Tembaki sekolah, Junta Militer Myanmar tewaskan 13 orang

0

TABAYIN (Arrahmah.id) – Helikopter milik Junta Militer Myanmar menghujani sebuah sekolah dan desa di utara-tengah Myanmar dengan tembakan, menewaskan sedikitnya 13 orang termasuk tujuh anak, ungkap seorang administrator sekolah dan seorang pekerja bantuan pada Senin (19/9/2022).

Banyak korban sipil yang berjatuhan dalam serangan pemerintah militer terhadap pemberontak pro-demokrasi dan sekutunya. Namun, jumlah anak-anak yang tewas dalam serangan udara pada Jumat (16/9) lalu di kotapraja Tabayin di wilayah Sagaing tampaknya menjadi yang tertinggi sejak tentara merebut kekuasaan pada Februari tahun lalu, menggulingkan pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi.

Serangan itu terjadi di desa Let Yet Kone di Tabayin, yang juga dikenal sebagai Depayin, sekitar 110 kilometer (70 mil) barat laut Mandalay, kota terbesar kedua di negara itu.

Administrator sekolah Mar Mar mengatakan dia mencoba untuk membawa siswa ke tempat persembunyian yang aman di ruang kelas lantai dasar ketika dua dari empat helikopter Mi-35 yang melayang di utara desa mulai menyerang, menembakkan senapan mesin dan senjata berat ke sekolah, yang terletak di kompleks biara Buddha desa.

Mar Mar bekerja di sekolah dengan 20 sukarelawan yang mengajar 240 siswa dari taman kanak-kanak hingga kelas 8. Dia telah bersembunyi di desa bersama ketiga anaknya sejak melarikan diri demi keselamatan untuk menghindari tindakan keras pemerintah setelah berpartisipasi tahun lalu dalam gerakan pembangkangan sipil terhadap pengambilalihan militer. Dia menggunakan nama samaran Mar Mar untuk melindungi dirinya dan kerabatnya dari militer.

Dia mengatakan dia tidak mengharapkan masalah karena pesawat sebelumnya telah melewati desa tanpa insiden apapun.

“Karena para siswa tidak melakukan kesalahan, saya tidak pernah berpikir bahwa mereka akan ditembak secara brutal dengan senapan mesin,” kata Mar Mar kepada The Associated Press (AP) melalui telepon pada Senin (19/9).

Pada saat dia, para siswa dan guru dapat berlindung di ruang kelas, satu guru dan seorang siswa berusia 7 tahun telah tertembak di leher dan kepala dan Mar Mar harus menggunakan potongan pakaian untuk mencoba menghentikan pendarahan.

“Mereka terus menembak ke dalam kompleks dari udara selama satu jam,” kata Mar Mar. “Mereka tidak berhenti bahkan untuk satu menit. Yang bisa kami lakukan saat itu hanyalah melantunkan mantra Buddha.”

Ketika serangan udara berhenti, sekitar 80 tentara memasuki kompleks biara, menembakkan senjata mereka ke gedung-gedung.

Para prajurit kemudian memerintahkan semua orang di kompleks untuk keluar dari gedung. Mar Mar mengatakan dia melihat sekitar 30 siswa dengan luka di punggung, paha, wajah, dan bagian tubuh lainnya. Beberapa siswa kehilangan anggota badan.

“Anak-anak memberi tahu saya bahwa teman-teman mereka sedang sekarat,” katanya. “Saya juga mendengar seorang siswa berteriak, ‘Ini sangat menyakitkan. Saya tidak tahan lagi. Tolong bunuh aku.’ Suara ini masih terngiang di telinga saya,” kata Mar Mar.

Dia mengatakan setidaknya enam siswa tewas di sekolah dan seorang anak laki-laki berusia 13 tahun yang bekerja di sebuah perikanan di desa terdekat juga ditembak mati. Setidaknya enam orang dewasa juga tewas dalam serangan udara di bagian lain desa, katanya. Mayat anak-anak yang mati dibawa pergi oleh tentara.

Lebih dari 20 orang, termasuk sembilan anak-anak yang terluka dan tiga guru, juga dibawa oleh tentara, katanya. Dua dari mereka yang ditangkap dituduh sebagai anggota Tentara Pertahanan Rakyat yang anti-pemerintah, sayap bersenjata perlawanan terhadap militer.

Aparat keamanan juga membakar sebuah rumah di desa tersebut, menyebabkan warga mengungsi.

Seorang sukarelawan di Tabayin yang membantu orang-orang terlantar yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan pemerintah mengatakan, mayat anak-anak yang meninggal dikremasi oleh tentara di kota kecil Ye U di dekatnya.

“Saya sekarang memberi tahu komunitas internasional tentang ini karena saya ingin ganti rugi untuk anak-anak kita,” kata Mar Mar. “Alih-alih bantuan kemanusiaan, yang benar-benar kita butuhkan adalah demokrasi sejati dan hak asasi manusia.”

Myanmar Now, sebuah layanan berita online, dan media independen Myanmar lainnya juga melaporkan serangan itu dan kematian para siswa.

Sehari setelah serangan itu, surat kabar milik pemerintah Myanma Alinn melaporkan bahwa pasukan keamanan telah pergi untuk memeriksa desa setelah menerima informasi bahwa anggota Tentara Pertahanan Rakyat bersembunyi di sana.

Laporan itu mengatakan anggota Tentara Pertahanan Rakyat dan sekutu mereka dari Tentara Kemerdekaan Kachin, sebuah kelompok pemberontak etnis, bersembunyi di dalam rumah dan biara dan mulai menembaki pasukan keamanan, menyebabkan kematian dan cedera di antara penduduk desa. Dikatakan bahwa yang terluka dibawa ke rumah sakit, tetapi tidak menyebutkan situasi para siswa.

Menurut Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik yang berbasis di Thailand, yang memantau hak asasi manusia di Myanmar, setidaknya 2.298 warga sipil telah dibunuh oleh pasukan keamanan sejak tentara merebut kekuasaan tahun lalu.

PBB telah mendokumentasikan 260 serangan terhadap sekolah dan tenaga pendidikan sejak kudeta, kata Komite Hak Anak PBB pada bulan Juni. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Saksikan Video Terbaru Arrahmah, Ghazwatul Hind