AS menyeru warganya untuk meninggalkan Rusia

0

WASHINGTON (Arrahmah.id) – Amerika Serikat telah mengulangi seruannya kepada warga AS untuk “segera” meninggalkan Rusia setelah Moskow mengumumkan mobilisasi parsial untuk merekrut tentara untuk berperang di Ukraina.

Dalam peringatan keamanan yang dikeluarkan Selasa malam, kedutaan AS di Moskow mengatakan orang Amerika harus membuat pengaturan sendiri untuk keluar dari negara itu “sesegera mungkin”.

“Rusia mungkin akan menolak untuk mengakui kewarganegaraan ganda AS, menolak akses mereka ke bantuan konsuler AS, mencegah keberangkatan mereka dari Rusia, dan wajib militer untuk warga berkewarganegaraan ganda,” kata peringatan itu, lansir Al Jazeera (28/9/2022).

Departemen Luar Negeri AS telah meminta warga AS untuk meninggalkan Rusia pada Maret di tengah meningkatnya ketegangan antara Washington dan Moskow atas invasi ke Ukraina.

Nasihat perjalanan AS untuk Rusia, terakhir diperbarui pada Agustus, mengatakan warga AS harus meninggalkan negara itu karena “penegakan hukum setempat yang sewenang-wenang”, serta kemampuan terbatas kedutaan AS untuk membantu orang Amerika di negara itu, potensi pelecehan dan “terorisme” .

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Dua orang Amerika – bintang bola basket Brittney Griner dan mantan Marinir AS Paul Whelan – masing-masing dipenjara di Rusia atas tuduhan narkoba dan spionase. Pemerintahan Presiden AS Joe Biden menganggap mereka ditahan secara salah.

Kedutaan AS di Moskow juga memperingatkan warga Amerika agar tidak berpartisipasi dalam demonstrasi di Rusia. “Kami mengingatkan warga AS bahwa hak untuk berkumpul secara damai dan kebebasan berekspresi tidak dijamin di Rusia,” kata peringatan itu.

Sementara itu, pada Rabu sore, Washington mengumumkan tambahan $1,1 miliar dalam bentuk senjata dan peralatan militer untuk Ukraina.

Sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan paket senjata itu akan mencakup 18 Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi (HIMARS), “yang telah digunakan Ukraina dengan sangat efektif di medan perang”, serta ratusan kendaraan lapis baja, radar, dan sistem kontra-drone. (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...