Rusia dikecam atas serangan rudal di Polandia

0

BRUSSELS (Arrahmah.id) – Amerika Serikat dan sekutunya telah mengkritik Rusia di Dewan Keamanan PBB atas tanggung jawabnya atas serangan rudal mematikan di Polandia, sebuah peristiwa yang oleh kepala politik PBB disebut sebagai “pengingat yang menakutkan akan kebutuhan mutlak untuk mencegah eskalasi lebih lanjut” dari sembilan bulan perang di Ukraina.

Pertemuan itu, yang sebelumnya dijadwalkan, diadakan sehari setelah rudal NATO yang diidentifikasi sebagai peluru nyasar yang ditembakkan oleh pertahanan udara Ukraina jatuh di Polandia -anggota NATO- menewaskan dua pekerja pertanian.

NATO dan Polandia mengatakan rudal itu mungkin bukan serangan Rusia, meredakan ketakutan internasional bahwa perang dapat meluas, meskipun Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy terus bersikeras bahwa tidak ada keraguan bahwa rudal itu bukan buatan Ukraina.

Kematian di desa dekat perbatasan Polandia dengan Ukraina terjadi pada hari yang sama ketika Rusia menembakkan lebih dari 90 rudal ke kota-kota di seluruh Ukraina, yang ditujukan ke jaringan energinya dan memperburuk pemadaman listrik bagi jutaan orang. Pemerintah di Kiev mengatakan itu adalah serangan paling intens sejak Moskow menginvasi Ukraina pada 24 Februari, lansir Al Jazeera (16/11/2022).

“Meskipun kami belum mengetahui semua faktanya, kami tahu satu hal,” kata duta besar AS untuk PBB, Linda Thomas-Greenfield, kepada Dewan Keamanan.

“Tragedi ini tidak akan pernah terjadi kecuali invasi Rusia yang tidak perlu ke Ukraina dan serangan misil baru-baru ini terhadap infrastruktur sipil Ukraina,” lanjutnya.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

“Ukraina memiliki hak untuk mempertahankan diri dari serangan ini.”

Duta besar Polandia dan Inggris untuk PBB menggemakan pernyataan bahwa invasi Rusia pada akhirnya harus disalahkan atas apa yang terjadi di Polandia.

Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia membalas, menuduh Ukraina dan Polandia mencoba “memprovokasi bentrokan langsung antara Rusia dan NATO”, dan merujuk pada pernyataan presiden Ukraina dan pejabat Polandia yang awalnya menyatakan bahwa Rusia bertanggung jawab.

“Kami sudah lama berhenti terkejut dengan upaya Anda dalam keadaan apa pun, terlepas dari fakta atau akal sehat, untuk menyalahkan Rusia atas segalanya,” katanya.

Dewan beranggotakan 15 orang itu diberi pengarahan oleh Wakil Sekretaris Jenderal PBB untuk urusan politik Rosemary DiCarlo yang mengkritik serangan rudal di kota-kota Ukraina, menggambarkan serangan pekan ini sebagai “pemboman paling intens” Rusia sejak invasi 24 Februari.

Dia menegaskan kembali bahwa serangan terhadap warga sipil dan infrastruktur sipil dilarang berdasarkan hukum internasional, mencatat bahwa “pertempuran sengit” terus berlanjut di wilayah Donetsk dan Luhansk timur dan mengatakan kepada anggota dewan “perang tidak akan berakhir”.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...