Kelompok Perlawanan Gaza Waspada Terhadap Potensi Serangan “Israel” Setelah Dua Ledakan Di Yerusalem

0

GAZA (Arrahmah.id) – Kelompok bersenjata Palestina di Jalur Gaza pada Rabu (23/11/2022) mengumumkan “keadaan waspada” di kantong pantai untuk mengantisipasi kemungkinan serangan militer “Israel” di wilayah yang terkepung, menurut sumber keamanan.

Berbicara kepada The New Arab, dengan syarat untuk tidak menyebutkan namanya, seorang pejuang di dalam Hamas mengatakan “ruang bersama perlawanan Palestina mengadopsi langkah-langkah keamanan yang belum pernah terjadi sebelumnya, serta memanggil semua pejuang untuk siap menghadapi keadaan darurat apa pun.”

“Sejauh ini, perlawanan tidak memiliki informasi yang pasti bahwa musuh “Israel” akan menyerang Gaza. Namun, perkembangan di lapangan mendorong kami untuk siap menghadapi kebodohan “Israel” yang mungkin dilakukan terhadap rakyat kami,” katanya.

“Kami siap terlibat dalam perang skala besar baru dengan “Israel”,” tambahnya, menunjukkan bahwa kelompok perlawanan telah menempatkan personelnya dalam keadaan siaga untuk menanggapi setiap pengeboman “Israel”.

Keadaan siaga diumumkan setelah dua ledakan terpisah yang terjadi pada hari sebelumnya, Selasa (22/11) di sebuah terminal bus di Yerusalem barat, menewaskan seorang “Israel” dan melukai sedikitnya 22 lainnya, menurut polisi “Israel”.

Pada pukul 07:05 waktu setempat, sebuah alat peledak diledakkan di dekat sebuah bus di daerah Givat Sha’ul, menyebabkan beberapa orang terluka, beberapa dalam kondisi kritis.

Sekitar pukul 07.35, ledakan lain terjadi di samping halte bus di persimpangan Ramot di Yerusalem. Tiga luka ringan dievakuasi dari tempat kejadian untuk perawatan medis.

Menurut penyiar publik “Israel”, polisi “Israel” menduga sel di Yerusalem timur berada di balik pengeboman.

Namun, media “Israel” melaporkan bahwa pejabat keamanan Israel menuduh Hamas mendanai dan melakukan ledakan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Saluran “Israel” mengklaim bahwa “sel Yerusalem yang didanai oleh Hamas dari Turki bertanggung jawab atas serangan ganda di Yerusalem.”

Sementara itu, surat kabar Maariv “Israel” juga mengklaim bahwa “sifat pengeboman di Yerusalem dengan tegas menunjukkan keterlibatan Hamas.”

Terlepas dari kenyataan bahwa Hamas belum mengklaim bertanggung jawab atas ledakan tersebut, juru bicara gerakan tersebut memuji “operasi heroik” dan menekankan bahwa “mereka datang sebagai tanggapan alami atas kejahatan dan pelanggaran “Israel” yang tak berkesudahan di Yerusalem, Kompleks Masjid Al-Aqsa, dan Masjidil Haram serta menduduki Tepi Barat.”

Abdul Latif Qanou, juru bicara Hamas yang berbasis di Gaza, mengatakan dalam sebuah pernyataan pers bahwa “ledakan seperti itu terjadi sebagai akibat dari penyerbuan pemukim “Israel” terhadap Masjid Al-Aqsa Palestina dan suci Islam dan upaya “Israel” untuk membaginya secara temporal dan spasial.”

Pada gilirannya, Jihad Islam Palestina (PIJ) mengatakan bahwa “rakyat Palestina memiliki kemauan yang kuat dan siap melakukan apapun untuk melindungi tanah dan kesucian mereka.”

Dalam pernyataan pers yang dikirim ke TNA, Daoud Shehab, juru bicara PIJ, mengatakan bahwa rakyat Palestina “tidak akan berdiam diri sebelum pembentukan koalisi pemerintah baru yang menempatkan penyelesaian, Yudaisasi, dan agresi di atas prioritasnya, dan berusaha untuk melahap apa yang tersisa dari tanah Palestina.”

Kedua pengeboman itu terjadi sehubungan dengan ketegangan antara pihak Palestina dan “Israel” sejak awal tahun ini.

Selama berbulan-bulan, Tepi Barat yang diduduki telah menjadi medan pertempuran mematikan antara Palestina dan tentara “Israel”.

Sejak Maret, serangan Palestina terhadap “Israel” meningkat, baik di Tepi Barat maupun “Israel”, menewaskan sedikitnya 21 orang “Israel”. Di sisi lain, “Israel” telah membunuh sedikitnya 204 warga Palestina, termasuk perempuan dan anak-anak. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...