Penembakan terhadap Imran Khan memicu kemarahan

0

ISLAMABAD (Arrahmah.id) – Penembakan mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan pada Kamis (3/11/2022) telah dikecam dan para pemimpin di Pakistan dan luar negeri mengatakan kekerasan tidak memiliki tempat dalam politik.

Khan dalam kondisi stabil setelah ditembak di kaki saat menggelar pawai. Dia telah memimpin pawai sejak Jumat dari Lahore ke Islamabad, berkampanye untuk pemilihan umum baru setelah dilengserkan dari jabatannya pada April.

Beberapa dalam konvoinya terluka dalam serangan di Wazirabad, hampir 200 km (120 mil) tenggara ibu kota, lansir Al Jazeera.

Tokoh-tokoh terkemuka Pakistan dan asing dengan cepat mengutuk penembakan itu.

Perdana Menteri Shahbaz Sharif

Perdana Menteri Pakistan Shahbaz Sharif memerintahkan penyelidikan segera.

“Saya mengutuk keras penembakan di rapat umum Imran Khan,” katanya. “Laporan segera tentang insiden itu telah dicari dari menteri dalam negeri.”

“Kami berdoa untuk pemulihan cepat Imran dan lainnya yang terluka. Federasi akan memberikan semua kemungkinan dukungan kepada pemerintah Punjab dalam keamanan/penyelidikan insiden tersebut. Kekerasan seharusnya tidak memiliki tempat dalam politik nasional.”

Presiden Pakistan Arif Alvi

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Dalam sebuah tweet, presiden Pakistan, Arif Alvi, menyebut penembakan itu sebagai “upaya pembunuhan yang keji” dan mengatakan dia “mencari laporan segera dari pihak berwenang”.

Partai Tehreek-e-Insaf Pakistan

Fawad Chaudhry, juru bicara partai Khan Pakistan Tehreek-e-Insaf, mengatakan kepada kantor berita Reuters: “Itu adalah upaya pembunuhan yang jelas. Khan ditembak, tapi dia stabil. Terjadi banyak pendarahan.

“Jika penembak tidak dihentikan oleh orang-orang di sana, seluruh pimpinan PTI akan musnah.”

Amerika Serikat

“Amerika Serikat mengutuk keras serangan terhadap Imran Khan dan para pendukungnya dan berharap untuk pemulihan cepat semua yang terluka,” kata sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre.

Kanada

“Serangan terhadap Imran Khan dan pendukungnya sama sekali tidak dapat diterima, dan saya mengutuk keras kekerasan ini,” kata Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau.

“Itu tidak memiliki tempat dalam politik, dalam demokrasi atau dalam masyarakat kita. Saya berharap pemulihan cepat untuk Imran dan semua yang terluka hari ini.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...