"Israel" menekan Meta, aktivis Palestina beralih ke TikTok

0

TEPI BARAT (Arrahmah.id) – Aktivis Palestina beralih ke TikTok untuk berunjuk rasa menentang aktivitas “Israel”, yang menuduh platform media sosial memicu situasi keamanan di Timur Tengah dalam beberapa pekan terakhir.

“Israel” telah berhasil mendorong Meta untuk memblokir ribuan akun dan konten Palestina dari platform media sosialnya, seperti Facebook dan Instagram, selain membatasi konten Palestina melalui Twitter dan Snapchat. Namun, TikTok, yang dimiliki oleh perusahaan Cina ByteDance, telah menolak tuduhan “Israel” dan menolak untuk mengubah kebijakannya, lansir Arab News (2/10/2022).

Ribuan aktivis media sosial Palestina beralih ke TikTok selama beberapa pekan terakhir untuk menikmati kebebasan online dan melewati pembatasan Facebook.

Amer Hamdan, seorang aktivis politik Palestina, mengatakan kepada Arab News bahwa dia baru-baru ini beralih dari Facebook ke Tiktok setelah menderita pembatasan.

Hamdan, yang memiliki 200.000 pengikut di halaman Facebook-nya, menambahkan bahwa akunnya ditutup karena dia menerbitkan foto Khalil Al-Wazir, pemimpin Palestina yang dibunuh “Israel” di Tunisia pada 1988.

“Karena Facebook bukan lagi platform yang ideal bagi Palestina untuk menyebarkan perjuangan mereka, alternatifnya adalah TikTok, yang menyediakan ruang yang memadai untuk penyebaran media yang meliputi parade bersenjata kelompok militer Palestina dan gambar pejuang perlawanan Palestina dengan senjata mereka,” kata Hamdan.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

TikTok sebelumnya menempati peringkat ketiga di Palestina —setelah Facebook dan Instagram— dalam penggunaan aplikasi media sosial. Namun, itu melonjak ke tempat kedua selama beberapa pekan terakhir, dengan pakar media sosial Palestina mengatakan kepada Arab News bahwa meskipun 3 juta akun Palestina ada di Facebook, lebih dari 1 juta orang Palestina ada di TikTok, dengan jumlah yang meningkat pesat.

Aktivis Palestina juga melihat lebih banyak fleksibilitas teknis saat mempublikasikan di Tiktok dibandingkan dengan Facebook, dengan platform yang memungkinkan klip tiga menit untuk semua pengguna, dan video 15 menit untuk pengguna yang memiliki 1.000 pengikut atau lebih.

“Dalam setahun, TikTok akan menjadi platform media sosial nomor satu yang digunakan oleh warga Palestina,” kata Hamdan.

Sam Bahour, seorang ahli dalam urusan pengembangan bisnis, mengatakan bahwa media sosial memungkinkan warga Palestina untuk berkomunikasi dan melewati pembatasan “Israel” di Tepi Barat, Jalur Gaza, serta di seluruh dunia melalui diaspora.

Ahmed Al-Qadi, dari pusat yang mengkhususkan diri dalam meneliti aktivitas media sosial, mengatakan kepada Arab News bahwa setelah peristiwa kekerasan di wilayah Palestina Mei lalu dan setelah Facebook, Instagram, WhatsApp, dan YouTube menghapus konten Palestina, orang-orang beralih ke TikTok.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...