AS: Pasukan Amerika terancam saat Turki lancarkan serangan udara di Suriah

0

HASAKAH (Arrahmah.id) – Pentagon secara tidak langsung menuduh Turki membahayakan pasukan AS yang berbasis di Suriah setelah serangan udara menargetkan pangkalan yang digunakan oleh pasukan Amerika dan pejuang Kurdi yang didukung AS.

“Serangan udara baru-baru ini di Suriah secara langsung mengancam keselamatan personel AS yang bekerja di Suriah dengan mitra lokal untuk mengalahkan ISIS,” Sekretaris Pers Pentagon Brigjen Pat Ryder mengatakan dalam sebuah pernyataan Rabu malam (23/11/2022), lansir Al Arabiya.

Pada Selasa, militer AS mengakui bahwa serangan pesawat tak berawak selama kampanye militer terbaru Turki melawan pejuang Kurdi di Suriah mendekati pangkalan yang digunakan oleh Amerika. Tetapi serangan itu tidak membahayakan nyawa setiap personel AS, kata para pejabat Amerika pada awalnya.

Namun, itu berubah pada Rabu ketika Komando Pusat AS (CENTCOM) mengatakan serangan udara Turki telah menempatkan pasukan AS dalam “risiko”.

Pada Rabu, seorang pejabat Pentagon yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada Voice of America bahwa pasukan Amerika berada dalam jarak 300 meter dari pangkalan di al-Hasakah Suriah timur laut.

Hal ini dibahas dalam panggilan telepon antara Ketua Kepala Staf Gabungan Jenderal Mark Milley dan mitranya dari Turki. Dikatakan bahwa kedua jenderal itu membahas “beberapa hal yang menjadi kepentingan strategis bersama” dan bahwa Turki adalah “sekutu utama NATO.” Tidak ada penyebutan khusus tentang serangan di Suriah, meskipun sumber yang mengetahui panggilan tersebut mengatakan bahwa itu adalah titik fokus diskusi mereka.

Dalam pernyataan dari Ryder pada Rabu malam, Pentagon mengatakan “sangat prihatin” dengan tindakan eskalasi di Suriah utara, Irak, dan Turki.

“Eskalasi ini mengancam kemajuan Koalisi Global untuk Mengalahkan ISIS selama bertahun-tahun untuk menurunkan dan mengalahkan ISIS,” kata Ryder. Pejabat AS, termasuk Presiden Joe Biden, sebelumnya menuduh Ankara dan Recep Tayyip Erdogan merusak perang melawan ISIS karena kampanye militer melawan Kurdi yang didukung AS.

Turki sangat marah dengan Washington dalam beberapa tahun terakhir karena AS bermitra dengan Pasukan Demokrat Suriah untuk melawan ISIS di dalam wilayah Suriah dan Irak.

Pasukan Turki juga baru-baru ini membom sasaran Kurdi di Irak, menghubungkan serangan ini dengan tanggapan yang diperlukan untuk serangan bom pekan lalu di Istanbul.

Turki menyalahkan milisi Kurdi sebagai dalang di balik serangan itu.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Pada Ahad, Turki mengatakan telah menghancurkan 89 sasaran Kurdi di Suriah dan Irak.

Pentagon mengatakan tindakan militer yang tidak terkoordinasi mengancam kedaulatan Irak, merujuk pada serangan udara Turki di Irak.

“De-eskalasi segera diperlukan untuk mempertahankan fokus pada misi kekalahan ISIS dan memastikan keselamatan dan keamanan personel di lapangan yang berkomitmen untuk misi kekalahan ISIS,” kata sekretaris pers Pentagon.

Dia menambahkan bahwa AS mengakui masalah keamanan Turki, tetapi mencatat bahwa Washington khawatir tentang “penargetan infrastruktur sipil yang disengaja.”

Laporan menunjukkan bahwa serangan udara Turki menghancurkan rumah sakit, jaringan listrik, dan lumbung biji-bijian di Suriah.

Tetapi lebih banyak pertempuran dapat terjadi dalam beberapa hari mendatang karena Erdogan dari Turki telah berjanji untuk terus maju dengan operasi darat melawan pejuang Kurdi.

AS, sementara itu, telah mendesak de-eskalasi dari semua pihak dalam upaya untuk mencegah lebih banyak kekerasan antara dua sekutu utama AS.

Seth Frantzman, seorang analis keamanan Timur Tengah dan penulis Drone Wars, mengatakan bahwa Turki sedang berusaha untuk mengeluarkan pasukan AS dari Suriah. “Tujuan akhir Ankara adalah menyingkirkan AS di Suriah sehingga dapat menandatangani kesepakatan dengan rezim Suriah dan bekerja sama dengan Rusia dan Iran untuk mengendalikan Suriah. Ini juga akan membersihkan etnis minoritas untuk melakukan itu juga,” cuitnya.

Sementara itu, Aaron Stein mengatakan bahwa telah ada “ketegangan yang melekat” antara AS dan Turki atas Suriah “sejak awal.”

Stein mengatakan bahwa drone Turki yang digunakan di Suriah telah lama diterbangkan di dekat pasukan AS, yang belum diberi arahan yang jelas tentang apa yang harus dilakukan dalam kasus ini. “Apakah Anda menembak jatuh mereka, apakah Anda membiarkan mereka pergi? Drone ini hidup di ruang abu-abu keragu-raguan,” katanya.

Dan senator AS Bob Menendez, ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat, mengatakan bahwa serangan Turki telah membunuh warga sipil dan menghancurkan infrastruktur sipil yang penting sekaligus melemahkan perjuangan melawan ISIS. “Ini bukan tindakan sekutu,” kata senator Demokrat itu dalam tweet.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...