Rakyat Tunisia turun ke jalan, memprotes tingginya harga dan kelangkaan pangan

0

TUNIS (Arrahmah.id) – Ratusan warga Tunisia memprotes pada Ahad malam (25/9/2022) di lingkungan miskin di ibu kota untuk memprotes kemiskinan, kenaikan harga, dan kekurangan beberapa bahan makanan, meningkatkan tekanan pada pemerintah Presiden Kais Saied, saat negara itu menderita krisis ekonomi dan politik.

unisia sedang berjuang untuk menghidupkan kembali keuangan publiknya karena ketidakpuasan tumbuh atas inflasi yang mencapai hampir 9 persen dan kekurangan banyak makanan di toko-toko karena negara itu tidak mampu membayar beberapa impor, lansir Arab News (25/9).

Negara Afrika Utara itu juga berada di tengah krisis politik yang parah sejak Saied menguasai kekuasaan eksekutif tahun lalu dan membubarkan parlemen dalam sebuah langkah yang disebut lawannya sebagai kudeta.

Di distrik Douar Hicher yang miskin di ibu kota, beberapa pengunjuk rasa mengangkat roti. Yang lain meneriakkan, “Di mana Kais Saied?” Pemuda yang marah membakar roda.

Para pengunjuk rasa meneriakkan “Pekerjaan, kebebasan, dan martabat nasional,” dan “Kami tidak dapat mendukung kenaikan harga yang gila,” “Di mana gula?”

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Kekurangan makanan memburuk di Tunisia dengan rak kosong di supermarket dan toko roti, menambah kemarahan rakyat, harga pun melambung tinggi, dan banyak orang Tunisia menghabiskan waktu berjam-jam mencari gula, susu, mentega, minyak goreng dan beras.

Video di media sosial menunjukkan pada Ahad (25/9), lusinan pelanggan berebut untuk memenangkan satu kilogram gula di pasar.

Tunisia, yang menderita krisis keuangan terburuknya, sedang mencari pinjaman Dana Moneter Internasional untuk menyelamatkan keuangan publik dari kehancuran.

Pemerintah bulan ini menaikkan harga tabung gas untuk memasak sebesar 14 persen untuk pertama kalinya dalam 12 tahun. Ini juga menaikkan harga bahan bakar untuk keempat kalinya tahun ini sebagai bagian dari rencana untuk mengurangi subsidi energi. (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...