Sedikitnya 13 orang Uighur di Xinjiang meninggal akibat keracunan desinfektan Covid-19

0

XINJIANG (Arrahmah.id) – Sedikitnya 13 warga Uighur tewas akibat keracunan disinfektan yang disemprotkan di rumah mereka pekan lalu yang digunakan untuk memerangi gelombang infeksi virus corona di sebuah daerah di wilayah Xinjiang, Cina barat laut, kata penduduk dan pejabat setempat.

Orang-orang Uighur yang meninggal semuanya adalah penduduk daerah Guma, prefektur Hotan. Mereka dikatakan termasuk di antara ribuan orang di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang (XUAR) yang dilaporkan telah diracuni oleh disinfektan yang digunakan untuk melawan virus Covid-19, menurut komentar online di media sosial.

Banyak video yang dibagikan secara online menunjukkan pihak berwenang menyemprot dinding bagian dalam, furnitur, tempat tidur, serta di dalam lemari es di rumah-rumah di wilayah tersebut. Warga mengatakan pesawat dengan penyemprot sering terbang di atas daerah itu sejak lockdown.

Koresponden RFA berusaha melakukan investigasi tentang kematian warga Uighur di Guma, dan berhasil mengkonfirmasi bahwa setidaknya selusin orang dari sebuah desa di kabupaten itu telah meninggal karena keracunan disinfektan Covid-19.

“Saya diberitahu sekitar 12 atau 13 [yang meninggal],” kata seorang pejabat lokal yang bertanggung jawab mengawasi 10 rumah tangga di sebuah desa di kabupaten Guma.

“Itu terjadi pada 20 September,” katanya.

Pejabat itu, yang menolak disebutkan namanya untuk membahas insiden itu, mengatakan kepada RFA bahwa seorang warga bernama Ibrahim dari sebuah keluarga di desa itu meninggal karena keracunan disinfektan. Dia mengatakan salah satu kerabatnya sendiri, istri dari salah satu sepupunya, juga telah meninggal.

“Namanya Atihan. Dia adalah seorang ibu rumah tangga berusia antara 45 dan 50 tahun,” katanya.

Lima orang dari keluarga Uighur lainnya kehilangan nyawa mereka setelah penyemprotan berat, kata pejabat itu.

“Seorang wanita bernama Atahaji meninggal bersama putrinya, dua cucu dan satu menantu – lima di antaranya,” katanya.

“Pemerintah menyemprotkan disinfektan di atap dan di pekarangan setiap rumah, dan akibatnya, semua warga pingsan, dan tidak ada seorang pun dari pemerintah yang membawa mereka ke rumah sakit,” kata seorang warga Uighur dari daerah yang terkena dampak di Guma kepada RFA.

Pria itu, yang meminta namanya dirahasiakan untuk alasan keamanan, mengatakan polisi menahan putranya yang berusia 24 tahun karena dia menolak membiarkan pihak berwenang masuk ke dalam rumah mereka untuk menyemprot.

“Inilah yang dialami masyarakat,” kata pria itu. “Tidak ada yang bisa dimakan, dan seluruh komunitas telah dilumpuhkan oleh [pihak berwenang] yang menyemprotkan apa yang disebut disinfektan. Kita semua tidak tahu apa yang akan terjadi besok ketika kita bangun,” terangnya.

Operator hotline layanan informasi di Hotan tidak menyangkal kematian akibat semprotan disinfektan, tetapi menyarankan RFA untuk menghubungi Pusat Komando Epidemi untuk perincian.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Seorang staf dari pusat tersebut mengkonfirmasi bahwa ada insiden warga Uighur yang sakit karena keracunan desinfektan di rumah sakit setempat.

Tetapi ketika ditanya tentang jumlah korban tewas akibat keracunan, dia dengan marah menjawab, “Jangan ajukan pertanyaan seperti itu.”

RFA kemudian berbicara dengan staf lain di pusat tersebut yang mengatakan dia harus memeriksa dengan supervisor sebelum memberikan rincian, tetapi kemudian mengkonfirmasi bahwa insiden keracunan terjadi di daerah Guma.

Saat ditanya nama desa tempat kejadian, dia mengaku berasal dari kota Hotan dan tidak terlalu mengenal Kabupaten Guma.

Staf ketiga merujuk RFA ke Kantor Layanan Informasi pusat untuk mengetahui jumlah penduduk yang meninggal akibat penyemprotan.

Warga Guma lainnya menyalahkan kematian akibat semprotan desinfektan udara dengan pesawat selama sembilan hari sebelumnya di Hotan.

Warga Hotan kedua juga mengatakan pesawat terbang di atas daerah itu sejak lockdown dimulai.

Memet Imin, seorang peneliti medis Uighur yang berbasis di New York, mengatakan ada berbagai jenis disinfektan yang digunakan saat ini, meskipun tidak jelas jenis disinfektan apa yang digunakan otoritas di Guma.

“Ada penelitian bahwa penggunaan disinfektan yang berlebihan dan jangka panjang terhadap Covid-19 dapat berbahaya bagi kesehatan,” katanya. “Banyak penelitian ilmiah telah dilakukan tentang ini.”

“Oleh karena itu, bila konsentrasi beberapa desinfektan melebihi batas tertentu, dapat menyebabkan beberapa luka pada kulit, mata, saluran pernapasan, sistem saraf dan saluran pencernaan, dan dalam beberapa kasus dapat menyebabkan penyakit serius,” katanya.

Beberapa daerah di Xinjiang telah menjalani lockdown ketat sejak awal Agustus di bawah kebijakan “nol Covid” Cina, memaksa warga Uighur di daerah yang terkena dampak untuk bergantung pada pejabat lokal untuk bantuan makanan yang langka. Sedangkan yang lain belum dapat memperoleh obat-obatan yang diperlukan. RFA sebelumnya telah melaporkan kematian akibat kelaparan atau kurangnya akses ke obat-obatan di Ghulja.

Lockdown yang parah membuat hidup lebih buruk bagi Uighur yang mayoritas Muslim dan minoritas Turki lainnya di Xinjiang yang telah menjadi sasaran tindakan keras oleh otoritas Cina sejak 2017 yang telah mencakup penahanan massal di kamp-kamp interniran dan penjara dan pelanggaran hak asasi manusia yang serius.

Sebuah laporan yang dikeluarkan pada akhir Agustus oleh Kantor Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB mengatakan penindasan di XUAR “mungkin merupakan kejahatan internasional, khususnya kejahatan terhadap kemanusiaan.” (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...