Pembatalan Penghargaan Untuk Dramawan Inggris Karena Dukungannya Atas Palestina Tuai Kecaman

0

LONDON (Arrahmah.id) – Lebih dari 170 aktor, penulis, dan produser menentang pencabutan penghargaan bergengsi lifetime award dari dramawan Inggris Caryl Churchill atas dukungannya terhadap hak-hak Palestina.

Churchill (84) secara luas dianggap sebagai salah satu dramawan Inggris kontemporer paling berpengaruh. Drama 10 menitnya “Tujuh Anak Yahudi” ditulis pada 2009 sebagai tanggapan atas kampanye militer “Israel” di Gaza, yang menewaskan sedikitnya 1.383 warga Palestina, termasuk 333 anak-anak, menurut Amnesti Internasional.

Pada April, Churchill dianugerahi Penghargaan Drama Eropa 2022 oleh perusahaan teater Jerman Schauspiel Stuttgart.

Namun, hadiah € 75.000 ($ 78.000), yang terbesar di Eropa, dibatalkan pada bulan Oktober karena dukungan penulis naskah ini untuk gerakan Boikot, Divestasi, Sanksi yang dipimpin Palestina.

Dalam sebuah pernyataan, juri yang ditunjuk oleh Stuttgart mengatakan Churchill telah dipilih untuk penghargaan tersebut “sebagai pengakuan atas pekerjaan seumur hidupnya. Namun, sementara itu kami mengetahui tanda tangan penulis untuk mendukung boikot, divestasi, dan sanksi (BDS).

“Lakon ‘Tujuh Anak Yahudi’ juga bisa dianggap antisemit. Oleh karena itu, kami sangat menyesal, juri telah memutuskan untuk tidak memberikan hadiah tahun ini,” katanya.

Petra Olschowski, sekretaris negara Jerman di Kementerian Sains, Riset, dan Seni, mendukung keputusan tersebut, lansir surat kabar Guardian.

“Di Jerman, kami memiliki tanggung jawab sejarah khusus. Itulah mengapa kami sebagai sebuah negara mengambil sikap yang jelas dan tidak dapat dinegosiasikan terhadap segala bentuk antisemitisme. Inilah alasan mengapa hadiah yang didanai oleh negara tidak dapat diberikan dalam keadaan tertentu,”kata Olschowski.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Harriet Walter, Stephen Daldry, Juliet Stevenson, Stephen Frears, Richard Eyre, Peter Kosminsky dan Dominic Cooke termasuk di antara mereka yang menandatangani surat terbuka, yang diselenggarakan oleh Artists for Palestine.

Surat itu, yang diterbitkan pada Kamis (17/11/2022), mengatakan: “Serangan terhadap kebebasan hati nurani ini tidak lain adalah McCarthyisme modern, dan menimbulkan pertanyaan mendesak tentang pola intimidasi dan pembungkaman.

“Jika satu-satunya bentuk seni yang dianggap ‘aman’ bagi institusi adalah mereka yang tidak memiliki apa-apa untuk dirampas dan ditindas di Bumi ini dan yang diam di hadapan represi yang disetujui negara, maka seni dan budaya dikosongkan dari makna dan nilainya.”

Cooke, direktur asosiasi di Teater Nasional Inggris, menambahkan: “Kemarahan yang terjadi tentang drama Caryl dirancang untuk mengalihkan perhatian dari fakta ini dan menakut-nakuti para pengkritiknya agar diam, tetapi menarik perhatian pada pelanggaran hak asasi manusia “Israel” dan pendudukannya yang ilegal atas Wilayah Palestina bukanlah antisemit, itu adalah protes yang sah.”

Surat itu juga didukung oleh pengacara hak asasi manusia terkemuka Geoffrey Bindman KC, lansir The Guardian.

Menanggapi pembatalan penghargaan tersebut, Churchill mengatakan bahwa dia tetap memberikan dukungannya untuk BDS dan Palestina, lapor surat kabar itu.

“Sangat kritis terhadap perlakuan “Israel” terhadap warga Palestina, ini bukan serangan terhadap semua orang Yahudi, banyak dari mereka juga mengkritik kebijakan “Israel”. Adalah salah untuk menyamakan “Israel” dengan semua orang Yahudi. Permainan politik telah membuat musuh politik, yang menyerangnya dengan cercaan antisemitisme,” katanya. (zarahamala/arrahmah.id)

 

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...