Tiga Bank Libanon Diserbu Nasabah, Buntut Dari Krisis Ekonomi Yang Semakin Parah

0

BEIRUT (Arrahmah.id) – Nasabah menyerbu tiga bank terpisah di Libanon pada Selasa (4/10/2022) untuk mendapatkan akses ke tabungan mereka sendiri, yang dibekukan oleh sistem keuangan negara itu sejak 2019.

“Perampokan” kali ini adalah yang terbaru dalam serangkaian insiden dimana nasabah yang mengambil uang mereka sendiri dengan paksa selama sebulan terakhir akibat jatuhnya Libanon dalam krisis ekonomi yang semakin pekat. Bank-bank Libanon telah membekukan simpanan pada musim gugur 2019 dan secara efektif menyita jutaan tabungan.

“Perampokan” meningkat karena jalur hukum gagal memulihkan uang para nasabah dan parlemen negara terus menunda meloloskan rencana pemulihan keuangan. Ketika pemerintah menunda, ekonomi memburuk, mata uang nasional kehilangan lebih dari 95 persen nilainya dan harga barang-barang lokal meroket.

Salah satu nasabah, Ali Al Sahli, seorang pensiunan anggota Pasukan Keamanan Dalam Negeri, memasuki cabang Chtaura dari Bank BLC di Bekaa, dan menuntut agar $ 4.300 ditransfer ke putranya di Ukraina, yang diusir dari rumahnya dan dikeluarkan dari universitas karena untuk kekurangan uang.

“Saya akan menembak! Anda yang bertanggung jawab, Anda akan mengambil uang saya,” kata Al Sahli sambil menodongkan pistol ke karyawan bank di cabang bank BLC di kota Chtoura. Al Sahli dilaporkan ditangkap dan gagal mendapatkan kembali uangnya.

Sementara itu, dua bank lainnya diserbu, satu di kota selatan Tirus dan satu di kota utara Tripoli. Pembobolan adalah bagian dari kampanye terkoordinasi yang diselenggarakan oleh Asosiasi Hak Nasabah.

Sehari sebelumnya, pada Senin (3/10), seorang pria menyerbu sebuah bank di pinggiran selatan Beirut dan berhasil membawa pergi 11.000 dolar AS. Setelah berkoordinasi dengan bank pada keesokan harinya, disepakati bahwa pria itu tidak akan dikenakan biaya.

Kelompok Asosiasi Hak Nasabah menjanjikan tindakan yang lebih terkoordinasi jika pemerintah turun tangan untuk meloloskan reformasi yang akan melindungi para nasabah. Sejauh ini, rencana reformasi keuangan yang diusulkan oleh pemerintah telah menempatkan bagian terbesar kerugian keuangan pada deposan kecil dan menengah, bukan pada bank itu sendiri.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Jumlah yang dijanjikan pemerintah untuk menjamin para nasabah juga telah berkurang seiring berjalannya waktu, turun menjadi hanya $US 50.000 dari penawaran awal yang sebelumnya dijanjikan menjamin hingga $US 150.000 per nasabah.

Tanpa rencana pemulihan keuangan yang dianggap adil, IMF tidak akan mengeluarkan dana yang sangat dibutuhkan dan sebagian besar nasabah tetap tidak bisa mengakses rekening mereka.

Asosiasi Bank di Libanon (ABL) sebelumnya menutup bank sebagai protes atas gelombang pertama “perampokan” bank, dengan mengatakan mereka perlu melakukannya untuk melindungi karyawan mereka.

Sebagian bank dibuka kembali setelah penutupan selama seminggu, tetapi ABL telah menekankan bahwa perlu langkah-langkah keamanan yang lebih kuat untuk mencegah pencurian di masa depan.

“Bank tidak bertanggung jawab atas pemborosan, melainkan otoritas negara yang menghabiskan uang Anda dan menunda menyetujui rencana pemulihan dan undang-undang yang diperlukan untuk mengamankan keadilan bagi semua nasabah,” kata ABL dalam sebuah pernyataan pada Selasa sore (4/10).

Pemerintah Libanon juga mendesak nasabah untuk tidak meniru pembobolan yang dilakukan beberapa waktu lalu, Menteri Dalam Negeri mengatakan “ini bukan cara yang benar” untuk mendapatkan uang.

Aktivis masyarakat sipil telah mengatakan bahwa pembobolan akan berlanjut tanpa jalur hukum yang layak bagi para nasabah untuk mendapatkan kembali uang mereka sendiri. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...