Laporan: Islamofobia dilembagakan di Eropa

0

EROPA (Arrahmah.id) – Masalah Islamofobia telah menjadi ancaman yang berkembang di seluruh Eropa, saat beberapa negara memberlakukan kebijakan yang melembagakannya, menurut sebuah laporan.

Menurut Laporan Islamofobia Eropa 2021, Islamofobia adalah “masalah yang mendesak” di seluruh benua seperti tahun-tahun sebelumnya.

Dikatakan negara-negara seperti Inggris dan Prancis menjadi “tempat utama kebencian anti-Muslim dan insiden Islamofobia.”

“Selanjutnya, kampanye anti-Muslim dari partai sayap kanan di negara-negara anggota UE [Uni Eropa] mendominasi diskriminasi terhadap individu dan komunitas Muslim,” bunyi laporan tersebut, yang berfokus pada 27 negara Eropa dan disiapkan dengan kontribusi dari 35 akademisi dan pakar terkemuka di bidangnya, lansir Daily Sabah (22/9/2022).

Laporan tersebut mengaitkan kegigihan rasisme anti-Muslim dengan “latar belakang tren umum yang mengkhawatirkan: penurunan demokrasi liberal di Eropa.”

Ini memperingatkan bahwa kekuatan besar di Eropa, terutama negara-negara seperti Prancis, masih “sedikit berinvestasi dalam memerangi Islamofobia, dan lebih banyak ke dalam normalisasi Islamofobia.”

“Islamofobia menjadi normal dan dilembagakan oleh demokrasi liberal seperti Austria, Denmark dan Prancis,” kata laporan itu.

Terlepas dari insiden Islamofobia di seluruh Eropa, laporan tersebut merinci diskriminasi sistemik yang dihadapi oleh umat Islam di semua bidang kehidupan, mulai dari pekerjaan hingga perawatan kesehatan, pendidikan, dan sistem peradilan.

Islamofobia dalam jumlah

Austria:
Sebanyak 1.061 kejahatan kebencian anti-Muslim tercatat di Austria.

Sebagian besar kasus itu online (68%), berasal dari politisi (32%) dan berada di ruang publik (25%), kata laporan itu.

“Sebagian besar pelaku adalah laki-laki (76,9%) dan korbannya terutama perempuan (69%),” tambahnya.

Mengutip data dari pengawas anti-rasisme ZARA, laporan itu mengatakan 1.977 tindakan rasis dan anti-Muslim didokumentasikan, yang terutama menargetkan wanita.

Belgia:
Wanita menanggung beban serangan Islamofobia dan rasis di Belgia, menurut laporan itu.

Dikatakan 89% dari semua kasus yang dilaporkan ke Collective for Inclusion dan Against Islamophobia di Belgia, berkaitan dengan Islamofbia terhadap perempuan.

Finlandia:
Sebanyak 852 kejahatan rasial tercatat pada 2020.

“Sebagian besar kejahatan kebencian (88,5%) disebabkan oleh asal-usul kebangsaan (75,8%) dan agama (12,7%),” kata laporan itu.

Prancis:
Ada 213 insiden anti-Muslim yang tercatat di Prancis pada 2021.

“Di antara mereka, setengah (109) menyangkut kerusakan tempat ibadah Muslim, pusat budaya, dan kuburan, dan 22% menyangkut serangan terhadap orang,” kata laporan itu.

Dikatakan 2021 melihat “tingkat kekerasan yang lebih tinggi di Prancis baik dalam hal bahasa (dengan wacana Islamofobia yang semakin penuh kebencian dan mengkhawatirkan) dan pendekatan (dengan undang-undang yang menekan Muslim yang religius, terlihat, terorganisir dan vokal) – sebuah kekerasan yang menyoroti tempat kedua yang diberikan untuk Muslim Prancis di negara mereka sendiri.”

Jerman:
Ada 732 kejahatan Islamofobia yang terdaftar di seluruh Jerman tahun lalu, menurut laporan itu.

Ini termasuk 54 kasus serangan terhadap masjid dan 43 insiden di mana individu menjadi sasaran.

Yunani:
Laporan mengatakan 14 kasus insiden Islamofobia tercatat di Yunani pada 2021.

“Politik, agama, media (baik cetak maupun daring), dan Internet terus menjadi empat ranah utama yang memainkan peran penting dalam reproduksi Islamofobia di ranah publik Yunani sepanjang 2021,” bunyi laporan tersebut.

“Islamofobia di Yunani diekspresikan terutama oleh partai politik dan politisi sayap kanan dan ekstrem kanan tertentu, neo-liberal (yang memproklamirkan diri), tokoh Gereja Ortodoks Yunani, media cetak dan elektronik, dan jurnalis termasuk postingan mereka di media sosial.”

Spanyol:
Spanyol telah mengalami lonjakan 41% dalam kejahatan rasial selama lima tahun terakhir.

“Dari kejahatan ini, 678 (37,6%) bermotivasi rasial atau xenofobia,” kata laporan itu, mengutip data Kementerian Dalam Negeri Spanyol.

Swedia:
Ada 996 kasus berdasarkan alasan agama antara 2017 dan 2021 di Swedia, sementara jumlah keseluruhan kejahatan rasial selama periode tersebut mencapai 14.710.

“Namun, sebagian besar pengaduan diskriminasi agama terkait langsung dengan diskriminasi etnis yang berjumlah 4.298 selama periode ini,” kata laporan tersebut.

“Anak-anak Muslim sangat terwakili dalam statistik yang diterbitkan oleh badan kesehatan masyarakat Swedia, di mana hampir 20% anak non-Eropa, telah mengalami perlakuan kasar karena latar belakang etno-religius mereka dan lebih dari 15% mengalami diskriminasi di sekolah.”

Swiss:
Mengutip angka dari Kantor Statistik Federal Swiss, laporan itu mengatakan 12% dari populasi menunjukkan sikap bermusuhan terhadap Muslim, sementara 34% cenderung sangat percaya stereotip negatif tentang masyarakat.

Inggris:
Ada “peningkatan berkelanjutan dalam jumlah keseluruhan kasus yang dilaporkan” di Inggris, dengan pihak berwenang mencatat kenaikan 9% dari 2020 hingga 2021.

Setidaknya 45% dari semua kejahatan kebencian yang “diperburuk oleh agama” melibatkan orang-orang yang beragama dan berlatar belakang Muslim.

Jumlah kejahatan ini telah meningkat 291% dalam 10 tahun terakhir, kata laporan itu.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Saksikan Video Terbaru Arrahmah, Ghazwatul Hind