amini, di provinsi Kurdistan, menewaskan dua orang.

Di Divandarreh, juga di provinsi Kurdistan, di mana bentrokan hebat meletus antara pengunjuk rasa dan pasukan keamanan, “setidaknya dua warga – Fouad Qadimi dan Mohsen Mohammadi – meninggal setelah dibawa ke Rumah Sakit Kosar di Sanandaj dan 15 lainnya terluka,” Hengaw mengatakan, seperti dilansir Al Arabiya.

Kelompok hak asasi juga mengatakan bahwa seorang gadis berusia 10 tahun berada dalam kondisi kritis setelah ditembak di kepala di Bukan, sebuah kota di barat provinsi Azerbaijan.

Para pengunjuk rasa di beberapa kota bentrok dengan pasukan keamanan pada Senin malam dan meneriakkan slogan-slogan menentang rezim dan otoritas tertingginya, pemimpin tertinggi Ali Khamenei, video yang dibagikan di Twitter menunjukkan.

Sebuah video yang dibagikan oleh @1500tasvir, akun Twitter Iran yang melaporkan protes di Iran, menunjukkan para demonstran di Teheran berusaha membalikkan kendaraan polisi dengan jendela yang pecah.

Video lain dari Teheran menunjukkan pengunjuk rasa terlibat bentrok dan meriam air dikerahkan oleh polisi anti huru hara ketika berusaha membubarkan demonstran.

“Kami akan berjuang, kami akan mati, kami akan merebut kembali Iran,” teriak pengunjuk rasa di Teheran dalam satu video yang dibagikan di Twitter.

Protes juga pecah di timur laut kota Mashhad, tempat kelahiran Khamenei, dengan demonstran meneriakkan “matilah ‘Republik Islam’,” rekaman yang beredar di Twitter menunjukkan.

Di kota utara Rasht, pengunjuk rasa meneriakkan “matilah diktator,” mengacu pada Khamenei, menurut sebuah video yang dibagikan di Twitter.

Video lain dari Rasht menunjukkan pasukan keamanan melarikan diri dari pengunjuk rasa.

Observatorium pemblokiran internet NetBlocks melaporkan “gangguan total pada konektivitas internet” di Sanandaj, ibu kota provinsi Kurdistan pada Jumat.

Pihak berwenang Iran biasanya membatasi akses internet selama protes anti-pemerintah untuk menghalangi demonstrasi.

Protes dimulai setelah Amini dinyatakan meninggal pada Jumat. Amini mengalami koma tak lama setelah dia ditahan oleh polisi moral karena tidak mematuhi aturan jilbab oleh otoritas di Teheran pada 13 September.

Polisi Teheran mengatakan Amini “tiba-tiba mengalami masalah jantung” saat ditahan, dan media yang dikelola negara menerbitkan laporan yang mengklaim dia menderita berbagai kondisi kesehatan sebelum penangkapannya.

Namun orang tua Amini mengatakan bahwa putri mereka tidak memiliki masalah kesehatan sebelum ditahan. Aktivis mengatakan dia dipukuli saat ditahan, menyebabkan luka serius yang menyebabkan kematiannya.

Jilbab, yang diwajibkan bagi wanita di Iran tak lama setelah revolusi 1979 di negara itu, dianggap sebagai garis merah bagi para penguasa teokratis Iran. Wanita yang melanggar aturan berpakaian yang ketat berisiko dilecehkan dan ditangkap oleh polisi moral Iran.

Berdasarkan aturan berpakaian, wanita diwajibkan untuk menutupi rambut mereka sepenuhnya di depan umum dan mengenakan pakaian yang panjang dan longgar.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya