Kolera merebak di Libanon di tengah himpitan ekonomi

0

Maha el-Hamed dan keluarganya tidak mampu lagi membeli air kemasan ketika keran mengering – kejadian biasa di kamp pengungsinya di Libanon utara.

“Ketika kami tidak memiliki air ledeng, kami mengandalkan kolam terdekat,” kata pria Suriah itu sambil duduk di samping ranjang rumah sakit putranya yang berusia 4 tahun yang sakit parah – korban wabah kolera yang membawa lebih banyak penderitaan bagi mereka di tengah krisis yang melanda Libanon.

Hanya dalam satu bulan, wabah telah menyebar ke seluruh negara berpenduduk enam juta, menginfeksi hampir 2.000 orang dan menewaskan 17 orang, menurut data kementerian kesehatan terbaru.

Libanon telah bebas kolera sejak 1993, tetapi layanan publiknya menderita di bawah krisis ekonomi yang brutal saat ini yang memasuki tahun keempatnya, sementara pertikaian di antara elit yang terpecah belah faksi negara itu telah melumpuhkan lembaga-lembaga pemerintahannya.

Kolera, penyakit diare yang disebarkan melalui konsumsi makanan atau air yang tercemar kotoran manusia, dapat membunuh dalam beberapa jam jika tidak diobati, dengan anak-anak paling berisiko.

El-Hamed, yang putranya membutuhkan resusitasi ketika dia dirawat di Rumah Sakit Pemerintah Al-Rassi di distrik Akkar pekan lalu, mengatakan dia berdoa agar putranya pulih – dan takut pulang ke rumah dengan situasi mengerikan yang sama.

“Kami harus kembali minum air menular yang sama yang membawa kami ke sini,” kata pria Suriah berusia 34 tahun itu kepada Thomson Reuters Foundation saat dia menunggu dokter di rumah sakit untuk memberi kabar terbaru tentang kondisi putranya.

Terkontaminasi

Badan anak-anak PBB UNICEF mengatakan pengungsi yang kekurangan uang dan keluarga Libanon terpaksa bergantung pada sumber air yang terkontaminasi karena pasokan pipa yang tidak memadai dan meningkatnya biaya alternatif swasta.

Akses ke pasokan air keran bersih yang cukup telah menjadi tidak merata saat sistem distribusi gagal – sebagian karena pemadaman listrik yang meluas yang membuat stasiun pompa dan pabrik pemurnian terhenti, menurut UNICEF.

“Kami menderita ketidakmampuan kronis untuk mengirimkan air bersih dan listrik ke rumah-rumah dan kamp-kamp. Hal ini menyebabkan lebih banyak masalah dengan pengolahan dan pembuangan limbah,” kata Ghassan Dbaibo, direktur Pusat Penelitian Penyakit Menular di American University of Beirut Medical Center.

Seperti banyak orang di Libanon, el-Hamed curiga dengan keamanan air keran – bahkan ketika air mengalir, dia lebih memilih untuk membeli air kemasan untuk minum dan memasak.

Namun inflasi yang melonjak membuat harga air minum kemasan meningkat tiga sampai lima kali lipat selama setahun terakhir, menempatkannya di luar jangkauan banyak orang di Libanon, di mana 80 persen penduduknya sekarang hidup dalam kemiskinan.

El-Hamed mengatakan gaji suaminya sebagai pekerja konstruksi tidak bisa lagi mengalir ke air kemasan, memaksa mereka untuk minum air keran yang “kotor”.

Untuk kebutuhan air lainnya, seperti mencuci, keluarga el-Hamed dan tetangga mereka berbagi tangki air yang disaring dari pemasok swasta, tetapi itu juga menjadi semakin mahal – meninggalkan kolam sebagai satu-satunya pilihan mereka.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Wabah kolera juga dapat membebani fasilitas kesehatan yang kekurangan staf dan kekurangan dana.

Di rumah sakit Al-Rassi, direktur Muhammad Khadrin mengatakan beberapa pasien kolera memerlukan perawatan darurat, yang berpotensi menyebabkan kekurangan tempat tidur.

“Kami mencoba memperluas departemen untuk dapat menangani lebih banyak kasus, tetapi situasinya saat ini sangat sulit, dan kami tidak tahu sejauh mana kementerian akan mampu membayar ekspansi,” katanya.

Perwakilan Organisasi Kesehatan Dunia di Libanon, Abdinasir Abubakar, mengatakan dia khawatir yang terburuk belum datang dalam wabah kolera, meskipun ada upaya entitas untuk memasok air bersih dan peralatan sanitasi.

Wabah Suriah

Pejabat pemerintah berpikir kasus kolera berasal dari wabah di negara tetangga Suriah.

Kementerian Kesehatan Suriah menyatakan wabah kolera di Aleppo pada September, melaporkan sembilan kematian. Kasus-kasus tersebut diduga terkait dengan individu yang meminum air yang terkontaminasi dari Sungai Eufrat, kata PBB.

Wabah di Libanon berisiko memicu permusuhan terhadap sekitar 1,5 juta pengungsi Pengungsi Suriah yang mencari perlindungan di Libanon selama perang 11 tahun negara mereka, menurut Samir Kassir Foundation (SKF), organisasi nirlaba kebebasan berekspresi yang berbasis di Beirut dan mitra pendanaan Yayasan Thomson Reuters.

“Pada Oktober, ketika kolera pertama kali muncul di Libanon, kami melihat peningkatan ujaran kebencian yang ditujukan kepada warga Suriah,” kata Widad Jarbouh, seorang peneliti di SKF.

Di seluruh dunia, konflik dan bencana alam telah mengakibatkan peningkatan wabah kolera yang belum pernah terjadi sebelumnya secara global, kata WHO bulan lalu, mendorong langkah untuk vaksinasi.

Libanon menerima batch pertama vaksin awal bulan ini. Vaksin akan memainkan “peran penting” dalam membatasi penyebaran penyakit, klaim Menteri Kesehatan Firass Abiad dalam konferensi pers.

Seorang juru bicara Kementerian mengatakan bahwa sejauh ini, vaksin akan diberikan kepada petugas kesehatan garis depan dengan sisanya ditujukan untuk keluarga yang tinggal di daerah berisiko tinggi, termasuk kota-kota utara di mana otoritas kesehatan telah mendirikan rumah sakit darurat lapangan.

Ada juga kekhawatiran bahwa kolera dapat mencapai penjara negara yang penuh sesak dan jorok.

“Wabah masih ada di depan kita,” kata Abubakar dari WHO.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...