Rusia perintahkan pasukannya untuk mundur dari Kherson

0

KHERSON (Arrahmah.id) – Rusia telah memerintahkan pasukannya untuk mundur dari kota Kherson di Ukraina, satu-satunya ibu kota regional yang direbut oleh pasukan Presiden Vladimir Putin sejak perang dimulai.

Pengumuman pada Rabu (9/11/2022) mengikuti kemajuan Ukraina selama beberapa pekan menuju kota itu dan menandakan potensi pukulan besar bagi kampanye militer Rusia di Ukraina, yang diserbunya pada akhir Februari.

Dalam komentar yang disiarkan televisi, Jenderal Sergei Surovikin mengatakan tidak mungkin lagi menjaga pasokan kota Kherson, lansir Al Jazeera.

“Setelah menilai situasi saat ini secara komprehensif, diusulkan untuk mengambil pertahanan di sepanjang tepi kiri [timur] Sungai Dnieper,” kata Surovikin, berdiri di mimbar dan menunjukkan posisi pasukan di peta yang rinciannya berwarna abu-abu untuk penonton televisi.

“Saya mengerti bahwa ini adalah keputusan yang sangat sulit, tetapi pada saat yang sama, kami akan mempertahankan hal yang paling penting – kehidupan prajurit kami dan, secara umum, efektivitas tempur kelompok pasukan, yang sia-sia untuk dipertahankan di tepi kanan di area terbatas.”

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu juga menggemakan komentar tersebut dan berkata, “Saya setuju dengan kesimpulan dan proposal Anda. Lanjutkan dengan penarikan pasukan dan ambil semua tindakan untuk memindahkan pasukan ke seberang sungai.”

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Pengumuman itu muncul beberapa jam setelah wakil kepala Kherson yang diangkat Rusia, Kirill Stremousov, dilaporkan tewas dalam kecelakaan mobil setelah berminggu-minggu mendesak penduduk untuk mengungsi dari daerah itu.

Pavel Felgenhauer, seorang analis militer dan pertahanan Rusia yang berbasis di Moskow mengatakan pengumuman itu merupakan “pukulan besar” bagi Moskow dan dikritik di saluran Telegram yang terkait dengan hak nasionalis.

“Secara politis itu sangat memalukan,” kata Felgenhauer kepada Al Jazeera. “Tapi secara militer itu masuk akal dan itulah sebabnya para jenderal Rusia ditekan ke dalam keputusan seperti itu. Ini bukan kekalahan Rusia karena akan mundur secara tertib dan Ukraina akan maju dengan hati-hati, takut akan segala jenis tipu daya Rusia.”

Pendukung Kremlin terkemuka termasuk pendiri kelompok Wagner, Yevgeny Prigozhin dan Margarita Simonyan, pemimpin redaksi outlet media pemerintah RT, memberikan tanggapan positif pada pengumuman Surovikin yang mencatat perlunya menyelamatkan nyawa.

Ramzan Kadyrov, pemimpin Chechnya yang sering mendesak pendekatan yang lebih agresif terhadap perang dan menyerukan penggunaan senjata nuklir tingkat rendah, mengatakan Surovikin telah “membuat pilihan yang sulit tetapi tepat antara pengorbanan yang tidak masuk akal demi pernyataan keras dan penyelamatan nyawa prajurit yang tak ternilai harganya.”  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...