Penembakan Massal di Walmart Virginia Tewaskan Hingga 10 Orang

0

VIRGINIA (Arrahmah.id) – Seorang pria bersenjata menembak dan membunuh beberapa orang di sebuah toko Walmart pada Selasa malam (23/11/2022) di negara bagian Virginia, AS, kata polisi, menambahkan bahwa tersangka yang beraksi seorang diri juga tewas.

Ledakan kekerasan senjata di kota Chesapeake terjadi tepat sebelum orang Amerika merayakan liburan Thanksgiving, dan menyusul penembakan massal lainnya di klub LGBTQ+ di Colorado pada Sabtu malam (19/11) yang menewaskan lima orang.

“Kami dapat menemukan banyak korban jiwa dan beberapa orang terluka,” kata petugas Departemen Kepolisian Chesapeake Leo Kosinski kepada wartawan di tempat kejadian, mengatakan petugas tanggap cepat dan tim taktis memasuki toko “segera” setelah tiba di tempat kejadian.

“Kami percaya pelaku beraksi seorang diri dan saat ini sudah  meninggal,” katanya, tanpa menjelaskan bagaimana tersangka penembak itu tewas.

Panggilan darurat pertama kali dilakukan tepat setelah pukul 22:00 Selasa (0300 GMT Rabu), sementara toko masih buka.

Cuplikan berita menunjukkan kehadiran polisi di tempat kejadian dengan Kosinski mengatakan beberapa petugas dan penyelidik dengan hati-hati menyisir toko dan mengamankan daerah tersebut.

Jumlah pasti korban jiwa masih belum jelas. Kosinski mengatakan kepada wartawan bahwa polisi yakin tidak lebih dari 10 orang tewas.

Walmart, pengecer terbesar di Amerika Serikat, mengeluarkan pernyataan Rabu pagi (23/11) yang mengatakan: “Kami terkejut dengan peristiwa tragis ini.”

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Perusahaan menambahkan bahwa mereka “berdoa untuk mereka yang terkena dampak, komunitas dan rekan kami. Kami bekerja sama dengan penegak hukum, dan kami fokus untuk mendukung rekan kami.”

Senator negara bagian Virginia Louise Lucas, yang mewakili wilayah Chesapeake yang terletak 150 mil (240 kilometer) tenggara ibu kota AS Washington, mengatakan “benar-benar patah hati karena penembakan massal terbaru Amerika terjadi di distrik saya.”

“Saya tidak akan beristirahat sampai kami menemukan solusi untuk mengakhiri epidemi kekerasan senjata di negara kami yang telah merenggut begitu banyak nyawa,” katanya di Twitter.

Penembakan itu terjadi di sebuah pengecer besar kurang dari 48 jam sebelum warga Amerika merayakan Thanksgiving secara nasional.

“Tragisnya, komunitas kami menderita karena insiden kekerasan senjata yang tidak masuk akal saat keluarga berkumpul untuk Thanksgiving,” cuit anggota Kongres AS Bobby Scott dari Virginia.

Insiden itu terjadi tiga malam setelah seorang pria bersenjata di Colorado, di barat Rocky Mountain negara itu, melepaskan tembakan di dalam klub malam LGBTQ+ di Colorado Springs, menewaskan lima orang dan melukai sedikitnya 18 orang, dalam apa yang sedang diselidiki sebagai kemungkinan kejahatan rasial.

Pihak berwenang mengatakan tersangka, yang diidentifikasi sebagai Anderson Lee Aldrich yang berusia 22 tahun, telah menggunakan senapan panjang di klub, tempat pengunjung pesta memperingati Hari Peringatan Transgender, yang memberi penghormatan kepada orang-orang trans yang menjadi sasaran serangan kekerasan.

Kekerasan senjata terjadi pada tingkat yang mengkhawatirkan di Amerika Serikat, di mana lebih dari 600 penembakan massal telah terjadi dalam tahun ini, menurut situs Arsip Kekerasan Senjata. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...