Gambia Menuntut Keadilan Atas Kematian Puluhan Anak Terkait Obat Batuk Sirup Impor

0

BANJUL (Arrahmah.id) – Badan pengawas medis India, Central Drugs Standard Control Organization (CDSCO), mengumumkan telah  melakukan penyelidikan terhadap Maiden Pharmaceuticals, pembuat empat sirup obat batuk dan pilek yang menurut  WHO minggu lalu mungkin bertanggung jawab atas kematian puluhan anak di Gambia.

Tiga anak lagi yang dirawat di rumah sakit setelah mengonsumsi sirup yang diduga tercemar itu meninggal akhir pekan lalu dengan cedera ginjal akut. Pihak berwenang Gambia mengatakan 81 anak lagi masih dirawat di rumah sakit.

“Saya tidak berpikir hal seperti itu harus terjadi di Gambia,” Alasan Kamaso, yang kehilangan putranya Musa yang berusia dua tahun, kepada DW.

Regulator obat dari CDSCO dan pemerintah negara bagian Haryana India sedang memeriksa sampel terkontrol dari batch yang dikirim ke pihak berwenang. Saat penyelidikan dimulai di India, banyak warga Gambia berkumpul di alun-alun di SereKunda, di luar ibu kota Banjul, selama akhir pekan untuk meratapi kematian anak-anak dan berdoa bagi mereka yang masih dalam kondisi kritis.

“Kami mengadakan nyala lilin dan doa untuk menyerukan aksi bagi 66 anak yang meninggal akibat kelalaian,” kata aktivis hak Madi Jobarteh. Jobarteh menyalahkan tragedi itu pada kegagalan pemerintah untuk memastikan sistem bekerja sedemikian rupa sehingga tidak akan membiarkan obat-obatan berbahaya masuk ke negara itu dan membunuh anak-anak.

Pihak berwenang Gambia membutuhkan waktu empat hari untuk menghubungkan kematian yang mencurigakan dengan cedera ginjal setelah sampel darah dikirim ke negara tetangga, Senegal. Gambia tidak memiliki peralatan pengujian yang tersedia untuk mendeteksi kasus seperti itu. Dokter malah merawat anak-anak karena malaria, asma, dan meningitis.

Pekan lalu, WHO mengeluarkan peringatan terhadap empat sirup obat batuk dan pilek – Promethazine Oral Solution, Kofexmalin Baby Cough Syrup, Makoff Baby Cough Syrup, dan Magrip N Cold Syrup – yang dikatakan bertanggung jawab atas kematian anak-anak.

Akibatnya, pihak berwenang Gambia menyita lebih dari 16.000 dosis obat yang ditarik kembali – termasuk parasetamol dan sirup obat batuk yang dibuat oleh produsen India Maiden.

Menurut Kamaso, ini sedikit terlambat. “Setelah kematian beberapa anak pertama, pemerintah seharusnya mengambil langkah untuk mencari tahu penyebabnya. Sebaliknya, malah membiarkannya di luar kendali,” katanya kepada DW.

Laporan WHO mengatakan anak-anak tersebut mengalami cedera ginjal akut karena keracunan dietilen glikol yang ditemukan dalam empat sirup. “Empat sirup telah dikirim untuk pengujian di laboratorium pengujian obat regional di Chandigarh. Hasilnya akan memandu tindakan lebih lanjut,” kata seorang pejabat kementerian kesehatan India kepada DW.

Beberapa warga Gambia mengkritik Presiden Adama Barrow karena “mengecilkan” kematian anak-anak. Berbicara di televisi nasional, Barrow mengatakan kematian anak-anak tidak jauh berbeda dengan angka kematian bayi di negara itu tahun lalu. Namun, kantor kepresidenan dengan cepat melakukan klarifikasi dengan mengatakan presiden sedang menjelaskan pola penyakit bukan tidak peka terhadap hilangnya nyawa.

Terlepas dari pernyataan resmi presiden, beberapa orang Gambia tetap kritis terhadap Barrow. Misalnya, Aliansi Perlindungan Anak (CPA), sebuah badan kesejahteraan anak non-pemerintah, menggambarkan komentar Presiden Barrow sebagai “mengecewakan” dan “tidak bertanggung jawab.”

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

“Saya percaya bahwa pidato presiden kepada warga Gambia seharusnya menjadi jaminan komitmen dan berutang kepada warga Gambia untuk bertanggung jawab penuh atas tindakan kelalaian pemerintahnya yang menyebabkan kematian 66 anak,” kata Lamin Fatty, koordinator nasional CPA.

Banyak warga sekarang menuntut pembalasan setimpal terhadap pejabat pemerintah yang gagal bereaksi tepat waktu dan bisnis yang mengimpor obat-obatan.

Politisi oposisi, Nenneh Fred Gomez menyerukan kepada mereka yang bertanggung jawab untuk dibawa ke pengadilan: “ketidakmampuan dan kurangnya perhatian menyebabkan kematian anak-anak yang rentan ini.”

Kamaso, yang kehilangan putranya, menginginkan keadilan dan tindakan yang lebih besar untuk mencegah apa yang digambarkan sebagai krisis dan tragedi nasional terjadi lagi. “Biarkan pemerintah menyaring semua obat yang masuk dan memeriksa orang-orang yang mengeluarkan izin impor,” tegas Kamaso.

Pada tahun 2020, 17 anak meninggal di dua wilayah India – Jammu dan Kashmir – setelah mengonsumsi sirup dengan kadar dietilen glikol yang tinggi. Setelah kejadian ini, India menghapus sirup obat batuk dengan ‘suspensi’ yang tidak membawa risiko mengandung racun. Penyelidikan awal mengungkapkan bahwa Maiden Pharmaceuticals memproduksi empat sirup obat batuk hanya untuk diekspor ke Gambia.

Direktur Maiden Pharmaceuticals, Vivek Goyal mengatakan mereka telah ‘dengan rajin mengikuti protokol yang ditetapkan oleh otoritas kesehatan, termasuk CDSCO, dan pengontrol obat-obatan negara’ Haryana.

“Kami terkejut mendengar laporan media mengenai kematian dan sangat sedih dengan kejadian ini,” kata Goyal.

Ini bukan pertama kalinya Maiden Pharmaceuticals menghadapi pertanyaan tentang obat-obatan yang merek produksi. Perusahaan tersebut dituduh memproduksi obat-obatan berkualitas buruk di tujuh negara bagian di seluruh India; termasuk Kerala, Gujarat, Jammu, Kashmir, dan Bihar.

Pada tahun 2015, pihak berwenang Gujarat menandai Macipro, obat yang mengandung antibiotik ciprofloxacin yang populer – obat itu gagal dalam tes disolusi. Pada tahun 2014, Maiden termasuk salah satu dari 39 perusahaan obat India yang masuk daftar hitam oleh Vietnam karena masalah kualitas.

Menurut survei CDSCO pada 2014-2016, sekitar 5% obat India, beberapa di antaranya diproduksi oleh perusahaan farmasi besar, gagal dalam uji kualitas. Namun, studi independen menunjukkan angka ini bisa jauh lebih tinggi.

Para ahli India mengatakan bahwa jika hubungan antara kematian anak-anak dan sirup obat batuk terbukti, para eksekutif perusahaan dapat menghadapi hukuman setidaknya 10 tahun penjara. (zarahamala/arrahmah.id)

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...