Warga AS Yang Pimpin Batalion Wanita ISIS Divonis 20 Tahun Penjara

0

VIRGINIA (Arrahmah.id) – Seorang wanita Amerika yang masuk Islam dan bergabung dengan ISIS di Suriah, memimpin batalion militer yang semuanya wanita, dijatuhi hukuman 20 tahun penjara oleh pengadilan AS pada Selasa (2/11/2022).

Allison Fluke-Ekren (42) yang lahir sebagai seorang Kristen di sebuah peternakan di Kansas dan kemudian masuk Islam dijatuhi hukuman di pengadilan federal di Alexandria, Virginia, setelah mengaku bersalah memberikan dukungan material kepada ISIS.

Jaksa mengatakan kepada pengadilan bahwa selama lebih dari delapan tahun, Fluke-Ekren “melakukan tindakan teroris atas nama tiga organisasi teroris asing di seluruh zona perang di LibyaIrak, dan Suriah ,” termasuk melatih wanita dan gadis muda lainnya untuk melakukan serangan untuk ISIS.

Fluke Ekren “berperan sebagai pengantin ISIS,” kata pengacara AS Raj Parekh.

“Dia mencuci otak gadis-gadis muda dan melatih mereka untuk membunuh,” katanya.

Tahap hukuman kasusnya termasuk kesaksian anonim yang dramatis dari salah satu putranya tentang pelecehan bertahun-tahun yang dilakukan padanya dan saudara-saudaranya.

“Ibuku adalah monster tanpa cinta untuk anak-anaknya, tanpa alasan untuk tindakannya,” kata putranya.

“Dia memiliki darah, rasa sakit, dan penderitaan semua anaknya di tangannya.”

Terlahir sebagai Allison Brooks, ia dibesarkan di “rumah yang penuh kasih dan stabil” di Overbrook, Kansas, dan dianggap sebagai siswa yang “berbakat”, kata pengacara AS.

Setelah meninggalkan suami pertamanya, Fluke-Ekren kuliah di University of Kansas, di mana dia menikah dengan sesama mahasiswa bernama Volkan Ekren dan menjadi seorang Muslim. Dia kemudian mendapatkan sertifikat mengajar dari sebuah perguruan tinggi di Indiana.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Mereka memiliki lima anak dan mengadopsi satu lagi setelah orang tua anak itu tewas sebagai pelaku bom bunuh diri di Suriah.

Pada 2008, keluarga tersebut pindah ke Mesir dan pada 2011 ke Libya di mana, pengacara AS mengatakan, “Pengejaran Fluke-Ekren untuk mendapatkan posisi kekuasaan dan pengaruh untuk melatih perempuan muda dalam ideologi ekstremis dan kekerasan dimulai.”

Mereka berada di Benghazi pada September 2012 ketika kelompok militan Islam Ansar Al-Syariah menyerang misi AS dan kantor CIA di sana, menewaskan duta besar AS dan tiga orang Amerika lainnya.

Fluke-Ekren, yang merupakan seorang penutur bahasa Arab yang fasih, membantu Ansar Al-Syariah dengan “meninjau dan meringkas isi dokumen pemerintah AS yang dicuri.”

Keluarga tersebut meninggalkan Libya pada akhir 2012 atau awal 2013 dan berpindah-pindah antara Irak, Turki dan Suriah, lalu mereka menjadi sangat terlibat dengan ISIS dan tinggal di kubu kelompok itu di Mosul untuk sementara waktu.

Setelah suami Fluke-Ekren yang merupakan pemimpin unit penembak jitu ISIS terbunuh pada 2015, dia memaksa putri mereka yang berusia 13 tahun untuk menikah dengan seorang militan ISIS, menurut pengacara AS.

Dia menikah tiga kali, termasuk dengan seorang pemimpin militer ISIS yang bertanggung jawab atas pertahanan Raqqa pada 2017.

Pada 2017, Fluke-Ekren menjadi pemimpin batalion anggota perempuan ISIS yang disebut “Khatiba Nusaybah,” yang memberikan pelatihan militer kepada lebih dari 100 perempuan dan anak perempuan, menurut pengacara AS.

“Selama sesi pelatihan, Fluke-Ekren menginstruksikan para wanita dan gadis-gadis muda tentang penggunaan senapan serbu AK-47, granat, dan sabuk bom bunuh diri,” kata Parekh. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...