Netanyahu Beri Sekutu Sayap Kanan Kendali Atas Administrasi Sipil Tepi Barat

0

TEPI BARAT (Arrahmah.id) – Kemungkinan perdana menteri “Israel” berikutnya, Benjamin Netanyahu, telah setuju untuk memberikan wewenang kepada sekutu sayap kanannya atas Administrasi Sipil COGAT yang mengawasi pembangunan, infrastruktur, dan keamanan di Tepi Barat yang diduduki.

Partai Likud Netanyahu dan Partai Zionisme Religius sayap kanan, yang dipimpin oleh Bezalel Smotrich dan Itamar Ben-Gvir, telah berebut kendali atas portofolio utama pemerintah sebagai bagian dari upaya untuk membangun koalisi setelah pemilihan 1 November.

Partai Zionisme Religius dilaporkan memperdagangkan ambisi mereka untuk memegang kementerian pertahanan dengan imbalan kontrol COGAT, yang bertanggung jawab atas penyelesaian dan pembangunan di daerah di mana hingga 300.000 warga Palestina tinggal yang dikenal sebagai “Area C,” surat kabar Israel Haaretz melaporkan pada Kamis (24/11/2022).

Penunjukan ini kemungkinan akan mengarah pada peningkatan upaya untuk secara sistematis mengusir warga Palestina dari tanah mereka dan peningkatan permukiman ilegal “Israel” di wilayah pendudukan.

“Departemen inspeksi Administrasi bertanggung jawab untuk mendeteksi konstruksi ilegal dan merupakan salah satu yang, antara lain, menindak pos-pos ilegal, yang mana Smotrich dan partainya telah berkali-kali menyatakan dukungannya,” kata Haaretz.

Netanyahu juga telah menyerahkan kendali Partai Zionisme Agama kepada Kementerian Keuangan selama dua tahun dan Kementerian Dalam Negeri dan Transportasi setelah itu. Departemen-departemen ini kemungkinan akan digunakan oleh sayap kanan untuk mendukung dana bagi pemukiman ilegal “Israel” di Tepi Barat yang diduduki.

Partai Zionisme Religius – sebuah aliansi yang disatukan dari beberapa daftar yang lebih kecil – merebut 14 kursi dalam pemilihan November, lebih banyak dari partai nasionalis-agama mana pun dalam sejarah negara.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Netanyahu, yang digulingkan pada 2021, mengandalkan blok ekstrem kanan yang berkembang untuk mengamankan kembalinya dia sebagai perdana menteri. Oleh karena itu, sejumlah anggota kemungkinan besar akan mengamankan posisi menteri kunci saat koalisi baru “Israel” terwujud dalam beberapa hari ke depan.

Namun, hal ini tidak mencegah pertikaian internal, dengan Smotrich menuduh Netanyahu mencoba untuk “mempermalukan dan mengesampingkan” fraksinya.

Tepi Barat yang diduduki telah berada di bawah kekuasaan militer Israel selama 55 tahun.

Warga Palestina secara rutin menjadi sasaran pengusiran paksa dari rumah mereka dan komunitas tidak diberi akses ke fasilitas dasar seperti sekolah dan sistem air yang dapat diandalkan.

“Area C”, yang berada di bawah kendali penuh “Israel”, mencakup 60 persen wilayah pendudukan. Otoritas Palestina menguasai Area A, sedangkan Area B berada di bawah kendali sipil Palestina dan kendali keamanan “Israel”.

Sejak Kesepakatan Oslo 1993 yang diharapkan mengarah pada pembentukan negara Palestina yang layak, “Israel”telah menolak untuk mengakhiri aktivitas pemukiman dan dengan sengaja menggagalkan upaya penyelesaian yang langgeng di Tepi Barat yang diduduki. (zarahamala/arrahmah.id)

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...