Siswa Palestina Mogok Belajar, Buntut Dari Pemaksaan Kurikulum "Israel" Atas Mereka

0

YERUSALEM (Arrahmah.id) – Siswa Palestina di Yerusalem Timur yang diduduki melancarkan pemogokan sehari penuh dari sekolah kemarin (20/9/2022) untuk memprotes pemaksaan kurikulum “Israel” di sekolah mereka oleh Kementerian Pendidikan “Israel”.

Pemogokan itu diserukan oleh Persatuan Komite Orang Tua dalam siaran pers bersama pada Ahad (19/9) dan didukung oleh semua faksi Palestina dan organisasi masyarakat sipil yang menyerukan lembaga-lembaga internasional untuk turun tangan dan melindungi pendidikan Palestina.

Ziad Al-Shamali (56), kepala Persatuan Komite Orang Tua, mengatakan pada Al Jazeera, “Jika upaya ‘Israel’ berhasil, mereka akan memiliki kendali atas pendidikan 90 persen siswa kami di Yerusalem.”

Sekitar 115.000 siswa dari taman kanak-kanak hingga kelas 12 terdaftar di lebih dari 280 sekolah Palestina di Yerusalem, menurut Al-Shamali.

Selain itu, anggota komite orang tua mengorganisir beberapa protes di berbagai lingkungan di Yerusalem Timur, di mana mereka mengangkat spanduk dan meneriakkan slogan-slogan termasuk “tidak untuk kurikulum yang menyimpang”.

Pemogokan dan protes terjadi setelah Kementerian Pendidikan Israel memerintahkan penghapusan apa yang diklaimnya sebagai konten palsu dari buku teks Palestina awal bulan ini, seperti pencegahan perawatan medis Israel dari warga Palestina dan bertanggung jawab atas krisis air di wilayah pendudukan.

Menurut Al Jazeera, krisis air yang diderita oleh warga Palestina disebutkan dalam buku teks kelas lima yang disebut “Ilmu Pengetahuan dan Kehidupan” yang diperintahkan kementerian untuk dihapus dan diubah.

Ahmed Safadi, juru bicara media untuk Persatuan Guru Palestina di Yerusalem mencatat bagaimana Kementerian Pendidikan juga menghapus referensi penting tentang Palestina itu sendiri.

“Yang mengkhawatirkan para orang tua adalah bahwa mereka terpojok antara kurikulum Palestina dan kurikulum ‘Israel’,” kata Al-Shamali.

“Ada Israelisasi pendidikan Palestina yang sedang berlangsung,” lanjutnya, yang ada selama 10-12 tahun terakhir tetapi telah meningkat selama tiga tahun terakhir.

“Sekarang, mereka menambahkan konten mereka sendiri seperti ‘Yossi adalah tetangga Mohammad’, tentang pemukiman, tentang koeksistensi,” tambah Al-Shamali. “Mereka telah bermain dengan buku teks untuk bahasa Arab, agama, sejarah, dan referensi nasional apa pun.” (ZarahAmala/Arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Saksikan Video Terbaru Arrahmah, Ghazwatul Hind