Islamofobia, umat Muslim Jerman merasa tak aman

0

BERLIN (Arrahmah.id) – Otoritas Jerman mencatat setidaknya ada 662 kejahatan Islamofobia pada tahun 2021. Lebih dari 46 masjid diserang tahun lalu dan sedikitnya 17 orang terluka karena kekerasan anti-Muslim.

Süleyman Demir, direktur proyek di kelompok anti-diskriminasi, Inssan, mengatakan serangan terhadap Muslim dan masjid telah meningkat setelah pandemi virus corona dan situasinya semakin serius karena Jerman menghadapi kesulitan ekonomi.

“Statistiknya pasti meningkat, terutama untuk wanita yang mengenakan jilbab,” kata Demir kepada Anadolu Agency.

“Kami juga melihat bahwa korban tidak hanya laki-laki tetapi juga perempuan yang mengenakan jilbab dan niqab lebih banyak terkena serangan fisik, seperti diludahi, dan ini sebenarnya meningkat secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir,” katanya.

Otoritas Jerman mencatat 152 serangan Islamofobia, sementara setidaknya tujuh orang terluka dalam enam bulan pertama tahun 2022. Tapi itu mungkin bukan jumlah yang sebenarnya karena banyak serangan tidak dilaporkan.

Demir, yang memimpin proyek “Jaringan melawan diskriminasi dan Islamofobia” di Inssan, mengatakan banyak Muslim tidak melaporkan insiden tersebut ke polisi, karena berpikir bahwa pengaduan mereka tidak akan dianggap serius.

“Terkadang mereka tidak merasa didengar atau dilihat dan itulah mengapa mereka berpikir, ‘Oh, mengapa melaporkannya? Tidak akan ada konsekuensi apa pun’,” kata Demir.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Dia mendesak pelatihan kepekaan yang lebih baik bagi polisi untuk mengatasi kejahatan Islamofobia.

“Petugas polisi tidak terlatih dengan baik. Misalnya, mereka dilatih tentang transphobia atau anti-Semitisme, tetapi mereka tidak dilatih untuk menangani kejahatan anti-Muslim,” katanya, seraya menambahkan bahwa banyak insiden Islamofobia tidak dicatat dengan benar oleh polisi di statistik kejahatan.

Demir juga memperingatkan bahwa kelompok sayap kanan mencoba mengeksploitasi krisis ekonomi dan energi yang sedang berlangsung untuk menimbulkan ketakutan dan kebencian terhadap minoritas dan Muslim.

“Sangat mudah untuk menggambarkan minoritas sebagai kambing hitam, baik untuk masalah politik atau ekonomi, dan kelompok sayap kanan secara alami menggunakan metode ini untuk mengatakan bahwa minoritas ini harus disalahkan atas krisis ekonomi. Oleh karena itu, saya melihat hubungannya antara meningkatnya ekstremisme sayap kanan, dan situasi ekonomi,” katanya.

Demir mengatakan penting bagi Muslim dan minoritas untuk lebih aktif secara politik guna memperkuat demokrasi dan melawan kebangkitan sayap kanan.

“Ada orang dari 180 hingga 200 negara berbeda di sini, jadi saya berasumsi umat Islam juga akan betah di sini, terutama mereka yang lahir di sini,” ujarnya. “Mereka akan mengambil bagian dalam pengambilan keputusan yang demokratis dan, tentu saja, juga akan membentuk masa depan di Jerman.”

Jerman memiliki populasi Muslim terbesar kedua di Eropa Barat setelah Perancis dengan total penduduk lebih dari 84 juta, terdapat hampir 5,5 juta Muslim di negara itu. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...