Mesir Menuntut Pengembalian Batu Rosetta Dari British Museum

0

ASWAN (Arrahmah.id) – Para arkeolog terkemuka Mesir, tengah memperbarui seruan untuk pengembalian Batu Rosetta dari British Museum, 200 tahun setelah penguraian lempengan itu membuka rahasia naskah hieroglif dan menandai kelahiran Egyptology.

Kampanye online para arkeolog telah mengumpulkan 2.500 tanda tangan sejauh ini dan bertujuan untuk memberi tahu orang Mesir tentang apa yang telah diambil dari mereka, kata Monica Hanna, penjabat Dekan Sekolah Tinggi Arkeologi di kota Aswan, Mesir.

Batu Rosetta berasal dari 196 SM dan digali oleh tentara Napoleon di Mesir utara pada 1799. Batu ini menjadi milik Inggris setelah kekalahan Napoleon berdasarkan ketentuan Perjanjian Alexandria pada 1801, bersama dengan barang antik lainnya yang ditemukan oleh Prancis dan dikirim ke Inggris. Batu ini telah disimpan di British Museum sejak 1802.

Membawa prasasti dari teks yang sama dalam hieroglif, Demotik (aksara Mesir kuno) dan Yunani Kuno, batu ini digunakan oleh orang Prancis Jean-Francois Champollion untuk menguraikan hieroglif dari tahun 1822, membuka pemahaman tentang bahasa dan budaya Mesir kuno.

Para arkeolog Mesir sebelumnya telah menyerukan pengembaliannya, tetapi berharap bahwa peningkatan gerakan museum-museum Barat untuk mengembalikan artefak yang dipindahkan dari negara-negara di bawah pemerintahan kolonial akan membantu perjuangan mereka.

“Saya yakin semua benda ini pada akhirnya akan dikembalikan karena kode etik museum berubah, tinggal menunggu waktu saja,” kata Hanna.

“Batu itu simbol kekerasan budaya, simbol imperialisme budaya.”

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

“Jadi, mengembalikan batu itu adalah simbol dari perubahan – bahwa kita tidak lagi berada di abad ke-19 tetapi kita bekerja dengan kode etik abad ke-21.”

Seorang juru bicara British Museum mengatakan tidak ada permintaan resmi dari pemerintah Mesir untuk pengembalian Batu Rosetta.

Dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui email, juru bicara tersebut mencatat bahwa 28 prasasti yang diukir dengan dekrit yang sama yang ditulis oleh para pendeta Mesir telah ditemukan, dimulai dengan Batu Rosetta pada 1799, dan mengatakan bahwa 21 buah tetap berada di Mesir.

Museum ini akan menyelenggarakan pameran berjudul “Hieroglif: Membuka Mesir Kuno” pada 13 Oktober mendatang yang menyoroti peran Batu Rosetta.

“British Museum sangat menghargai kolaborasi positif dengan rekan-rekan di seluruh Mesir,” tambah pernyataan itu.

Mesir mengatakan kembalinya artefak membantu meningkatkan sektor pariwisata, sumber penting dolar untuk ekonomi. Hal ini karena membuka museum baru yang besar di dekat piramida Giza untuk memamerkan koleksi Mesir kuno yang paling terkenal dalam beberapa bulan ke depan.

“Barang antik Mesir adalah salah satu aset pariwisata terpenting yang dimiliki Mesir, yang membedakannya dari tujuan wisata di seluruh dunia,” kata menteri pariwisata Ahmed Issa pekan lalu di sebuah acara untuk menandai peringatan ke-200 Egyptology. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...