Aljazair Dan Rusia Mulai Latihan Militer Bersama Dekat Sahel

0

ALJIR (Arrahmah.id) – Aljazair dan Rusia pada Rabu (16/11/2022) memulai latihan militer bersama di dekat Sahel untuk memerangi ‘terorisme’ di wilayah tersebut.

Di bawah slogan “Desert Shield 2022”, kedua pasukan melancarkan manuver militer selama tiga hari di wilayah Bechar, di Aljazair selatan, dengan fokus pada operasi kontra-terorisme.

Aljazair, yang abstain dari pemungutan suara menentang pelanggaran Putin terhadap Kyiv di PBB, melanjutkan kemitraan militernya dengan Moskow meskipun Moskow diboikot di seluruh dunia dan sanksi terhadap sekutunya.

Negara Afrika Utara adalah salah satu sekutu militer terpenting Rusia di benua Afrika dan salah satu pelanggan senjata Rusia terbesar di wilayah tersebut.

“Latihan militer didorong oleh ancaman keamanan yang datang dari wilayah Sahel, yang memaksakan kewaspadaan dan kehati-hatian terus-menerus terhadap setiap upaya kelompok teroris untuk menyusup ke Aljazair,” kata Hossam Ag Issa, seorang peneliti yang mengkhususkan diri dalam urusan keamanan, kepada Al-Araby Al-Jadeed, situs web berbahasa Arab The New Arab.

Pakar Aljazair berpendapat bahwa penarikan pasukan Prancis dari Mali utara semakin memperburuk situasi keamanan di wilayah tersebut karena otoritas Aljazair khawatir akan lebih banyak serangan teroris dari kelompok ekstremis yang berbasis di Mali.

Pada 2020, seorang tentara Aljazair tewas dalam serangan bom mobil di Timiaouine, di selatan negara yang berbatasan dengan Mali. Pihak berwenang Aljazair mengatakan ‘teroris’ berada di balik operasi itu.

Pada Agustus, Prancis menarik pasukan terakhirnya dari Mali setelah hampir satu dekade kehadiran militer di negara yang dilanda konflik itu.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan dia memutuskan untuk menarik diri setelah hubungan antara Prancis dan Mali memburuk setelah kudeta militer Agustus 2020.

Kudeta lain terjadi pada Mei 2021, meski tidak menghasilkan perubahan besar pada struktur sebelumnya.

Macron juga merujuk pada dugaan kesepakatan antara rezim Mali dan perusahaan keamanan swasta Rusia Wagner yang merupakan faktor penting dalam mendorong Paris untuk menarik 2.400 tentaranya.

Menurut pejabat AS, pemerintah Mali membayar US$ 10 juta per bulan untuk layanan tersebut, yang sebagian besar terdiri dari misi keamanan.

Sementara itu, junta Mali menyangkal adanya pengerahan oleh kelompok Wagner yang kontroversial.

Kelompok Wagner, yang dibantah oleh Moskow, dilaporkan menyediakan layanan pemeliharaan, peralatan militer, dan pelatihan di negara tempat mereka ditempatkan, biasanya dengan status “instruktur”.

Personil Wagner telah dilaporkan di beberapa negara yang dilanda konflik seperti Mali dan Republik Afrika Tengah serta di Suriah dan Libya.

Februari lalu, Perserikatan Bangsa-Bangsa mendesak negara-negara untuk mengakhiri hubungan apa pun dengan pasukan swasta, termasuk Wagner Group, karena “telah melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang sistemik dan berat, termasuk penahanan sewenang-wenang, penyiksaan, penghilangan, dan eksekusi singkat.” (zarahamala/arrahmah.id)

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...