Gambar Soleimani dibakar pendemo Iran dalam protes anti-rezim

0

TEHERAN (Arrahmah.id) – Para pengunjuk rasa Iran membakar spanduk komandan yang terbunuh Qassem Soleimani pada hari keenam demonstrasi anti-rezim. Sementara itu, di Majelis Umum PBB, Presiden Ebrahim Raisi mengangkat foto Soleimani menuntut mereka yang berada di balik pembunuhannya diadili.

Protes terus melanda negara itu untuk hari keenam berturut-turut pada Rabu (21/9/2022). Rekaman yang beredar di media sosial menunjukkan orang-orang meneriaki Pemimpin Tertinggi Ali Khamenei, menyerukan kejatuhan rezim, bentrok dengan pasukan keamanan, dan menyerang kendaraan polisi, lansir Al Arabiya.

Demonstrasi mencapai kota Kerman, tempat kelahiran Soleimani, di mana dua pengunjuk rasa membakar spanduk besar yang menampilkan mendiang komandan Garda Revolusi Iran (IRGC), seperti yang terlihat dalam video yang dibagikan di Twitter.

Sementara itu, Raisi bersumpah, dalam pidatonya di UNGA, untuk mencari “keadilan” atas pembunuhan Soleimani oleh AS pada 2020 sambil memegang foto komandan yang terbunuh.

Soleimani memimpin Pasukan Quds, cabang luar negeri IRGC, dan dipandang sebagai tangan kanan Khamenei.

Sejak kematian Soleimani, pengunjuk rasa Iran telah menargetkannya, meneriakkan slogan-slogan menentangnya dan merobek spanduknya, untuk mengekspresikan ketidakpuasan terhadap rezim.

Lebih banyak kematian

Pasukan keamanan menembaki pengunjuk rasa, membunuh dan melukai beberapa orang, menurut video yang dibagikan di Twitter oleh @1500tasvir, akun dengan hampir 100.000 pengikut yang memposting video protes yang diterima dari dalam Iran.

Kelompok hak asasi Kurdi Iran Hengaw mengatakan pada Rabu pasukan keamanan menembak mati tujuh orang selama empat hari terakhir di wilayah mayoritas Kurdi di barat dan barat laut Iran, di mana bentrokan hebat telah terjadi antara pengunjuk rasa dan pasukan keamanan.

Protes dipicu oleh kematian Mahsa Amini dalam tahanan polisi. Dia berasal dari provinsi Kurdistan Iran.

Lebih dari 500 warga Kurdi telah ditangkap, tambah Hengaw.

Pihak berwenang Iran telah mengonfirmasi beberapa kematian, mengklaim pengunjuk rasa anti-rezim bertanggung jawab.

Hossein Ojaghi, seorang anggota Basij, lengan paramiliter IRGC, ditikam sampai mati oleh “perusuh” selama protes di kota barat laut Tabriz, kantor berita Fars melaporkan pada Rabu malam.

Ojaghi hadir di protes untuk “menghadapi perusuh,” katanya.

Kantor berita negara IRNA mengatakan polisi menangkap “beberapa pemimpin pemberontak” selama demonstrasi Rabu di Teheran.

Laporan tersebut juga mengatakan seorang “asisten polisi” meninggal karena luka-luka pada Selasa di kota selatan Shiraz setelah bentrokan dengan pengunjuk rasa.

Khamenei mengabaikan protes

Pemimpin Tertinggi Khamenei memberikan pidato yang disiarkan televisi pada Rabu di mana dia menahan diri untuk tidak mengomentari protes yang sedang berlangsung. Itu adalah penampilan publik pertamanya sejak demonstrasi yang dipicu oleh kematian Amini meningkat.

Khamenei berpidato di sebuah pertemuan di Teheran yang mencakup para komandan militer senior menjelang peringatan dimulainya perang Iran-Irak selama delapan tahun pada 1980.

Pemimpin tertinggi di masa lalu menyalahkan demonstrasi anti-rezim pada “musuh” asing Iran.

Instagram, WhatsApp dibatasi

Pihak berwenang pada Rabu membatasi akses ke Instagram dan WhatsApp, kata pengamat pemblokiran internet NetBlocks.

Instagram adalah satu-satunya platform media sosial utama yang tidak diblokir di Iran dan sebagai hasilnya sangat populer dengan jutaan pengguna di dalam negeri. Facebook dan Twitter telah dilarang selama bertahun-tahun.

“Platform media sosial Instagram dan aplikasi perpesanan WhatsApp kemudian dibatasi secara nasional pada Rabu 21 September, diikuti oleh penutupan jaringan seluler skala nasional,” kata NetBlocks.

“Gangguan jaringan kemungkinan akan sangat membatasi kemampuan publik untuk mengekspresikan ketidakpuasan politik dan berkomunikasi secara bebas,” tambahnya.

Iran dalam beberapa tahun terakhir membatasi akses internet selama protes anti-rezim untuk menghalangi demonstrasi.

“Iran sekarang tunduk pada pembatasan internet paling parah sejak pembantaian November 2019,” kata NetBlocks, merujuk pada saat pihak berwenang menutup akses ke internet selama beberapa hari di tengah meluasnya protes anti-rezim.

Selama protes 2019, pasukan keamanan menewaskan sekitar 1.500 orang, menurut laporan Reuters. Sekarang ada kekhawatiran bahwa Teheran sedang bersiap untuk tindakan keras serupa di tengah laporan tentang pembatasan internet.

Protes terbaru meletus di seluruh Iran setelah Amini, seorang wanita Kurdi Iran berusia 22 tahun, dinyatakan meninggal pada Jumat. Dia mengalami koma tak lama setelah dia ditahan oleh polisi moral karena diduga tidak mematuhi aturan jilbab oleh rezim di Teheran pada 13 September.

Aktivis dan pengunjuk rasa mengatakan Amini dipukuli oleh petugas polisi saat ditahan, menyebabkan luka serius yang menyebabkan kematiannya. Polisi membantah tuduhan tersebut.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Saksikan Video Terbaru Arrahmah, Ghazwatul Hind