Paus Fransiskus Kunjungi Bahrain Untuk Dialog Antaragama

0

MANAMA (Arrahmah.id) – Paus Fransiskus, pemimpin 1,3 miliar umat Katolik di dunia, terbang pada Kamis (3/11/2022) ke negara Teluk Bahrain untuk membina hubungan dengan Islam dalam perjalanan yang dibayangi oleh kritik terhadap pelanggaran hak asasi manusia.

Kedatangan kedua Paus ke Semenanjung Arab setelah perjalanan Paus Fransiskus pada 2019 ke Uni Emirat Arab juga bertujuan untuk mendorong dialog antaragama antara Muslim dan Kristen, juga diagendakan Paus akan memimpin doa untuk perdamaian di katedral modern yang luas yang dibuka tahun lalu.

Tetapi kritik terhadap catatan hak asasi manusia Bahrain telah meletus menjelang kedatangan Fransiskus, yang berlangsung hingga Ahad (6/11), ketika kelompok-kelompok hak asasi internasional mendesaknya untuk berbicara menentang dugaan pelanggaran terhadap Muslim Syiah, aktivis dan tokoh oposisi di monarki yang dipimpin Sunni.

Fransiskus yang berusia 85 tahun, yang kemungkinan besar akan duduk di kursi roda karena nyeri lutut yang dialaminya, dijadwalkan tiba pada pukul 16:45 waktu setempat (1345 GMT) dan melakukan “kunjungan kehormatan” dengan Raja Hamad bin Isa Al Khalifa setelah upacara penyambutan.

Dia kemudian akan memberikan pidato kepada pihak berwenang, diplomat dan anggota masyarakat sipil, sesuai dengan jadwal resminya.

Pada Jumat (4/11), Paus Fransiskus akan berpidato di “Forum Dialog Bahrain: Timur dan Barat untuk Koeksistensi Manusia”, yang diselenggarakan oleh Dewan Tetua Muslim yang berbasis di UEA, diikuti dengan pertemuan pribadi dengan Sheikh Ahmed Al-Tayeb, imam besar Al-Azhar, lembaga Sunni tertinggi Mesir.

Kedua pemimpin agama itu menandatangani dokumen bersama yang menjanjikan koeksistensi antaragama selama perjalanan Fransiskus ke UEA pada 2019.

Paus keturunan Argentina ini telah menjadikan penjangkauan komunitas Muslim sebagai prioritas selama kepausannya, mengunjungi negara-negara Muslim besar seperti Mesir, Turki dan Irak, dan yang terbaru pada bulan September, Kazakhstan.

Pada Selasa (1/11), Fransiskus meminta umat beriman yang berkumpul di Lapangan Santo Petrus untuk berdoa bagi perjalanannya yang akan datang, menyebutnya “perjalanan di bawah panji dialog”.

Menjelang keberangkatan, juru bicara Vatikan Matteo Bruni mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak akan menebak apakah Fransiskus akan membicarakan topik hak asasi manusia.

Tetapi pandangan Paus “mengenai kebebasan dan kebebasan beragama jelas dan diketahui”, kata Bruni.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Pada Selasa (1/11), Human Rights Watch dan delapan kelompok hak asasi lainnya meminta Fransiskus untuk secara terbuka menekan Bahrain untuk “menghentikan semua eksekusi, menghapus hukuman mati, dan secara serius menyelidiki tuduhan penyiksaan dan pelanggaran hak dengan pengadilan yang adil”.

Mereka juga meminta Fransiskus untuk menuntut perlindungan yang lebih baik terhadap pekerja migran dan pembebasan tokoh-tokoh oposisi, jurnalis, dan lainnya yang masih dipenjara sejak tindakan keras yang menyusul protes pro-demokrasi pada 2011.

Seorang juru bicara pemerintah menolak tuduhan kelompok itu, dengan menyatakan bahwa Bahrain “tidak mentolerir diskriminasi” dan tidak ada yang dituntut karena keyakinan agama atau politik mereka.

“Doa untuk perdamaian” yang dilaksanakan hari ini akan diadakan di Katedral Our Lady of Arabia yang luas di Awali, yang menampung lebih dari 2.000 orang dan dibuka pada bulan Desember.

Katedral ini dibangun untuk melayani sekitar 80.000 umat Katolik Bahrain, terutama pekerja dari Asia selatan, termasuk India dan Filipina.

Pada Sabtu (5/11), Fransiskus dijadwalkan memimpin misa di stadion nasional Bahrain di depan kerumunan hampir 30.000 orang, di mana para pekerja pada Rabu (2/11) telah menambahkan sentuhan akhir, termasuk salib emas raksasa di atas kursi Fransiskus.

Sekitar 2.000 tempat akan disediakan untuk umat Katolik yang tiba dari Arab Saudi, Uskup Paul Hinder, administrator apostolik untuk vikariat Arab Utara, mengatakan kepada Vatican News.

Arab Saudi sebagai monarki absolut yang berulang kali dituduh melakukan pelanggaran oleh kelompok-kelompok hak asasi.

Riyadh tidak mengakui kebebasan beragama dan melarang semua tempat ibadah non-Muslim.

Fransiskus akan memimpin pertemuan doa dengan pendeta Katolik dan lainnya pada Ahad (6/11) sebelum dia kembali ke Roma. (zarahamala/arrahmah.id)

 

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...