Cina berlakukan penghargaan dan ancaman untuk mendorong pernikahan campuran etnis Uighur dan Han

0

XINJIANG (Arrahmah.id) – Cina memadukan insentif finansial, pendidikan, dan karir dengan langkah-langkah koersif seperti ancaman terhadap keluarga di bawah kebijakan negara untuk mempromosikan perkawinan antara mayoritas Han Cina dan etnis minoritas Uighur di wilayah Xinjiang yang bergolak, ungkap sebuah laporan baru yang dikeluarkan oleh kelompok hak asasi Uighur.

Proyek Hak Asasi Manusia Uighur menganalisis media pemerintah Tiongkok, dokumen kebijakan, kesaksian pernikahan yang disetujui pemerintah, serta laporan dari perempuan diaspora Uighur, bahwa insentif dan paksaan pemerintah untuk meningkatkan pernikahan antaretnis telah meningkat sejak 2014.

“Partai-Negara Cina secara aktif terlibat dalam melakukan kampanye asimilasi paksa Uighur ke dalam masyarakat Han Cina melalui pernikahan campuran,” kata laporan itu.

Temuan tentang kawin paksa oleh LSM yang berbasis di Washington DC muncul ketika pemerintah Barat dan PBB telah mengakui bahwa kebijakan Cina di Xinjiang sama dengan atau mungkin sama dengan genosida atau kejahatan terhadap kemanusiaan.

Kerja paksa, kamp penahanan, dan aspek lain dari pemerintahan Cina di Xinjiang telah mendapat sanksi dari Inggris, Kanada, Uni Eropa, dan Amerika Serikat.

Studi, “Perkawinan Paksa Wanita Uighur: Kebijakan Negara untuk Pernikahan Antaretnis di Turkistan Timur,” mengacu pada film-film propaganda media pemerintah, akun online yang disetujui negara tentang pernikahan antaretnis, kesaksian online pribadi yang disetujui negara dari individu dalam pernikahan antaretnis, serta pernyataan pemerintah dan arahan kebijakan.

“Partai-Negara telah secara aktif mendorong dan memberi insentif untuk pernikahan antaretnis Uighur-Han setidaknya sejak Mei 2014,” kata Proyek Hak Asasi Manusia Uighur dalam laporan yang dirilis pada Rabu (16/11/2022).

Kebijakan pernikahan antaretnis mendapatkan momentum setelah Presiden Cina Xi Jinping mengumumkan “era baru” di Forum Kerja Xinjiang pada tahun 2014, menggembar-gemborkan kebijakan untuk memperkuat “kontak, pertukaran, dan percampuran” antaretnis, kata laporan itu.

“Pernikahan campuran Uighur-Han telah meningkat selama beberapa tahun terakhir sejak negara Cina secara aktif mempromosikan pernikahan campuran,” kata Nuzigum Setiwaldi, rekan penulis laporan tersebut.

“Pemerintah Cina selalu berbicara tentang bagaimana pernikahan antaretnis mempromosikan ‘persatuan etnis’ dan ‘stabilitas sosial’, tetapi ini sebenarnya adalah eufemisme untuk asimilasi,” katanya kepada RFA.

“Pemerintah Cina memberi insentif dan mempromosikan pernikahan campuran sebagai cara untuk mengasimilasi Uighur ke dalam masyarakat dan budaya Han,” imbuhnya.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Penghargaan yang diberikan kepada warga Uighur yang mau melakukan pernikahan antaretnis antara lain pembayaran tunai, bantuan perumahan, perawatan medis, pekerjaan pemerintah, dan keringanan biaya kuliah.

Adapun ancaman bagi yang enggan melakukannya adalah “wanita muda Uighur dan/atau orang tua mereka menghadapi ancaman hukuman yang selalu ada jika wanita tersebut menolak untuk menikah dengan seorang ‘pelamar’ Han,” kata laporan itu, mengutip pengalaman wanita Uighur yang sekarang tinggal di pengasingan.

“Video dan kesaksian juga menimbulkan kekhawatiran bahwa wanita Uighur ditekan dan dipaksa menikah dengan pria Han,” kata Setiwaldi.

Laporan tersebut mengutip panduan pernikahan informal untuk pria pejabat partai Han yang diterbitkan pada 2019, berjudul “Bagaimana Memenangkan Hati Seorang Gadis Uighur.”

Pria Han yang ingin menikahi wanita Uighur diberi tahu bahwa wanita yang mereka cintai “harus mencintai Tanah Air, mencintai Partai, dan dia harus memiliki hasrat yang tak tertandingi untuk sosialis Xinjiang,” katanya.

Mengomentari laporan tersebut, sarjana Adrian Zenz mengatakan “kebijakan Partai Komunis Cina untuk memberi insentif kepada Han dan memaksa orang Uighur untuk menikah antaretnis adalah bagian dari strategi untuk menghancurkan dan membongkar budaya Uighur.”

Zenz, seorang rekan senior dalam Studi Cina di Victims of Communism Memorial Foundation di Washington DC, adalah pakar luar pertama yang mendokumentasikan jaringan kamp pengasingan massal untuk Uighur yang diluncurkan di Xinjiang pada tahun 2017 dan dia telah menganalisis kebijakan populasi Uighur Cina.

Strategi perkawinan campuran bertujuan untuk “mengoptimalkan struktur populasi etnis, mematahkan ‘dominasi’ populasi Uighur yang terkonsentrasi di Xinjiang selatan sebagai bagian dari kebijakan genosida yang berkembang perlahan,” katanya kepada RFA.

“Penting bagi orang untuk memperhatikan berbagai bentuk pelanggaran hak asasi manusia yang terjadi di wilayah Uighur, terutama yang tidak dilaporkan, seperti kawin paksa,” kata Setiwaldi.

“Orang-orang dapat meningkatkan kesadaran dan mendorong pemerintah mereka untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah Cina,” pungkasnya. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...