NATO Nyatakan Rusia Bersalah Atas Ledakan di Polandia

0

WARSAWA (Arrahmah.id) – Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan pada Rabu (16/11/2022) bahwa ledakan mematikan di Polandia mungkin merupakan hasil dari tembakan anti-pesawat Ukraina, tetapi Rusia memikul “tanggung jawab utama” karena Moskow berada di belakang perang ini.

Dua orang tewas dalam ledakan pada Selasa (15/11) di timur Polandia, dekat perbatasan dengan Ukraina, dalam insiden yang memicu kekhawatiran akan eskalasi.

“Penyelidikan atas insiden ini sedang berlangsung, dan kami perlu menunggu hasilnya… Tapi kami tidak memiliki indikasi bahwa ini adalah hasil dari serangan yang disengaja,” kata Stoltenberg setelah memimpin pertemuan para duta besar NATO.

“Analisis awal kami menunjukkan bahwa insiden itu kemungkinan disebabkan oleh rudal pertahanan udara Ukraina yang ditembakkan untuk mempertahankan wilayah Ukraina dari serangan rudal jelajah Rusia.

“Tapi biar saya perjelas, ini bukan kesalahan Ukraina,” lanjutnya. “Rusia memikul tanggung jawab utama karena melanjutkan perang ilegal melawan Ukraina.”

Stoltenberg mengadakan pertemuan utusan aliansi di Brussel.

Dewan Keamanan PBB juga berencana bertemu pada Rabu (16/11) untuk pengarahan yang dijadwalkan sebelumnya tentang situasi di Ukraina.

Sementara itu, Polandia mengonfirmasi Rabu pagi (16/11) bahwa sebuah rudal jatuh di timur negara itu, karena Presiden AS Joe Biden mengatakan “tidak mungkin” ditembakkan dari Rusia.

Dalam pernyataan mereka, Polandia dan NATO menggunakan bahasa yang menunjukkan bahwa mereka tidak menganggap ledakan rudal itu sebagai serangan Rusia yang disengaja, setidaknya untuk saat ini.

Sebuah pernyataan NATO menyebutnya sebagai “insiden tragis”.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy awalnya mengecam ledakan itu sebagai “eskalasi yang sangat signifikan” dan mendorong Biden untuk mengadakan pertemuan darurat para pemimpin G7 dan NATO.

Serangan yang disengaja dan permusuhan terhadap anggota NATO, Polandia, dapat memicu respons militer kolektif oleh aliansi tersebut.

Tetapi pertanyaan seputar roket tetap ada, terutama karena insiden itu terjadi selama serangkaian serangan rudal Rusia melintasi perbatasan terdekat di Ukraina, tidak lebih dari siapa yang menembakkannya.

Rusia membantah terlibat dalam ledakan Polandia dan memanggil kuasa hukum Polandia.

Penilaian awal menunjukkan rudal itu diluncurkan oleh pasukan Kyiv ke arah Rusia sebagai respon atas serangan yang menghancurkan infrastruktur listrik Ukraina pada Selasa (15/11).

Penilaian itu dan komentar Biden pada KTT G20 di Bali bertentangan dengan informasi Selasa pagi (15/11) bahwa rudal Rusia melintas ke Polandia.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Segera setelah ledakan itu, sebuah pernyataan dari kementerian luar negeri Polandia mengidentifikasi senjata itu dibuat di Rusia. Presiden Andrzej Duda lebih berhati-hati, mengatakan bahwa itu “kemungkinan besar” buatan Rusia, tetapi asal-usulnya masih diverifikasi.

Pada Rabu (16/11), dia mengubah pendapatnya dengan mengatakan bahwa roket itu kemungkinan merupakan bagian dari mekanisme pertahanan Ukraina.

Kremlin menuduh beberapa negara Barat, terutama Polandia, bereaksi “histeris”, tetapi memuji Biden karena menahan diri.

“Kami telah menyaksikan reaksi Russophobia histeris dan hiruk pikuk lainnya, yang tidak didasarkan pada data nyata apa pun,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada wartawan, Rabu (16/11).

“Saya ingin mengundang Anda untuk memperhatikan reaksi Amerika yang agak terkendali, yang kontras dengan reaksi yang benar-benar histeris dari pihak Polandia dan sejumlah negara lain,” katanya.

Kementerian pertahanan Rusia mengklaim foto-foto reruntuhan yang diterbitkan pada Selasa malam (15/11)  “secara tegas diidentifikasi oleh spesialis industri pertahanan Rusia sebagai elemen peluru kendali anti-pesawat dari sistem pertahanan udara S-300 angkatan udara Ukraina.”

Namun, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin pada Rabu (16/11) juga mengatakan Rusia “memikul tanggung jawab utama” atas insiden tersebut, sambil menambahkan pemerintahan Biden memiliki “kepercayaan penuh” dalam penyelidikan Polandia.

Sementara itu, Zelenskyy mengatakan dia percaya ledakan Selasa (15/11) disebabkan oleh rudal Rusia, menambahkan bahwa dia mendasarkan kesimpulannya pada laporan dari militer Ukraina yang dia “tidak bisa tidak percaya”.

“Saya yakin itu bukan rudal kami,” katanya, menurut kantor berita Interfax Ukraina.

Dia berpendapat Ukraina seharusnya sudah diberi akses ke lokasi ledakan. “Apakah kami memiliki hak untuk berada di tim investigasi? Tentu saja,” katanya.

Kyiv pada Rabu (16/11) meminta akses ke lokasi ledakan mematikan itu.

“Ukraina meminta akses segera ke lokasi ledakan,” kata sekretaris dewan keamanan dan pertahanan nasional Ukraina, Oleksiy Danilov, di Twitter.

Dia menambahkan bahwa Ukraina memiliki bukti “jejak Rusia” dalam ledakan tersebut, tanpa memberikan rincian apapun.

Danilov mengatakan Ukraina menginginkan studi bersama tentang insiden pada Selasa (15/11) dengan mitranya dan untuk melihat informasi yang menjadi dasar kesimpulan sekutunya.

Kyiv “sepenuhnya terbuka untuk studi komprehensif tentang situasi ini,” tulisnya di halaman Facebook resmi dewan. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...