Pasukan Ukraina kini berfokus di Donbas

0

DONBAS (Arrahmah.id) – Militer Ukraina mengatakan pasukannya menyeberangi Sungai Oskil yang strategis dan sedang mempersiapkan serangan terhadap pasukan pendudukan Rusia di Donbas timur, wilayah yang dijanjikan Moskow untuk ditaklukkan.

Menyeberangi Sungai Oskil adalah tonggak penting lainnya dalam serangan balasan Ukraina di wilayah timur laut Kharkiv. Sungai mengalir ke selatan ke Siversky Donets, yang meliuk-liuk melintasi Donbas, fokus utama invasi Rusia.

Lebih jauh lagi terletak provinsi Luhansk, basis proksi separatis Rusia sejak 2014 dan sepenuhnya berada di tangan Rusia sejak Juli setelah beberapa pertempuran paling berdarah dalam perang, lansir Al Jazeera (19/9/2022).

“[Pasukan Ukraina] telah mendorong melintasi Oskil. Mulai kemarin, Ukraina menguasai tepi timur,” tulis militer Ukraina di Telegram, Senin (19/9).

Serhiy Serhiy Haidai, Gubernur Luhansk Ukraina, menulis di Telegram: “Wilayah Luhansk tepat di sebelahnya. De-okupasi tidak lama lagi.”

Pihak berwenang yang didukung Kremlin di kota Donetsk, Ukraina timur, Senin mengatakan serangan oleh pasukan Ukraina di kota yang dikuasai Rusia itu menewaskan lebih dari selusin orang.

Militer Rusia juga mengatakan pihaknya mengejar pasukan Ukraina di beberapa daerah garis depan, mengklaim telah menimbulkan korban militer dan kerusakan perangkat keras.

Penembakan Rusia terbaru menewaskan sedikitnya delapan warga sipil dan melukai 22 lainnya, kata kantor kepresidenan Ukraina, Senin.

Klaim oleh kedua belah pihak dalam konflik tidak dapat diverifikasi secara independen.

Pasukan Ukraina menyapu wilayah Kharkiv bulan ini setelah menerobos garis depan, mengirim ribuan tentara Rusia melarikan diri sambil meninggalkan tank dan amunisi mereka.

Penarikan Rusia menandai kekalahan terbesar bagi Moskow sejak menarik pasukannya dari sekitar ibu kota Kiev setelah upaya yang gagal untuk merebut kota itu pada tahap pembukaan invasi.

Kemunduran tersebut telah meningkatkan diskusi baru di antara kritikus nasionalis Rusia terhadap Kremlin yang mempertanyakan mengapa Moskow gagal menjerumuskan Ukraina ke dalam kegelapan pada awal invasi dengan menyerang semua pembangkit listrik tenaga nuklir utamanya.

Sejak pasukannya diusir dari Kharkiv, Rusia telah berulang kali menembaki pembangkit listrik, infrastruktur air dan fasilitas sipil lainnya dalam apa yang dikatakan Ukraina sebagai pembalasan atas kekalahan medan perang. Moskow membantah sengaja membidik warga sipil.

Secara resmi Rusia mengumumkan akan memindahkan beberapa pasukan keluar dari wilayah Kharkiv untuk berkumpul kembali di tempat lain. Tetapi kerugian tersebut diakui secara terbuka di televisi pemerintah oleh para komentator yang menyerukan eskalasi.

Presiden Rusia Vladimir Putin telah berjanji untuk melanjutkan kampanyenya melawan Ukraina, memperingatkan tanggapan militer yang “lebih serius” terhadap “tindakan terorisme” Ukraina.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Saksikan Video Terbaru Arrahmah, Ghazwatul Hind