Mewaspadai Upaya Penghapusan Larangan Perkawinan Beda Agama

0

JAKARTA (Arrahmah.id) – Ahi Teori Hukum Dewan Dakwah Islam Indonesia Abdul Chair Ramadhan mengatakan yudicial Review terhadap ketentuan Pasal 2 ayat (1), Pasal 2 ayat (2), dan Pasal 8 huruf f Undang-Undang Perkawinan (norma perkawinan beda agama) yang diajukan oleh Ramos Petege kepada Mahkamah Konstitusi harus mendapatkan perhatian umat Islam.

Diketahui, Ramos Petege pemeluk agama Katolik yang hendak menikah dengan perempuan beragama Islam.

Menurut Abdul Chair, Jika permohonannya dikabulkan, maka akan banyak wanita Muslimah yang nikah dengan kaum kafir.

“Demikian itu akan menimbulkan dampak yang sangat luar biasa bagi kepentingan syariat Islam dan umat Islam itu sendiri,” lanjutnya, dalam keterangan tertulis, Senin (31/10/2022).

Abdul Chair mengunhkapkan, saat ini proses sidang di Mahkamah sudah masuk tahap pemeriksaan terhadap para ahli.

“Insya Allah hari Selasa besok tanggal 1 November 2022 saya akan memberikan keterangan sebagai Ahli Teori Hukum yang dihadirkan oleh Pihak Terkait, yaki Dewan Dakwah Islam Indonesia (DDII)” ujarnya.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Dia mengatakan,  Mahkamah Konstitusi harus menyatakan dalam putusannya bahwa ketentuan Pasal 2 ayat (1), Pasal 2 ayat (2) dan Pasal 8 huruf f Undang-Undang Perkawinan adalah konstitusional dan tidak bertentangan dengan UUD 1945.

“Dengan demikian permohonan Ramos Petege harus ditolak,” tandasnya.

Dia menambahkan, apabila perkawinan beda agama dilegalkan, maka hal tersebut sama saja melegalkan perzinahan.

“Perkawinan beda agama adalah dosa besar dan menimbulkan kemudaratan yang berkelanjutan. Legalisasi perkawinan beda agama akan mengundang murka Allah SWT,” tegas Abdul Chair.

“Mohon doanya agar sidang esok berjalan lancar dan Majelis Hakim Mahkamah Konstitusi menolak permohonan tersebut,” pungkasnya.

(ameera/arrahmah.id)

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...